Sukses

Konsep Pariwisata Angkasa Luar Disebut Berdampak Mengerikan bagi Bumi

Liputan6.com, Tokyo - Namun, untuk mengirim miliarder seperti Jeff Bezos, Richard Branson, dan turis kaya lainnya ke orbit? Itu bisa jadi bahan perdebatan panjang.

Perusahaan termasuk SpaceX, Virgin Galactic, dan Space Adventures ingin membuat pariwisata angkasa luar lebih umum. Dan orang-orang tertarik.

Miliarder Jepang Yusaku Maezawa menghabiskan sejumlah uang yang dirahasiakan ke SpaceX pada tahun 2018 untuk perjalanan pribadi di sekitar bulan dan kembali.

Perjalanan ini ditembus untuk tahun 2023, meskipun roket Starship masih perlu membuktikan bahwa ia dapat lepas landas dan mendarat tanpa meledak.

Bulan ini, seseorang membayar US $ 28 juta untuk terbang di Blue Origin New Shepard dengan pemilik perusahaan, miliarder Amazon Jeff Bezos, dan saudaranya, Mark Bezos. Perjalanan itu dijadwalkan pada bulan Juli 2021.

2 dari 3 halaman

Ketika Bumi Tengah Menghadapi Krisis Iklim

Dengan Bumi di tengah krisis iklim, mengirim miliarder ke luar angkasa dalam roket mungkin bukan keputusan yang paling ramah lingkungan, pakar memperingatkan sebagaimana dikutip dari Mashable, Minggu (20/6/2021).

Roket membakar melalui sejumlah besar propelan untuk lepas landas dan mendarat. Baik itu minyak tanah dalam roket Falcon 9 SpaceX, metana di Starship, atau hidrogen cair di Sistem Peluncuran Ruang Angkasa (SLS) NASA yang besar, membakar bahan itu berdampak pada atmosfer Bumi.

Tidak peduli bahan bakar mana yang digunakan, semua peluncuran memancarkan banyak panas yang membuat nitrogen gelisah di atmosfer untuk menciptakan nitrogen oksida yang mengganggu, jelas Eloise Marais, seorang profesor asosiasi geografi fisik di University College London. Marais mempelajari dampak bahan bakar dan industri terhadap atmosfer.

"Tergantung di mana mereka dilepaskan di ketinggian, nitrogen oksida tersebut dapat berkontribusi pada pembentukan ozon atau penipisan ozon," katanya.

Di stratosfer, di mana ozon bertindak sebagai perisai terhadap radiasi ultraviolet dari matahari, panas itu dapat memakan ozon.

Di troposfer lebih dekat ke tanah, panas itu dapat menambahkan ozon. Sayangnya, di sana ia bertindak lebih seperti gas rumah kaca dan mempertahankan panas.

Bahan bakar yang berbeda merusak atmosfer dengan cara yang berbeda.

"[Nitrogen oksida] penting, tentu, tetapi ada juga bahan bakar padat yang dibakar dan yang menghasilkan klorin," kata Marais. "Klorin berkontribusi pada penghancuran lapisan ozon dan itu sangat, sangat efisien dalam melakukan itu."

Bahan bakar hidrokarbon seperti minyak tanah dan metana menghasilkan karbon dioksida, gas rumah kaca yang terkenal, serta karbon hitam, alias jelaga, yang menyerap panas dan semakin menghangatkan Bumi.

Sebelum peluncuran bahkan terjadi, produksi propelan mengambil tol mereka pada lingkungan. Metana dapat diperoleh melalui fracking atau cara ekstraksi lainnya, yang datang dengan sejumlah masalah, dan pengadaan hidrogen super dingin dapat menghasilkan emisi gas rumah kaca, tergantung pada metode yang digunakan. Setiap peluncuran menggunakan ribuan ton propelan untuk mencapai ruang.

Kedengarannya buruk, tetapi hanya ada beberapa peluncuran yang mencapai atmosfer atas atau pergi ke luar angkasa setiap minggu. Lempar anak panah ke kalender dan Anda lebih mungkin mendarat pada hari yang tidak memiliki peluncuran daripada yang tidak.

Bandingkan dengan perjalanan udara. Ada di mana saja dari 80.000 hingga 130.000 penerbangan per hari. Badan penerbangan Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa emisi pesawat karbon dioksida, gas rumah kaca utama, melampaui 900 juta metrik ton pada tahun 2018, dan akan tiga kali lipat pada tahun 2050. Perjalanan udara juga berkontribusi pada produksi nitrogen oksida di atmosfer.

"Jika Anda tinggal di dekat bandara, Anda menghirup udara yang lebih kotor daripada orang-orang yang tinggal lebih jauh," kata Marais.

 

3 dari 3 halaman

Dampak Jangka Panjang?

Dengan latar belakang industri besar sepanjang waktu seperti transportasi, energi, dan pertanian, perjalanan ruang komersial tidak benar-benar tampak seperti masalah besar - setidaknya belum untuk saat ini.

Dalam 20 tahun terakhir, hanya tujuh "turis" yang telah melakukan perjalanan ke luar angkasa, kolaborasi antara perusahaan AS Space Adventures dan Rusia MirCorp.

Jika peluncuran roket menjadi lebih umum, efeknya terhadap lingkungan akan tumbuh. Marais menunjukkan bahwa kita belum tahu efek penuh dari bahan bakar roket pada atmosfer dan lingkungan, karena para peneliti baru saja mulai mempelajari topik tersebut.

Dibutuhkan juga banyak baja dan aluminium untuk membangun roket. Untuk setiap ton baja yang diproduksi, 1,9 ton karbon dioksida dipancarkan. Jumlah itu meningkat menjadi 11,5 ton untuk aluminium.

Pesawat antariksa kosong terbuat dari sekitar 200 ton paduan baja. Itu belum termasuk roket, yang beratnya diperkirakan 300 ton tambahan.

Ini adalah harga yang curam untuk membayar atas nama ilmu pengetahuan, tetapi setidaknya ada beberapa manfaat. Item sehari-hari yang kami ambil begitu saja, seperti kamera telepon, headphone nirkabel, pemindaian kucing, LASIK, dan isolasi rumah, melacak asal-usulnya ke pesawat ruang angkasa.

Program luar angkasa telah mengajarkan kita begitu banyak tentang alam semesta dan planet kita, termasuk informasi penting tentang pola cuaca dan efek perubahan iklim.

Tapi bayangkan masa depan di mana Anda dapat memesan penerbangan ke luar angkasa seperti perjalanan ke Disney World. Jika roket meledak terus-menerus, efek negatif akan menumpuk.

"Sebelum kita memutuskan seperti apa pariwisata luar angkasa," kata Marais, "kita harus melakukan studi semacam ini untuk melihat apa dampaknya terhadap lingkungan."