Sukses

AS Tiga Kali Blokir Draf Pernyataan PBB Soal Kekerasan Israel dan Palestina

Liputan6.com, Jakarta - Amerika Serikat pada Senin 17 Mei 2021 kembali memblokir adopsi pernyataan bersama Dewan Keamanan PBB yang menyerukan penghentian kekerasan Israel-Palestina. Ini merupakan yang ketiga kalinya dalam sepekan.

Melansir Channel News Asia, Selasa (18/5/2021), draf yang dirancang oleh China, Tunisia dan Norwegia itu diserahkan pada Minggu malam untuk persetujuan pada hari Senin oleh 15 anggota dewan, ketika jet Israel terus menghantam Jalur Gaza dan jumlah korban tewas dari kekerasan selama seminggu melampaui 200 jiwa.

Amerika Serikat mengindikasikan bahwa mereka "saat ini tidak dapat mendukung ekspresi" oleh Dewan Keamanan, kata seorang diplomat kepada AFP.

Misi diplomatik Norwegia untuk PBB mengumumkan bahwa Dewan Keamanan akan mengadakan pertemuan tertutup darurat baru tentang konflik Israel-Palestina pada Selasa (18/5) - yang keempat sejak 10 Mei.

"Situasi di lapangan terus memburuk. Warga sipil yang tidak bersalah terus terbunuh dan terluka. Kami ulangi: hentikan api. Akhiri permusuhan sekarang," kata delegasi di Twitter.

2 dari 4 halaman

Pertemuan DK PBB

Dewan Keamanan telah mengadakan tiga pertemuan darurat tentang meningkatnya kekerasan dalam seminggu terakhir. Pertemuan paling baru diadakan pada Minggu 17 Mei, tanpa mencapai posisi yang sama - dengan sekutu utama Israel, Amerika Serikat, dituduh menghalangi.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric menggarisbawahi pentingnya mengambil posisi yang terkonsolidasi dalam konflik tersebut.

"Saya benar-benar akan menyatakan kembali kebutuhan akan suara yang sangat kuat dan bersatu dari Dewan Keamanan, yang menurut kami akan berpengaruh," katanya dalam konferensi pers.

Majelis Umum PBB akan mengadakan debat langsung tentang serangan di Israel-Palestina pada hari Kamis, kata juru bicara majelis Brenden Varma.

Menurut para diplomat, sidang akan berlangsung di tingkat menteri dan beberapa pejabat pemerintah sudah menyatakan akan ambil bagian.

3 dari 4 halaman

Draf Pernyataan Perdamaian

Rancangan draf terbaru menyerukan "penurunan situasi, penghentian kekerasan dan penghormatan terhadap hukum humaniter internasional, termasuk perlindungan warga sipil, terutama anak-anak."

Draf tersebut juga menyuarakan "keprihatinan besar" dewan pada krisis Gaza dan "keprihatinan serius" mengenai kemungkinan penggusuran keluarga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur, menentang "tindakan sepihak" yang kemungkinan akan meningkatkan ketegangan lebih lanjut.

Rancangan tersebut juga menyambut upaya internasional untuk meredakan situasi, tanpa mengacu pada Amerika Serikat, dan menegaskan kembali dukungan dewan untuk solusi dua negara yang dinegosiasikan yang memungkinkan Israel dan Palestina untuk "hidup berdampingan dalam damai dalam perbatasan yang aman dan diakui". 

Penolakan AS untuk mendukung pernyataan Dewan Keamanan bersama telah disambut dengan ketidakpercayaan oleh sekutunya.

"Kami hanya meminta AS untuk mendukung pernyataan Dewan Keamanan yang akan mengatakan hal-hal serupa yang dikatakan secara bilateral dari Washington," kata seorang diplomat kepada AFP tanpa menyebut nama.

Pemerintahan Presiden Joe Biden bersikeras bahwa mereka bekerja di belakang layar, termasuk melalui kunjungan utusan ke kawasan itu, dan bahwa pernyataan PBB dapat menjadi bumerang, menurut para diplomat.

Pada konferensi pers di Kopenhagen pada hari Senin, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken membela keputusan untuk memblokir pernyataan Dewan Keamanan yang menyerukan diakhirinya permusuhan.

"Kami tidak menghalangi diplomasi," Blinken menekankan.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: