Sukses

Kebakaran di Flat Bedok Singapura, 1 Orang Tewas 3 Lainnya Dibawa ke Rumah Sakit

Liputan6.com, Bedok - Satu orang dilaporkan meninggal dunia dan tiga lainnya dibawa ke rumah sakit setelah insiden kebakaran terjadi di sebuah flat Perumahan dan Pengembangan (HDB) di Bedok, Singapura pada Jumat 13 Mei 2022.

Pasukan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF) disiagakan untuk mengatasi kebakaran yang terjadi di Blok 409 Bedok North Avenue 2 pada hari Jumat sekitar pukul 06.35 pagi.

SCDF pertama kali tiba dalam enam menit usai insiden terjadi, kata pasukan itu dalam sebuah unggahan di laman Facebook, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (13/5/2022).

Selama operasi pemadam kebakaran, empat orang di lokasi kejadian ditemukan tidak sadarkan diri di unit tersebut.

Unit tersebut dilaporkan memiliki "akumulasi besar barang-barang yang mudah terbakar", demikian pernyataan dari SCDF.

Tiga orang, termasuk seorang balita, ditemukan di kamar tidur sementara satu orang ditemukan di ruang tamu.

Warga yang ditemukan di ruang tamu dinyatakan meninggal di tempat oleh paramedis.

"Karena kekacauan di kamar tidur, petugas pemadam kebakaran harus memaksa masuk ke kamar tersebut untuk melakukan operasi penyelamatan," kata SCDF.

Awak layanan medis darurat melakukan resusitasi kardiopulmoner pada dua korban dan ketiga orang itu kemudian dibawa ke Rumah Sakit Umum Changi, Singapura.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Upaya Petugas

SCDF juga memaksa masuk ke unit penduduk yang berdekatan dan menyelamatkan tiga orang, yang dinilai mengalami luka ringan. Namun, ketiga orang tersebut menolak untuk dibawa ke rumah sakit.

60 orang dievakuasi dari unit tetangga sebagai tindakan pencegahan. Penyebab kebakaran sedang diselidiki, kata SCDF.

Dalam sebuah posting Facebook pada Jumat (13/5), Menteri Negara Komunikasi dan Informatika serta Pembangunan Nasional Tan Kiat How mengatakan bahwa penghuni unit itu termasuk seorang ibu dan seorang balita, yang keduanya dibawa ke rumah sakit.

"Pikiran saya bersama mereka dan saya berharap mereka akan baik-baik saja," kata Tan, yang merupakan Anggota Parlemen untuk East Coast GRC.

“Saya berterima kasih kepada warga atas kerja sama dan pengertiannya. Saya juga berterima kasih kepada SCDF atas respon cepatnya. Instansi akan menyelidiki penyebab kebakaran ini,” katanya.

 

3 dari 4 halaman

Sedikitnya 19 Orang Tewas dalam Insiden Kebakaran Apartemen di New York

Kebakaran apartemen belum lama ini pernah terjadi di New York.

Sedikitnya 19 orang, termasuk sembilan anak-anak, tewas setelah kebakaran di gedung apartemen New York.

32 orang lainnya dikirim ke rumah sakit dan beberapa di antaranya dalam kondisi kritis, menurut Walikota New York Eric Adams.

Dilansir dari laman BBC, Senin (10/1/2022), Komisaris pemadam kebakaran Daniel Nigro mengatakan mereka telah menemukan korban di setiap lantai blok 19 lantai itu, dengan mengatakan kebakaran seperti itu "belum pernah terjadi sebelumnya".

Dia mengatakan kepada NBC News, jumlah korban tewas adalah yang terburuk yang terjadi di New York selama 30 tahun.

Kebakaran hari Minggu terjadi di sebuah apartemen yang membentang di lantai dua dan tiga blok apartemen Bronx sekitar pukul 11:00 waktu setempat (16:00 GMT), kata para pejabat.

Insiden itu terjadi beberapa hari setelah kebakaran apartemen di Philadelphia menewaskan 12 orang, dengan delapan anak di antara yang tewas.

Sekitar 200 petugas pemadam kebakaran dikirim untuk mengatasi kobaran api, yang diyakini para pejabat dipicu oleh pemanas listrik yang tidak berfungsi.

Komisaris Nigro mengatakan kebakaran terjadi di dua lantai, tetapi asap sudah menyebar ke mana-mana.

Ia menambahkan bahwa pintu apartemen tempat api mulai dibiarkan terbuka, dan asap kemudian menyebar ke setiap lantai.

"Anggota menemukan korban di setiap lantai di tangga dan membawa mereka keluar karena serangan jantung dan pernapasan," katanya.

 

4 dari 4 halaman

Kebakaran Lalap Apartemen di India, 5 Orang Tewas

Sementara itu, sedikitnya dua orang tewas dan lebih dari 15 luka-luka ketika kebakaran besar terjadi di sebuah bangunan perumahan bertingkat di ibukota keuangan India, Mumbai pada Sabtu (22/1), kata pihak berwenang.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Minggu (23/1/2022), truk pemadam kebakaran bergegas memadamkan api dan menyelamatkan ratusan warga dari gedung 20 lantai di pusat kota Mumbai.

Rekaman dari tempat kejadian menunjukkan kepulan asap besar memenuhi langit, dengan api keluar dari lantai 18 gedung tersebut.

“Api telah dipadamkan dan orang-orang telah diselamatkan," Kishori Pednekar, wali kota kota itu, mengatakan kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa penyebab kebakaran belum diketahui.

Dari korban luka, tujuh orang dipindahkan ke Rumah Sakit Nair.

Dokter menyatakan dua meninggal pada saat kedatangan, sementara tiga kemudian meninggal karena luka-luka mereka. Sementara itu, dua lainnya stabil.

Lima belas orang yang terluka dirawat di Rumah Sakit Bhatia terdekat.

Seorang dokter mengatakan kepada India Today bahwa tiga pasien berada dalam kondisi kritis, sementara yang lain menjalani perawatan di bangsal umum.