Sukses

Jepang dan UNICEF Bermitra Dukung Pendidikan Anak di Tengah Pandemi COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Hingga hari ini, pemerintah kembali melaporkan adanya penambahan kasus harian COVID-19, angka kematian, angka kesembuhan, dan jumlah pasien yang menjalani perawatan di rumah sakit. 

Pandemi COVID-19 telah mengubah dunia pendidikan, mulai dari proses pembelajaran, di mana biasanya dilakukan di dalam kelas dengan tatap muka, tapi sejak pandemi berlangsung berubah menjadi belajar daring.

Menanggapi hal tersebut, Jepang dan UNICEF bermitra untuk mendukung pendidikan anak dan meningkatkan rantai dingin vaksin di Indonesia.

Pemerintah Jepang menyediakan dana hibah darurat senilai 6.9 juta USD (Rp100 miliar) untuk mendukung kegiatan UNICEF dalam menanggulangi dampak pandemi COVID-19 terhadap pendidikan dan menguatkan sarana rantai dingin terkait program vaksinasi COVID-19 di Indonesia.

Dana hibah tersebut merupakan kelanjutan dukungan Jepang pada tahun 2020 terhadap aksi respons multisektor UNICEF untuk mengatasi dampak langsung pandemi COVID-19 di Indonesia melalui Program Safe Return to Learning yang didukung oleh Pemerintah Jepang.

Program tersebut bertujuan menjawab kebutuhan pendidikan, kesehatan, dan psikososial anak-anak di Papua dan Sulawesi Selatan. Dukungan ini juga akan menguatkan sistem dan kemampuan nasional untuk memberikan layanan publik dasar kepada kelompok-kelompok masyarakat di daerah terpencil yang kekurangan akses layanan.

UNICEF akan bekerja sama dengan otoritas setempat agar anak-anak, khususnya yang paling tertinggal, dapat kembali ke sekolah dengan aman, meneruskan kegiatan belajar, dan mendapatkan layanan kesehatan penting yang sempat terhambat selama pandemi.

UNICEF juga hendak meningkatkan prasarana air, kebersihan, dan sanitasi (WASH), menyosialisasikan perilaku sehat, serta terus memperluas pelayanan perlindungan anak untuk kelompok yang paling membutuhkannya dalam menempuh pendidikan.

“UNICEF berterima kasih atas komitmen berkelanjutan Jepang untuk mendukung anak-anak yang paling rentan di Indonesia pada masa COVID-19,” ujar UNICEF Representative Debora Comini. “Melalui kontribusi ini, UNICEF akan mampu mendukung upaya otoritas setempat mengakhiri pandemi, agar anak-anak dapat kembali bersekolah dengan aman.”

 

2 dari 4 halaman

Dosis Vaksin COVID-19

Dana hibah sudah termasuk dengan fasilitas penyimpanan dingin dan transportasi untuk mendukung akses dan distribusi vaksin COVID-19 secara merata ke seluruh pelosok Indonesia. UNICEF akan mengadakan, mendistribusikan, dan memasang peralatan rantai dingin di tingkat provinsi dan kabupaten/kota serta menguatkan kapasitas kelembagaan dalam mengelola peralatan itu.

“Jepang bekerja sama secara erat dengan Indonesia untuk membantu meningkatkan kapasitas sistem kesehatan dan mendorong pemulihan ekonomi berlandaskan prinsip keamanan manusia,” kata Duta Besar Jepang untuk Indonesia KANASUGI Kenji.

“Memperluas produksi vaksin yang aman, terjangkau, dan efektif serta menyediakan akses yang merata adalah kunci untuk mengatasi pandemi. Jepang bermitra dengan UNICEF untuk memastikan vaksin sampai kepenerimanya, yaitu dengan mendukung ketersediaan rantai dingin di negeri yang luas ini.”

Sebuah penilaian yang dilakukan baru-baru ini terhadap sistem rantai dingin Indonesia menyatakan bahwa pemberian lebih dari 335 juta dosis vaksin COVID-19 akan berdampak signifikan terhadap rantai suplai imunisasi dan kapasitas penyimpanan rantai dingin.

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 4 halaman

Infografis Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19:

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: