Sukses

Unjuk Rasa, Warga di Sejumlah Kota Besar Australia Protes Tolak Lockdown

Liputan6.com, Jakarta - Pengunjuk rasa anti-lockdown telah berbaris di kota-kota besar Australia, ketika kasus COVID-19 melonjak ke rekor jumlah di Sydney dan pihak berwenang memperingatkan "masalah yang terus berlanjut dan berkembang".

Mengutip The Guardian, Sabtu (24/7/2021), ribuan orang yang marah dan tidak mengenakan masker berbaris melalui kawasan pusat bisnis Sydney pada Sabtu sore menuntut diakhirinya penguncian kota, yang memasuki minggu kelima.

Setelah pengunjuk rasa dibubarkan, menteri kepolisian New South Wales, David Elliott, mengumumkan pembentukan pasukan pemogokan untuk mengidentifikasi masing-masing dari 3.500 pengunjuk rasa di acara "super spreader".

 

2 dari 3 halaman

Serang Polisi

Elliott mengatakan 57 orang ditangkap dan beberapa petugas polisi telah diserang.

“Jika kita tidak melihat lonjakan [Covid] di daerah asal para pengunjuk rasa ini pada minggu depan, saya akan sangat, sangat terkejut,” kata Elliott.

"Itu hanya setengah-setengah."

Demonstran menerobos penghalang di CBD Sydney dan melemparkan botol plastik ke polisi.

Adegan serupa terjadi di Melbourne dan Adelaide, yang keduanya mengalami lockdown, dan Brisbane, yang tidak.

Ketika para demonstran berkumpul di Sydney, menteri kesehatan New South Wales, Brad Hazzard, mengungkapkan rekor jumlah kasus virus corona baru yang terdeteksi – 163 dalam 24 jam sebelumnya – dan memohon agar orang-orang tetap di rumah.

“Kami sangat membutuhkan komunitas kami, khususnya di barat daya dan barat Sydney, untuk tetap di rumah, mendengar pesan dan tetap di rumah,” kata Hazzard.

3 dari 3 halaman

Infografis Hati-Hati 5 Tanda Daya Tahan Tubuh Menurun Saat Pandemi Covid-19: