Sukses

Astronaut Bicara Soal Hasrat Seksual Selama Bertugas di Ruang Angkasa

, Berlin - Astronaut asal Jerman, Matthias Maurer, menjawab pertanyaan wawancara dengan mudah tanpa jeda sedikitpun, ketika ditanya oleh para jurnalis mengenai tripnya enam bulan lagi ke Wahana ruang angkasa Internasional (ISS). Tapi satu topik membuat Maurer tertegun sejenak: dorongan seks di ruang angkasa.

"Kami belum pernah membahas ini, karena ini adalah lingkungan profesional," katanya menjawab pertanyan DW tentang apakah para astronaut saling bertukar pikiran dalam mengatasi hasrat mereka.

Berkat misi penerbangan ruang angkasa swasta, belakangan makin banyak orang mencapai kosmos dibanding era sebelumnya. Pekan ini saja, SpaceX meluncurkan empat turis ke orbit Bumi. Sepuluh tahun dari sekarang, regu pertama astronaut punya kemungkinan menjalankan misi ke planet Mars dan akan berlangsung selama bertahun-tahun.

Seksualitas merupakan hal intrinsik dalam sifat manusia dan tak dipungkiri menjadi salah satu faktor dalam misi ruang angkasa. Namun, seiring berkembangnya sains ruang angkasa, harus diakui pemahaman kita mengenai seks di ruang angkasa masih minim.

NASA, Badan Penerbangan dan Antariksa AS menegaskan, hubungan seks belum pernah terjadi di ruang angkasa, dan Astronaut Amerika selalu mengelak dari topik tersebut.

"Kami perlu mengetahui lebih lanjut tentang seks di ruang angkasa, jika kita memang serius mengenai perjalanan ruang angkasa yang panjang. Seks kemungkinan besar akan menjadi bagian dari hal ini," kata Paul Root Wolpe, ahli bio etika senior di NASA yang sudah 15 tahun bergiat di bidang itu kepada DW.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Pentingnya Seks di Ruang Angkasa

Mengangkat tema seksualitas di ruang angkasa tidak hanya penting karena itu ada di benak setiap orang. Ditanya oleh DW apakah seksualitas merupakan salah satu poin latihan untuk astronaut, Matthias Maurer menjawab: "Tidak, tapi mungkin seharusnya iya."

"Jika kita memandang kesehatan seksual sebagai komponen inti dari kesehatan, sangat penting untuk memahami kondisi yang kita bebankan kepada para peserta," kata Saralyn Mark, mantan penasehat medis NASA, kepada DW.

Seks dan masturbasi punya kaitan dengan kesehatan fisik dan mental. Itu tidak berubah di ruang angkasa.

Ejakulasi sangatlah penting untuk laki-laki untuk menghindari risiko bakteri menumpuk di prostat mereka. Sedangkan orgasme telah terbukti mampu menghilangkan stres dan rasa cemas juga meningkatkan kualitas tidur, yang mungkin bisa membantu selama misi ruang angkasa dengan tekanan tinggi.

Sudahkah Terjadi?

Kita hanya bisa berspekulasi, tapi ada kemungkinan seks di ruang angkasa sudah terjadi di masa lalu. Terdapat dua misi ruang angkasa yang punya kemungkinan untuk terjadinya hal tersebut .

Pada 1982, Kosmonot Rusia Svetlana Savitskaya, perempuan kedua yang pernah berada di ruang angkasa, mengikuti misi ruang angkasa Soyuz T-7 selama 8 hari. Dua rekan laki-laki sudah berada wahana iruang angkasa tu terlebih dahulu, menjadikannya misi ruang angkasa gabungan pertama.

Dalam bukunya, Höllenritt durch Raum und Zeit (Perjalanan Neraka Melalui Ruang dan Waktu), astronaut Jerman Ulrich Walter mengutip dokter tim, Oleg Georgievich Gazenko, perjalanan tersebut direncanakan dengan memasukkan aktivitas seksual.

Misi kedua yang dipertanyakan terjadi pada 1922, ketika pesawat ulang alik Endeavour milik NASA diluncurkan dengan awak pasangan yang sudah menikah dalam misi itu. Mark Lee dan Jan Davis, keduanya adalah astronaut, bertemu di NASA. Mereka menikah secara rahasia sebelum keberangkatan itu. Misi penerbangan ruang angkasa ini bisa dikatakan sebagai bulan madu pasangan suami istri astronaut bersangkutan.

 

3 dari 5 halaman

Apa Perbedaannya dengan di Bumi?

Jadi, kita dapat berasumsi bahwa seks di ruang angkasa itu nyata. Tapi apa yang membedakannya dengan aktivitas itu di permukaan Bumi? Mari kita mulai dari dasarnya: gairah sex.

Hanya sedikit informasi yang tersedia untuk umum. Dan informasi yang kita miliki mengindikasikan, berada di ruang angkasa menurunkan libido, setidaknya di periode awal.

Itu karena nyaris tidak ada gaya gravitasi, pengalaman tanpa bobot di ruang angkasa yang dialami astronaut, menyebabkan perubahan hormonal, seperti penurunan estrogen. Kadar estrogen rendah lazimnya dihubungkan dengan penurunan gairah seks.

Sayangnya, yang kita ketahui tentang hormon di ruang angkasa hanya berdasarkan tes yang dilakukan kepada laki-laki. Itu karena hanya 11.5% dari total astronaut adalah perempuan, dan sebagian perempuan yang terbang ke ruang angkasa memilih menggunakan kontrasepsi sebelum misinya, untuk menghindari menstruasi. Ini menjadikannya sulit untuk membedakan perubahan hormonal buatan pada meraka, yang disebabkan oleh perjalanan ruang angkasa.

Faktor lain yang mempengaruhi gairah seks di ruang angkasa adalah perubahan jam internal pada setiap astronaut.

"Jika sekarang kita mengitari planet Bumi setiap 90 menit, ritme sirkadian akan berubah dan juga mengubah segalanya, termasuk hormon seks dan mungkin juga libido kita," kata Saralyn Mark.

Secara ilmiah ini cocok dengan pengalaman astronaut Ulrich Walter saat berada di ruang angkasa. Dalam bukunya, dia menulis, selama 10 hari dia berada di ruang angkasa, dia tidak memiliki libido.

Tapi ada harapan: Menurut astronaut Jerman itu, gairah sex astronaut akan mulai kembali normal setelah beberapa pekan berada di ruang angkasa.

 

4 dari 5 halaman

Astronot dan Rangsangan

Sementara pengetahuan kita tentang gairah seks masih terbatas, kita memiliki gambaran yang lebih jelas tentang apakah manusia secara fisik bisa terangsang di ruang angkasa.

Gravitasi rendah menyebabkan arah sirkulasi darah berbalik dan mengarah ke atas, ke arah kepala dan dada, bukannya beredar di bagian tubuh bagian bawah. Internet dipenuhi dengan spekulasi mengenai apakah hal ini mencegah laki-laki mengalami ereksi di ruang angkasa.

Ketika ditanya apakah ereksi ruang angkasa dimungkinkan, Mark menjawab tegas: "Ya, gravitasi rendah tidak mempengaruhi hal tersebut."

Root Wolpe setuju: "Tidak ada alasan secara biologis hal itu menjadi mustahil."

Ron Garan, seorang astronaut Amerika yang melakukan dua kali misi ke ruang angkasa ditanya melalui "Tanyakan Apa Saja Padaku di Reddit", apakah ereksi di ruang angkasa memungkinkan?

"Saya yakin apa yang bisa terjadi pada tubuh manusia di Bumi, juga bisa terjadi di ruang angkasa," jawabnya.

Untuk perempuan, mendapatkan rangsangan di ruang angkasa itu memungkinkan tapi untuk merasakan kenikmatannya akan terasa berbeda dengan saat di Bumi. Di keadaan gravitasi nol, cairan berkumpul di titik awalnya, yang artinya cairan membentuk gumpalan di titik di mana mereka di keluarkan, bukan mengalir dengan bebas.

 

5 dari 5 halaman

Velcro dan Seks Lumba-lumba

Sangat banyak pelajaran dasar biologi kali ini. Sekarang, kita hanya bisa berspekulasi. Satu hal yang pasti: Seks di ruang angkasa adalah usaha yang jauh lebih melelahkan daripada Bumi.

Dalam keadaan gravitasi nol, hukum newton ketiga, yang mengatakan bahwa setiap aksi akan mendapat reaksi yang setimpal, melakukan aktivitas seksual menjadi sebuah tantangan.

"Kami tidak tahu seberapa besar gravitasi membantu kita dalam berhubungan seks," kata Wolpe. "Seks melibatkan tekanan. Di ruang angkasa, tanpa daya reaksi apapun, setiap upaya pendekatan seolah terus menerus mendorong pasanganmu menjauh dari kamu."

Tapi, dimana ada keinginan, di sana ada jalan.

Dalam sebuah wawancara dengan lembaga penyiaran publik Jerman NDR, astronot Walter menyarankan agar astronot dapat mengadopsi metode yang digunakan lumba-lumba di laut, dimana pihak ketiga menahan keduanya untuk mencegah mereka agar tidak hanyut.

Wolpe memiliki ide lain: "Semua dinding wahana ruang angkasa dilapisi dengan Velcro, jadi kamu bisa memanfaatkannya dan menempelkan satu pasangan kedinding. Kamu harus menjadi kreatif dalam keadaan seperti ini."