Sukses

PM Baru Sri Lanka Diminta Segera Bentuk Pemerintahan hingga Cegah Keruntuhan Ekonomi

Liputan6.com, Kolombo - Perdana Menteri baru Sri Lanka Ranil Wickremesinghe berjuang untuk membentuk pemerintah yang satu dan mencegah keruntuhan ekonomi yang akan segera terjadi di negara tersebut. Ranil Wickremesinghe dilantik sebagai perdana menteri Sri Lanka pada Kamis 12 Mei malam untuk menavigasi negaranya melalui penurunan terburuk dalam sejarah sebagai negara merdeka.

Pria berusia 73 tahun itu menegaskan bahwa dia memiliki cukup dukungan untuk memerintah dan telah mendekati beberapa sekutu potensial untuk bergabung dengan pemerintahannya, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (13/5/2022).

Tetapi anggota parlemen oposisi garis depan Harsha de Silva secara terbuka menolak tawaran untuk mengambil alih keuangan negara dan mengatakan dia malah akan mendorong pengunduran diri pemerintah.

"Orang-orang tidak meminta kesepakatan politik, mereka menginginkan sistem baru yang akan melindungi masa depan mereka," katanya dalam sebuah pernyataan.

De Silva mengatakan, dia bergabung dengan kelompok "the people's struggle" untuk menggulingkan Presiden Gotabaya Rajapaksa dan tidak akan mendukung penyelesaian politik apa pun yang membuat pemimpin itu tetap berkuasa.

Dia adalah anggota partai Samagi Jana Balawegaya (SJB), kelompok oposisi terbesar di parlemen.

Demonstrasi publik besar-besaran selama berminggu-minggu mengutuk Rajapaksa atas salah urus pemerintahannya terhadap krisis. Ratusan orang tetap berada di luar kantornya di tepi laut di ibu kota Kolombo, Sri Lanka di sebuah kamp yang selama sebulan terakhir berkampanye agar dia mundur.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Makan Tiga Kali Sehari

Kepala bank sentral Sri Lanka memperingatkan minggu ini bahwa ekonomi negara pulau itu hanya beberapa hari saja, kecuali pemerintah baru segera ditunjuk.

Wickremesinghe memperingatkan pada bahwa situasi yang mengerikan bisa menjadi lebih buruk dalam beberapa bulan mendatang dan menyerukan bantuan internasional.

"Kami ingin mengembalikan negara ke posisi di mana orang-orang akan sekali lagi makan tiga kali sehari," katanya.

Mahinda Rajapaksa, saudara presiden, mengundurkan diri sebagai perdana menteri pada Senin kemarin setelah para pendukungnya menyerang demonstran anti-pemerintah yang telah melakukan protes secara damai.

Setidaknya sembilan orang tewas dan lebih dari 200 terluka dalam bentrokan berikutnya, dengan puluhan rumah loyalis Rajapaksa dibakar oleh massa yang marah.

Mahinda sejak itu dilarang oleh pengadilan untuk meninggalkan Sri Lanka dan dia telah berlindung di pangkalan angkatan laut Trincomalee di timur Sri Lanka.

3 dari 4 halaman

Mahinda Rajapaksa Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Perdana Menteri Sri Lanka Mahinda Rajapaksa telah mengundurkan diri di tengah protes massa atas penanganan pemerintah terhadap krisis ekonomi yang semakin dalam.

Dilansir dari laman BBC, langkah itu dilakukan saat pulau itu diberlakukan jam malam setelah bentrokan keras antara pendukung Rajapaksa dan pengunjuk rasa anti-pemerintah di Kolombo.

Lima orang tewas, termasuk seorang anggota parlemen partai yang berkuasa, dan lebih dari 190 orang terluka dalam kekerasan di ibu kota. Ada protes atas kenaikan harga dan pemadaman listrik sejak bulan lalu. Negara kepulauan itu menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948.

Rajapaksa (76) mengirim surat pengunduran dirinya kepada adiknya, Presiden Gotabaya Rajapaksa, dengan mengatakan dia berharap itu akan membantu menyelesaikan krisis, tetapi langkah itu sangat tidak mungkin memuaskan lawan-lawan pemerintah sementara yang terakhir tetap berkuasa.  

Pada Senin malam kantor berita AFP melaporkan bahwa tembakan telah ditembakkan di dalam halaman kediaman perdana menteri ketika polisi berjuang untuk menghentikan pengunjuk rasa agar tidak masuk ke dalam lingkaran keamanan bagian dalam rumah tempat Rajapaksa bersembunyi dengan beberapa loyalis. 

Sebelumnya, pasukan anti huru hara polisi dan tentara dikerahkan menyusul kekerasan di luar kantor perdana menteri dan presiden di Kolombo. 

Polisi menembakkan gas air mata dan meriam air ke ratusan pendukung partai yang berkuasa setelah mereka melanggar garis polisi dan menyerang pengunjuk rasa anti-pemerintah menggunakan tongkat dan galah.

4 dari 4 halaman

Aksi Pengunjuk Rasa

Setelah merobohkan tenda-tenda pengunjuk rasa di luar kediaman Pohon Kuil PM, para pendukung Rajapaksa kemudian menyerbu kamp "Harus pulang" terdekat di kawasan pejalan kaki.

"Kami dipukul, media dipukul, perempuan dan anak-anak dipukul," kata seorang saksi.

Tepat di luar ibu kota di kota Nittambuwa, polisi mengatakan ribuan pengunjuk rasa mengepung mobil seorang anggota parlemen dari partai yang memerintah. Dia melepaskan tembakan, menewaskan satu orang. 

Anggota parlemen itu sendiri kemudian ditemukan tewas, begitu juga pengawalnya, kata polisi kepada AFP.

Anggota parlemen lain di kota selatan Weeraketiya juga menembaki pengunjuk rasa di rumahnya, menewaskan dua orang dan melukai lima lainnya.Massa membakar beberapa properti politisi partai yang berkuasa dan pejabat pemerintah lokal diserang, menurut laporan.

Sejak demonstrasi meletus pada awal April, pengunjuk rasa telah berkemah dengan berisik tapi damai di luar kantor Presiden Rajapaksa di Galle Face Green, menuntut dia mundur.Orang-orang marah karena biaya hidup menjadi tidak terjangkau.

Cadangan mata uang asing Sri Lanka hampir habis, dan tidak mampu lagi membeli barang-barang penting termasuk makanan, obat-obatan dan bahan bakar.