Sukses

NASA: Asteroid Apophis Tak Bakal Hantam Bumi dalam 100 Tahun

Liputan6.com, Jakarta - Penduduk Bumi dapat bernapas lega setelah badan antariksa AS NASA mengkonfirmasi bahwa Bumi akan "aman" dari asteroid yang pernah ditakuti setidaknya selama 100 tahun ke depan.

Melansir BBC, Minggu (28/3/2021), NASA telah menganggap Apophis sebagai salah satu asteroid paling berbahaya bagi Bumi setelah penemuannya pada tahun 2004.

Keadaan berbahaya pada tahun 2029 dan 2036 telah diprediksi dan kemudian dikesampingkan. Namun, ancaman kecil masih tersisa untuk tahun 2068. Tapi sekarang NASA telah menepis ancaman itu berdasarkan analisis baru atas asteroid tersebut.

"Tabrakan tahun 2068 sudah tidak mungkin lagi, dan perhitungan kami tidak menunjukkan risiko dampak setidaknya untuk 100 tahun ke depan," kata Davide Farnocchia, ilmuwan yang mempelajari objek dekat Bumi untuk NASA, dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Dinamai atas nama dewa kekacauan dan kegelapan Mesir kuno, Apophis diperkirakan berukuran 340m (1.100 kaki) - kira-kira panjang tiga lapangan sepak bola.

2 dari 3 halaman

Asteroid Apophis

Asteroid tersebut baru-baru ini terbang jauh di Bumi pada tanggal 5 Maret, melewati jarak 17 juta km (10 juta mil) dari planet ini.

Para astronom dapat menggunakan pengamatan radar untuk menyempurnakan perkiraan mereka tentang orbit asteroid di sekitar Matahari, memungkinkan mereka dengan percaya diri mengesampingkan risiko dampak apa pun pada tahun 2068 dan lama setelahnya.

"Ketika saya mulai bekerja dengan asteroid setelah kuliah, Apophis adalah anak poster asteroid berbahaya," kata Farnocchia. 

"Ada rasa kepuasan tertentu melihatnya dihapus dari daftar risiko."

Dia mengatakan NASA "menantikan sains yang mungkin kami temukan selama pendekatannya yang dekat pada tahun 2029".

Pendekatan dekat yang dimaksud oleh Farnocchia akan terjadi pada 13 April 2029. Pada tanggal tersebut, asteroid diperkirakan akan lewat dalam jarak 32.000 km dari permukaan bumi. Itu kira-kira sepersepuluh jarak antara Bumi dan Bulan. 

Selama pendekatan dekat tahun 2029 itu, Apophis akan terlihat oleh pengamat di belahan bumi timur, yang meliputi Asia, Afrika, dan sebagian Eropa.

Tidak ada teleskop atau teropong yang diperlukan, tidak seperti pengamatan NASA pada 5 Maret.

Namun, bahkan pada kesempatan itu, citra radar asteroid memiliki "resolusi luar biasa", kata badan tersebut.

"Jika kami memiliki teropong sekuat radar ini, kami akan dapat duduk di Los Angeles dan membaca menu makan malam di sebuah restoran di New York," kata ilmuwan NASA Marina Brozovic.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: