Sukses

Gedung Apartemen di Kairo Mesir Ambruk, 18 Orang Tewas

Liputan6.com, Kairo - Media Mesir melaporkan jumlah korban tewas dari runtuhnya gedung apartemen sembilan lantai di Kairo bertambah menjadi 18 orang.

Bangunan itu ambruk di Ibu Kota Mesir pada Sabtu (27/3) pagi. Harian Al-Ahram, seperti dikutip Associated Press, melaporkan bahwa tim SAR menemukan jasad sepanjang hari.

Laporan awal menyebut sembilan orang tewas, hingga kemudian bertambah menjadi 18 orang. Pencarian lebih lanjut masih dilakukan, demikian seperti dikutip dari Voice of America, Minggu (28/3/2021).

Alat berat menggali puing-puing di permukiman el-Salam pada Sabtu (27/3) pagi. Polisi menutup wilayah itu, melarang masuk orang-orang yang penasaran dan mereka yang mencari sanak saudara di bangunan itu.

"Mereka membawa empat orang di depan saya, yang kelihatannya sudah meninggal dunia," kata Mohamamed Mostafa, seorang warga setempat.

Sedikitnya 24 lainnya terluka dan dibawa ke rumah sakit, menurut pernyataan Khalid Abdel-Al, kepala administratif gubernur Kairo. Kantornya mencatat jumlah korban tewas hingga Sabtu (27/3) malam masih sembilan orang.

Abdel-Al mengatakan belum jelas apa yang menyebabkan bangunan itu ambruk. Sebuah komite dibentuk untuk memeriksa integritas struktural bangunan-bangunan di sekitarnya.

2 dari 3 halaman

Korban Luka dan Upaya Penyelamatan

Para pekerja penyelamat sedang mencari setiap korban yang terperangkap di bawah puing-puing bangunan di lingkungan el-Salam, kata Khalid Abdel-Al, kepala administrasi keusbernasian Kairo.

Polisi berjaga-jaga di luar daerah, menjaga kembali penasaran dan orang-orang tampaknya mencari kerabat di dalam gedung. Para pekerja terlihat menggunakan buldoser untuk membersihkan puing-puing.

Runtuhnya bangunan tidak jarang terjadi di Mesir, di mana konstruksi kotor tersebar luas di kota-kota Shanty, lingkungan kota miskin dan daerah pedesaan.

Dengan real estat dengan premi di kota-kota besar seperti Kairo dan kota Mediterania Alexandria, pengembang yang mencari keuntungan lebih besar sering melanggar izin mendirikan bangunan. Lantai tambahan sering ditambahkan tanpa izin pemerintah yang tepat.

Pemerintah baru-baru ini meluncurkan tindakan keras terhadap bangunan ilegal di seluruh negeri, memenjarakan pelanggar dan dalam banyak kasus menghancurkan bangunan.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: