Sukses

Kasus Kematian COVID-19 Harian di Rusia Capai 1.000, Warga Disebut Apatis Vaksinasi

Liputan6.com, Moskow - Rusia, pada Sabtu 16 Oktober 2021, mencatat 1.000 kematian terkait Covid-19 dalam satu hari untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai.

Angka itu telah meningkat sepanjang minggu, dengan Kremlin menyalahkan orang-orang Rusia karena tidak mengambil vaksinasi.

Hanya sekitar sepertiga dari populasi telah menerima suntikan, di tengah ketidakpercayaan yang luas terhadap vaksin.

Angka kematian akibat Covid-19 di Rusia, yang berjumlah 222.000 kematian, adalah yang tertinggi di Eropa, dengan 33.000 infeksi lainnya dilaporkan pada hari Sabtu.

Pemerintah telah menghindari membawa pembatasan ketat karena mengatakan perlu menjaga ekonomi tetap bekerja.

Kremlin juga tengah berfokus untuk mengatasi sikap apatis publik tentang vaksinasi.

Pekan ini, juru bicara Dmitry Peskov mengatakan: "Dalam situasi di mana infeksi tumbuh, perlu untuk terus menjelaskan kepada orang-orang bahwa mereka harus mendapatkan vaksinasi."

"Ini benar-benar tidak bertanggung jawab untuk tidak mendapatkan vaksinasi. Itu membunuh," katanya.

Pemerintah menegaskan sistem kesehatan belum kewalahan dan dapat mengatasi meningkatnya jumlah pasien.

Namun, Menteri Kesehatan Mikhail Murashko mendesak dokter yang telah meninggalkan praktik karena kekhawatiran Covid untuk mendapatkan vaksinasi dan kembali bekerja.

Jumlah kasus aktif orang yang terinfeksi di Rusia adalah sekitar 750.000 - juga yang tertinggi sejak catatan dimulai pada Februari 2020.

Infeksi secara keseluruhan sejak wabah dimulai sekarang mendekati 8 juta.

 

2 dari 2 halaman

Apatis terhadap Vaksinasi

Angka-angka untuk persentase orang Rusia yang telah memiliki vaksinasi tunggal dan penuh secara mengejutkan berdekatan - keduanya hanya kurang dari sepertiga populasi.

Ini menunjukkan sejumlah besar orang tidak ingin divaksinasi sama sekali. Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa angka itu bisa lebih dari 50%.

Rusia tidak lambat dalam mengembangkan vaksin. Sputnik V diluncurkan dengan cepat tahun lalu dan telah menyetujui tiga lainnya.

Tetapi tampaknya telah gagal meyakinkan banyak orang di dalam negeri bahwa mereka diperlukan atau dapat diandalkan.

Ini telah lebih sukses menjual Sputnik V di seluruh dunia. Tetapi meskipun vaksin itu tersedia untuk negara lain dengan cepat, vaksin itu juga mengalami masalah pengiriman, dengan beberapa negara tidak dapat mendapatkan dosis tepat waktu.

Sekitar 70 negara telah mengizinkan penggunaan Sputnik V tetapi, seperti vaksin Rusia lainnya, belum disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO.

Ini, bersama dengan kurangnya vaksin internasional di Rusia, telah menyebabkan beberapa orang Rusia memanfaatkan paket tur vaksinasi.

Serbia - yang dapat masuk rusia tanpa visa - adalah satu negara di mana pengunjung bisa mendapatkan tusukan vaksin seperti Pfizer, dan membuka kemungkinan bepergian ke seluruh dunia.