Sukses

Gencarkan Vaksinasi COVID-19, India Distribusi Vaksin Pakai Drone

Liputan6.com, New Delhi - India telah mulai mengirimkan vaksin COVID-19 dengan drone komersial untuk mempercepat upaya vaksinasi, kata seorang ilmuwan senior pemerintah kepada BBC.

Dikutip dari laman BBC, Kamis (7/10/2021), Dr Samiran Panda mengatakan, drone digunakan untuk mengirimkan dosis di negara bagian pegunungan di timur laut negara itu.

India bertujuan untuk memvaksinasi semua warga negara yang memenuhi syarat pada akhir tahun 2021, tetapi para ahli mengatakan upaya tersebut perlu dilakukan secara konsisten untuk memenuhi target.

India sejauh ini telah memberikan lebih dari 925 juta dosis tiga jenis vaksin yang disetujui.

Sekitar 70% dari populasi negara yang memenuhi syarat telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19.

India telah melaporkan lebih dari 33 juta kasus COVID-19, kedua setelah AS, dan lebih dari 440.000 kematian - di belakang AS dan Brasil.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Distribusi Pakai Drone

Pada hari Senin (4/10), India menguji pengiriman vaksin drone pertamanya di negara bagian Manipur di timur laut.

Sebuah pesawat tak berawak yang membawa sepuluh dosis, terbang dari Bishnupur ke sebuah klinik kesehatan primer di pulau Karang di Loktak - sebuah danau seluas 240 km persegi yang penuh dengan pulau-pulau - dalam 12 menit. 

Perjalanan ke Karang, tempat tinggal 3.500 orang, biasanya memakan waktu sekitar empat jam dengan perahu dan jalan darat.

Dr Panda, kepala ilmuwan dan kepala epidemiologi di Dewan Penelitian Medis India (ICMR) mengatakan bahwa uji coba itu berhasil dan 10 orang di pulau itu menerima suntikan.

Negara bagian Manipur dan Nagaland sekarang kemungkinan akan mengangkut dosis ke desa-desa yang jauh, sebuah perjalanan yang sering memakan waktu hingga 12 jam melalui jalan pegunungan dan melintasi sungai, tambahnya. 

Drone juga akan digunakan untuk mengangkut vaksin ke kepulauan timur Andaman dan Nicobar di mana "transportasi dengan perahu" memakan waktu lama.

“Kami berusaha memastikan tidak ada wabah di daerah terpencil yang jarang penduduknya ini dengan memvaksinasi penduduk dengan cepat. Jika orang terinfeksi dan tertular penyakit parah, mereka tidak memiliki akses terhadap ventilator atau perawatan intensif atau oksigen di daerah ini,” ujar Dr Panda. 

Pemerintah menggunakan drone yang dapat membawa muatan 4,5 kg atau maksimum 900 dosis dan terbang setidaknya 70km (43 mil) untuk mengangkut vaksin.

3 dari 3 halaman

Infografis Yuk Ketahui 5 Fakta Penting Vaksin Covid-19: