Sukses

China Pamerkan Radar Portabel Pendeteksi Pesawat Siluman, 'Drone Terminator'

Liputan6.com, Beijing - China telah meluncurkan radar canggih baru yang dapat mendeteksi pesawat siluman, termasuk drone, serta rudal jelajah terbang rendah, karena negara itu terus secara agresif meningkatkan kemampuan tempurnya di tengah ketegangan yang muncul di wilayah tersebut.

Di antara "produk bintang" di pameran alutsista Nanjing, yang berakhir pada hari Sabtu, adalah radar portabel dan multiguna pertama di negara itu, yang dapat dibawa oleh seorang tentara, menurut publikasi milik negara, Global Times yang dilansir dari Aljazeera pada Minggu (25/4).

Peralatan tersebut dijuluki "drone terminator" karena kemampuannya untuk mendeteksi target kecil dan lambat yang menyatu di bawah gelombang kebisingan yang kuat dengan terbang dekat ke tanah.

Yang disebut "radar YLC-48" dapat "secara efektif mendeteksi dan melacak target yang masuk dari sudut mana pun", menurut pengembangnya, Institut Riset No 14 dari China Electronics Technology Group Corporation (CETC) milik negara.

Radar menggunakan sirkuit terintegrasi digital, dan dapat dipasang pada semua jenis platform senjata ringan, dapat melakukan misi dalam segala kondisi cuaca, dan dapat dengan cepat dikerahkan dan ditarik, kata laporan itu.

Lembaga tersebut juga dilaporkan telah mengembangkan Sistem Pertahanan Anti-UAV (AUDS) untuk radar, meningkatkan kemampuan pertahanan negara "di wilayah sensitif".

Ketika pandemi virus corona mengamuk di seluruh dunia dalam satu tahun terakhir, ketegangan juga telah muncul di wilayah tersebut karena berbagai masalah, di mana China telah menemukan dirinya dalam jalur langsung bentrokan politik dengan Amerika Serikat.

Washington dan Beijing tetap berselisih mengenai kebijakan China di Hong Kong dan perlakuannya terhadap orang Uighur di wilayah barat laut Xinjiang - masalah yang dianggap Beijing sebagai urusan dalam negeri.

2 dari 3 halaman

Melacak Rudal Jelajah

China juga khawatir dengan meningkatnya kedekatan antara AS dan Taiwan, yang dianggap Beijing sebagai provinsi pemberontak.

Tahun lalu, China mengancam untuk "membuat tanggapan yang sah dan perlu" setelah AS menyetujui penjualan sistem senjata canggih senilai $ 1,8 miliar ke Taiwan.

Dalam beberapa pekan terakhir, China telah melakukan latihan militer yang melibatkan kapal induknya di perairan dekat Taiwan. Ia juga dituduh mengerahkan pesawatnya di zona pertahanan udara Taiwan (ADIZ) hampir setiap hari.

Sebagai tanggapan, AS telah mengadakan beberapa latihan militer bersama dengan tetangga China termasuk Jepang, Taiwan dan Filipina, dan mengirimkan armada angkatan lautnya sendiri untuk melakukan perjalanan "kebebasan navigasi" di Laut China Selatan yang disengketakan.

Dengan meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut, Beijing juga telah meningkatkan pengeluaran militernya dalam beberapa tahun terakhir.

Pada 2019, China meluncurkan rudal nuklir balistik hipersonik baru yang diyakini mampu menembus semua perisai anti-rudal yang ada yang digunakan oleh AS dan sekutunya.

Tahun lalu, dilaporkan bahwa China sedang berupaya menggandakan hulu ledak nuklirnya.

China juga telah meningkatkan penggunaan kendaraan udara tak berawak, serta kemampuan radar anti-drone.

Pada pameran di Nanjing, sistem radar anti-drone lain yang pertama kali muncul di publik adalah S-band 3D TWA, radar pengintai ketinggian rendah.

Menurut laporan Global Times, sistem radar baru "dapat secara bersamaan mendeteksi dan melacak target termasuk rudal jelajah terbang rendah, pesawat tempur, dan drone kecil".

"Itu akan dikerahkan di lokasi-lokasi utama seperti kota, pembangkit nuklir dan fasilitas militer," kata pengembang itu seperti dikutip dari laporan itu.

Hu Mingchun, direktur Institut Riset No 14 yang mengembangkan radar mengatakan sistem baru itu diperlukan "untuk menangani target di ketinggian rendah, kecil, dan lambat".

Laporan Global Times terpisah tentang pameran tersebut mengatakan bahwa sistem radar baru yang dikembangkan oleh China "dianggap lebih unggul dari rekan asing mereka".

Peralatan radar lainnya yang diperkenalkan pada pameran tersebut adalah YLC-8E, yang bahkan dapat mendeteksi "pesawat siluman paling canggih", serta KLJ-7A, radar udara pertama China yang tersedia untuk dijual ke negara lain.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: