Sukses

Menlu Retno Marsudi Terpilih Jadi Ketua Kerja Sama Vaksin COVID-19 COVAX

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi terpilih menjadi salah satu dari pemimpin program vaksin COVID-19 COVAX AMC Engagement Grup dari WHO.

Kabar tersebut ia bagikan dalam unggahan di Twitter pribadinya @Menlu_RI Rabu, 13 Januari 2021. Dalam unggahan itu, Menlu Retno mengungkapkan bahwa ia merasa terhormat telah diberi amanah baru.

"Merasa terhormat terpilih menjadi Co-Chair #COVAX AMC Engagement Group hari ini di Jenewa," tulis @Menlu_RI.

Dalam cuitannya, Retno Marsudi juga mengatakan bahwa Indonesia memperoleh suara tertinggi dari anggota.

Terpilihnya Indonesia disampaikan oleg Retno Marsudi sebagai bentuk kepercayaan dunia atas kepemimpinan RI dalam upaya mendorong kerja sama dunia dalam mengatasi pandemi COVID-19.

Hal yang menarik dari pemilihan tersebut, ada tiga Co-Chair di COVAX AMC Engagement Group. Dan ketiganya adalah perempuan.

Dua Co-Chair lainnya yaitu Menteri Pembangunan Internasional Kanada dan Menteri Kesehatan Ethiopia.

"Akan bergabung menjadi ketua bersama dengan teman perempuan saya, Menteri Pembangunan Internasional Kanada dan Menteri Kesehatan Ethiopia," tulis Retno Marsudi.

 

2 dari 3 halaman

COVAX Jamin Ketersediaan Vaksin

Covax merupakan mekanisme yang bentuk guna menjamin ketersediaan akses vaksin Covid-19 di seluruh dunia.

COVAX mengumumkan pada 18 Desember 2020 bahwa terdapat hampir dua miliar dosis vaksin COVID-19 telah berhasil diamankan, untuk didistribusikan pada 2021 ke 190 negara yang membentuk kemitraan yang dipimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

COVAX mengungkapkan bahwa pasokan vaksin COVID-19 tersebut berjumlah paling sedikit 1,3 miliar dosis untuk negara berpenghasilan rendah dan menengah.

COVAX juga dirancang sebagai mekanisme yang menjamin ketersediaan vaksin secara cepat, adil, dan setimpal.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: