Sukses

Rapat Perdana Joe Biden Bersama Justin Trudeau, Bahas Isu Iklim hingga China

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden AS Joe Biden telah melakukan perbincangan dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dalam pertemuan bilateral pertamanya dengan seorang pemimpin asing sejak menjabat.

Sebagaimana dikutip dari laman BBC, Rabu (24/2/2021), kedua pemimpin menyoroti prioritas kebijakan bersama seputar perubahan iklim dan China, termasuk pembebasan dua orang Kanada yang ditahan di sana.

"Manusia tidak menukar chip," kata Biden pada hari Selasa.

Negara-negara tersebut juga berjanji untuk menyelaraskan tujuan iklim guna mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050. Kanada sering menjadi tujuan yang dipilih untuk perjalanan luar negeri pertama presiden AS, tetapi COVID-19 membatalkan rencana Joe Biden

Sebaliknya, pertemuan itu diadakan dari jarak jauh.

Biden, seorang Demokrat, berharap untuk bisa membangun kembali hubungan dengan Trudeau, seorang Liberal, yang hubungannya dengan mantan Presiden Republik AS Trump sering dianggap berbatu.

Trudeau juga berjanji untuk bekerja dengan AS untuk "melewati COVID-19 tetapi juga untuk memastikan kami menarik beban di seluruh dunia".

Usai pertemuan tersebut, kedua pemimpin tidak menjawab pertanyaan dari wartawan, dan ini menjadi hal yang tidak biasa di Washington untuk acara bilateral seperti ini.

2 dari 4 halaman

Bahas Isu Terkait China

Salah satu masalah utama bagi kedua pemimpin adalah penahanan China terhadap dua warga Kanada, yang telah dituduh sebagai mata-mata dan ditahan di penjara sejak 2018.

Kanada menuduh bahwa orang-orang itu ditangkap sebagai pembalasan atas penangkapan eksekutif Huawei Meng Wanzhou atas surat perintah AS.

Michael Spavor dan Michael Kovrig ditangkap di Tiongkok pada 2018 dan secara resmi didakwa pada Juni 2020.

Sambil menyerukan pembebasan mereka dalam sambutannya setelah pertemuan tersebut, Biden berkata: "Manusia tidak menukar chip. Kami akan bekerja sama sampai kita mendapatkan mereka kembali dengan selamat."

3 dari 4 halaman

Isu Perubahan Iklim

Sementara itu terkait isu iklim, Trudeau dalam sambutan pembukaannya mengkritik pemerintahan Trump, dan berterima kasih kepada Biden karena telah "melangkah maju". 

Perdana menteri Kanada menambahkan: "Saat kami mempersiapkan peluncuran bersama dan pengumuman resmi ... itu bagus ketika Amerika tidak menarik semua referensi untuk perubahan iklim."

Biden kemudian mengatakan bahwa Kanada dan AS akan "bekerja berbarengan untuk menunjukkan keseriusan komitmen kami [terhadap perubahan iklim] baik di dalam maupun di luar negeri".

Namun kedua pemimpin tidak secara terbuka mengomentari keputusan Gedung Putih untuk membatalkan proyek pipa Keystone XL, yang akan mengangkut minyak dari provinsi Alberta Kanada ke kilang AS. 

Dalam panggilan telepon dua hari setelah Biden menjabat - panggilan resmi pertama Biden sebagai presiden - Trudeau menyampaikan "kekecewaannya" atas keputusan terkait pipa tersebut. 

Seorang pejabat AS kemudian mengatakan penutupan itu "tidak akan dipertimbangkan kembali".

Sebelumnya pada hari Selasa, Sekretaris Pers Jen Psaki mengatakan kepada wartawan Biden telah menjelaskan kepada Trudeau bahwa proyek itu "tidak untuk kepentingan Amerika Serikat dan bahwa kami ingin mencoba untuk mengatasi krisis iklim kami, sambil juga menciptakan pekerjaan serikat dengan gaji yang baik."

AS dan Kanada berbagi salah satu kemitraan perdagangan terbesar di dunia, dan bertukar hampir $ 2 miliar (C $ 2,5 miliar / £ 1,4 miliar) barang dan jasa setiap hari.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: