Sukses

FDA AS Setujui Penggunaan Vaksin COVID-19 Satu Dosis

Liputan6.com, Washington D.C - Regulator AS telah secara resmi menyetujui vaksin virus corona produksi Johnson & Johnson sekali pakai, jenis vaksin ketiga yang akan diizinkan di negara itu.

Mengutip BBC, Minggu (28/2/2021), vaksin ini ditetapkan sebagai alternatif yang hemat biaya dibandingkan vaksin Pfizer dan Moderna, dan dapat disimpan di lemari es sebagai pengganti freezer.

Percobaan itu menemukan bahwa vaksin tersebut mampu mencegah penyakit serius tetapi 66% efektif secara keseluruhan jika juga mencakup kasus dengan kategori sedang. 

AS adalah negara pertama yang menyetujui vaksin yang dibuat oleh perusahaan Belgia Janssen.

Perusahaan telah setuju untuk memberi AS 100 juta dosis pada akhir Juni. Inggris, UE dan Kanada juga telah memesan vaksin tersebut, dan 500 juta dosis juga telah dipesan melalui skema Covax untuk memasok negara-negara yang lebih miskin.

Presiden Joe Biden menyebutnya sebagai "berita yang menggembirakan bagi semua orang Amerika, dan perkembangan yang menggembirakan", tetapi memperingatkan bahwa "perjuangan masih jauh dari selesai".

"Meskipun kami merayakan berita bahagia hari ini, saya mengimbau semua orang Amerika - tetap cuci tangan, jaga jarak sosial, dan tetap memakai masker," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Seperti yang telah saya katakan berkali-kali, keadaan masih cenderung menjadi lebih buruk lagi karena varian baru menyebar, dan peningkatan saat ini dapat berbalik."

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 4 halaman

Efektivitas Vaksin

Otorisasi oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) datang setelah komite ahli eksternal dengan suara bulat mendukung vaksin pada hari Jumat.

Hasil dari uji coba yang dilakukan di AS, Afrika Selatan dan Brasil menunjukkan lebih dari 85% efektif dalam mencegah penyakit serius, dan 66% efektif secara keseluruhan termasuk kasus dengan kategori sedang.

Khususnya, tidak ada kematian di antara peserta yang telah menerima vaksin dan tidak ada yang masuk rumah sakit setelah 28 hari pasca vaksin. 

Perlindungan secara keseluruhan terjadi lebih rendah di Afrika Selatan dan Brasil, di mana varian virus menjadi dominan, tetapi pertahanan terhadap penyakit parah atau kritis "sama-sama tinggi".

Vaksin Johnson & Johnson menggunakan virus flu biasa yang telah direkayasa untuk membuatnya tidak berbahaya.

Vaksin tersebut kemudian dengan aman membawa sebagian dari kode genetik virus corona ke dalam tubuh. Ini cukup bagi tubuh untuk mengenali ancaman dan kemudian belajar melawan virus corona. Ini melatih sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus corona saat bertemu dengan virus secara nyata.

Vaksin mirip dengan pendekatan yang digunakan oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca.

3 dari 4 halaman

Infografis Vaksin COVID-19:

4 dari 4 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini: