Sukses

Kim Jong-un: Wabah COVID-19 di Korea Utara Bencana Besar

Liputan6.com, Pyongyang - Korea Utara telah melaporkan kasus COVID-19 pertamanya beberapa hari lalu. Kemudian sang pemimpin negara, Kim Jong-un memutuskan menggelar rapat untuk mencari cara mengatasinya. 

"Wabah COVID-19 yang menyebar dengan cepat di Korea Utara adalah "bencana besar" bagi negara itu, kata pemimpinnya Kim Jong-un, menurut media pemerintah seperti dikutip dari BBC, Sabtu (14/5/2022).

Kim menyerukan pertempuran habis-habisan untuk mengatasi penyebaran Virus Corona COVID-19 selama pertemuan darurat pada hari Sabtu.

Itu terjadi setelah para pejabat mengumumkan kasus pertama COVID-19 yang dikonfirmasi pada Kamis 12 Mei - meskipun para ahli percaya virus itu kemungkinan telah beredar selama beberapa waktu.

Ada kekhawatiran wabah besar dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan di Korea Utara.

Populasinya yang berjumlah 25 juta rentan karena kurangnya program vaksinasi dan sistem perawatan kesehatan yang buruk.

Dan pada hari Sabtu, media pemerintah melaporkan bahwa ada setengah juta kasus demam yang tidak dapat dijelaskan dalam beberapa pekan terakhir. Negara ini memiliki kemampuan pengujian yang terbatas sehingga sebagian besar kasus COVID-19 tidak dikonfirmasi.

Angka itu menandai peningkatan besar pada angka yang diberikan pada hari Jumat dan Kamis, berpotensi memberikan beberapa indikasi skala wabah Korea Utara.

"Penyebaran epidemi ganas adalah gejolak [terbesar] yang terjadi di negara kita sejak didirikan," kantor berita resmi KCNA mengutip pernyataan Kim Jong-un.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2 Tahun Klaim Bebas COVID-19, Kini Sarankan Belajar dari Negara Tetangga Seperti China

Kim Jong-un menyalahkan krisis pada ketidakmampuan birokrasi dan medis, dan menyarankan untuk mengambil pelajaran dari tanggapan negara-negara seperti tetangga China.

Media pemerintah melaporkan bahwa 27 orang telah meninggal sejak April setelah menderita demam.

Laporan tersebut tidak mengatakan apakah mereka dinyatakan positif COVID-19, selain dari satu kematian di ibu kota Pyongyang yang dikonfirmasi sebagai kasus Varian Omicron.

Pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Kamis 12 Mei menandai berakhirnya dua tahun klaim Korea Utara untuk bebas dari COVID.

Negara penuh rahasia itu menolak tawaran dari komunitas internasional untuk memasok jutaan suntikan vaksin COVID-19 AstraZeneca dan buatan China tahun lalu. Sebaliknya, ia mengklaim telah mengendalikan COVID-19 dengan menutup perbatasannya pada awal Januari 2020.

Korea Utara berbagi perbatasan darat dengan Korea Selatan dan China, yang sama-sama berjuang melawan wabah. China sekarang berjuang untuk menahan gelombang Omicron dengan penguncian di kota-kota terbesarnya.

Pada pertemuan yang menguraikan aturan baru COVID-19 pada hari Kamis, Kim terlihat mengenakan masker di televisi untuk pertama kalinya.

Dia memerintahkan kontrol virus "darurat maksimum", yang tampaknya mencakup perintah untuk lockdown lokal dan pembatasan berkumpul di tempat kerja.

Korea Selatan mengatakan pihaknya menawarkan bantuan kemanusiaan setelah pengumuman Kamis, tetapi Pyongyang belum menanggapi.

3 dari 4 halaman

Korea Utara Belum Kampanye Vaksinasi COVID-19

Bersama dengan Eritrea, Korea Utara adalah satu dari hanya dua negara yang belum memulai kampanye vaksinasi terhadap COVID-19, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Program berbagi vaksin Corona COVID-19 global COVAX memangkas jumlah dosis yang dialokasikan untuk Korea Utara lantaran negara tersebut sejauh ini gagal mengatur proses pengiriman.

Pyongyang juga menolak tawaran vaksin dari yang sempat diberikan oleh pemerintah China.

Agen mata-mata Korea Selatan mengatakan tidak ada tanda-tanda bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah menerima suntikan vaksin COVID-19.

Korea Utara mengatakan, tahun lalu telah mengembangkan peralatan reaksi rantai polimerase (PCR) sendiri untuk melakukan tes virus corona, dan Rusia mengatakan telah mengirimkan sejumlah kecil alat tes.

Tetapi Korea Utara mendapat sanksi berat atas program senjata nuklirnya, dan sejak 2020 telah mempertahankan penguncian perbatasan yang ketat yang telah memblokir banyak pasokan.

Para ahli mengatakan bahwa sejauh ini laju pengujian menunjukkan Korea Utara tidak dapat menangani jumlah kasus simtomatik yang telah dilaporkan.

Hingga akhir Maret, hanya 64.207 dari 25 juta orang Korea Utara yang telah dites COVID-19, dan semua hasilnya negatif, menurut data WHO terbaru.

"Korea Utara telah menguji sekitar 1.400 orang setiap minggu. Dengan asumsi mereka berada pada kapasitas puncaknya, maka mereka dapat melakukan 400 tes per hari maksimal, hampir tidak cukup untuk menguji 350.000 orang dengan gejala," kata Kee Park dari Harvard Medical School, yang telah bekerja pada proyek perawatan kesehatan di Korea Utara.

Tidak jelas apakah Korea Utara telah memberlakukan mandat masker sejak pandemi dimulai.

Warga kadang-kadang terlihat mengenakan masker, tetapi juga bebas masker di beberapa acara politik besar yang memobilisasi puluhan ribu orang.

Kim untuk pertama kalinya mengenakan masker pada pertemuan tanggapan COVID-19 pada Kamis kemarin.

4 dari 4 halaman

Sistem Medis Kurang

Korea Utara menempati urutan terakhir di dunia karena kemampuannya untuk dengan cepat menanggapi dan mengurangi penyebaran epidemi, menurut Indeks Keamanan Kesehatan Global terbaru pada bulan Desember.

Meskipun memiliki jumlah dokter terlatih yang tinggi dan kemampuan untuk menyebarkan dan mengatur staf dengan cepat dalam menghadapi keadaan darurat, sistem perawatan kesehatan Korea Utara secara kronis kekurangan sumber daya.

Setiap desa di Korea Utara memiliki satu atau dua klinik atau rumah sakit, dan sebagian besar rumah sakit daerah dilengkapi dengan fasilitas sinar-X, "walaupun belum tentu berfungsi," kata WHO dalam laporan Strategi Kerjasama Negara 2014-2019.

Kwon Young-se, calon baru Korea Selatan untuk menjadi menteri unifikasi, yang bertanggung jawab atas hubungan antar-Korea, mengatakan pada dengar pendapat konfirmasinya pada Kamis kemarin bahwa Korea Utara diyakini kekurangan bahkan pasokan medis paling dasar seperti obat penghilang rasa sakit dan desinfektan.