Sukses

Filipina Terima Vaksin COVID-19 Perdana, Negara Terakhir Se-Asia Tenggara

Liputan6.com, Manila - Filipina menerima gelombang pertama vaksin COVID-19 pada Minggu (28/2), menjadikannya sebagai negara terakhir di Asia Tenggara yang mendapatkan dosis, meskipun memiliki jumlah infeksi dan kematian tertinggi kedua di wilayah tersebut.

Sebuah pesawat angkut militer China yang membawa 600.000 dosis vaksin yang disumbangkan oleh China tiba di sebuah pangkalan udara di ibu kota dalam acara sore hari yang disiarkan langsung di TV yang dikelola pemerintah. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Minggu (28/2/2021).

Presiden Filipina Rodrigo Duterte dan pejabat tinggi Kabinet menyambut pengiriman vaksin dari Sinovac Biotech yang berbasis di China dalam sebuah upacara di televisi yang menggarisbawahi bantuan mereka setelah penundaan berminggu-minggu, kata para pejabat.

"Pesawat itu membawa harapan bahwa kita akhirnya bisa kembali ke kehidupan kita dan terang untuk perjalanan kita yang sangat gelap," kata juru bicara kepresidenan Filipina Harry Roque.

Vaksinasi awalnya untuk petugas kesehatan dan pejabat tinggi yang dipimpin oleh sekretaris kesehatan dijadwalkan dimulai di enam rumah sakit metropolitan Manila pada hari Senin.

2 dari 4 halaman

Pesanan Vaksin Lain

Selain vaksin yang disumbangkan dari Sinovac Biotech, pemerintah secara terpisah memesan 25 juta dosis dari perusahaan yang berbasis di China itu. Total 525.600 dosis awal vaksin COVID-19 dari AstraZeneca juga dijadwalkan tiba pada hari Senin, kata Roque.

Pengiriman awal adalah sebagian kecil dari setidaknya 148 juta dosis yang telah dinegosiasikan oleh pemerintah untuk diamankan dari perusahaan-perusahaan Barat dan Asia untuk memvaksinasi sekitar 70 juta orang Filipina secara gratis dalam kampanye besar-besaran yang sebagian besar didanai dengan pinjaman luar negeri dan dalam negeri.

Sebagian besar pengiriman vaksin diharapkan tiba akhir tahun ini.

Resty Padilla, juru bicara panel pemerintah yang menangani pandemi, mengatakan vaksin itu bisa menjadi "game changer" dalam krisis kesehatan yang melemahkan yang telah menginfeksi lebih dari 576.000 orang di Filipina dan menewaskan sedikitnya 12.318 lainnya.

Penguncian dan pembatasan karantina juga telah memundurkan ekonomi Manila dalam salah satu resesi terburuk di kawasan itu dan memicu pengangguran dan kelaparan.

 

3 dari 4 halaman

Presiden Duterte Dikritik

Pemerintahan Duterte mendapat kecaman karena telah tertinggal dari kebanyakan negara Asia Tenggara lainnya dalam mengamankan vaksin, termasuk yang jauh lebih kecil dan lebih miskin seperti Kamboja, Myanmar dan Laos.

Duterte mengatakan negara-negara Barat yang kaya, terutama tempat asal vaksin, telah memojokkan dosis besar untuk warganya, membuat negara-negara miskin berebut untuk mendapatkan sisanya.

Presiden mengatakan Desember lalu bahwa dia akan melanjutkan untuk membatalkan pakta keamanan utama dengan Amerika Serikat yang memungkinkan sejumlah besar pasukan Amerika untuk melakukan latihan perang di Filipina jika Washington tidak dapat memberikan setidaknya 20 juta dosis vaksin COVID-19 untuk negaranya.

"Tidak ada vaksin, tidak tinggal di sini," kata Duterte kemudian.

Pengiriman vaksin Tiongkok ditunda karena tidak adanya otorisasi penggunaan darurat dari Administrasi Makanan dan Obat Manila. Sinovac mendapat otorisasi Senin lalu.

Perusahaan farmasi Barat juga ingin pemerintah Filipina menjamin bahwa mereka akan bertanggung jawab atas tuntutan hukum dan tuntutan ganti rugi yang timbul dari kemungkinan efek samping yang merugikan dari vaksin, kata para pejabat.

Duterte menandatangani undang-undang minggu lalu yang memberi perusahaan farmasi kekebalan dari kewajiban semacam itu untuk penggunaan darurat vaksin oleh publik.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: