Sukses

Bukan Pertama Kali, Thanksgiving di AS Juga Pernah Dihantui Pandemi Mematikan

Liputan6.com, Washington D.C - Perayaan Thanksgiving di Amerika Serikat pada tahun 2020 ini terasa berbeda dari biasanya. Lantaran pandemi COVID-19 masih merajai Negeri Paman Sam, suka cita yang biasa dibagikan pada hari perayaan tersebut terasa berbeda. 

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menyarankan keluarga-keluarga di Amerika Serikat untuk tidak makan dengan siapa pun di luar rumah tangga mereka pada perayaan Thanksgiving ini, sementara beberapa kota mengikuti jejak Eropa dalam memberlakukan pembatasan penguncian baru.

Rupanya, kejadian serupa juga pernah terjadi dalam sejarah. 

Pada akhir November 1918, setelah strain influenza yang disebut flu Spanyol telah membunuh hampir 300.000 orang Amerika hanya dalam beberapa bulan membuat prospek liburan sangat berbeda. Kasus baru yang menurun drastis terjadi bersamaan dengan berakhirnya Perang Dunia I. Demikian seperti melansir Live Science, Jumat (27/11/2020). 

"Jelas ada pesan campuran setelah Hari Gencatan Senjata [11 November 1918]," kata Nancy Tomes, seorang profesor sejarah yang mempelajari kesehatan masyarakat di Stony Brook University di New York, kepada Live Science. 

Ada kekhawatiran yang tersisa ketika mereka hendak mengadakan pertemuan publik besar-besaran, dan beberapa kota mengeluarkan peringatan keras sebelum liburan. Tetapi, ada juga rasa syukur yang luar biasa bahwa perang akhirnya berakhir.

Nada dominan publik adalah: "Bersyukurlah, rayakan itu. Kita telah melewati keadaan darurat nasional ini, pergi ke gereja, berdoa."

2 dari 5 halaman

Pandemi di Tahun 1918

Pandemi influenza yang terjadi pada tahun 1918 adalah salah satu pandemi yang paling mematikan di dunia yang pernah ada. Penyakit itu pada akhirnya menginfeksi sekitar sepertiga populasi global dan menewaskan lebih dari 50 juta orang.

Tidak seperti pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, flu Spanyol melanda Amerika dalam empat lonjakan berbeda, dengan infeksi baru turun secara signifikan di antara mereka. 

Gelombang pertama melanda pada Maret 1918 dan relatif ringan. Catatan CDC menunjukkan bahwa AS melaporkan sekitar 75.000 kematian terkait flu dalam enam bulan pertama tahun 1918, dibandingkan dengan 63.000 pada periode yang sama pada tahun 1915. Pengobatan modern telah membantu mengurangi separuh angka tersebut; pada musim flu 2018-2019, Amerika melaporkan 34.000 kematian terkait flu.

Gelombang kedua yang dimulai pada bulan September, terbukti jauh lebih mematikan.

"Influenza hebat melanda AS mulai akhir September, dan pada pertengahan November hal itu terjadi di sebagian besar Amerika Serikat," kata Tomes. 

"Ini bergerak cepat, dan terbakar habis."

Antara September dan Desember 1918, lebih dari 290.000 orang Amerika meninggal karena penyakit terkait flu, dibandingkan dengan hanya 26.000 selama periode yang sama pada tahun 1915, CDC melaporkan. Kematian memuncak pada bulan Oktober, dengan perkiraan 195.000 orang Amerika tewas dalam bulan itu saja. Bahkan di Kanada, yang secara tradisional merayakan Thanksgiving pada bulan Oktober, liburan secara resmi ditunda hingga Desember.

Seluruh negeri AS sudah menjatah makanan dan membatasi pengeluaran untuk membantu upaya perang, tetapi banyak kota menghadapi virus dengan pembatasan lebih lanjut yang tampak akrab saat ini - seperti penguncian, mandat masker dan persyaratan jarak sosial.

Kota-kota dengan batasan longgar menjadi wilayah paling terpukul. Misalnya parade 28 September untuk mempromosikan ikatan perang di Philadelphia menjadi klaster penyebar super yang mengakibatkan lebih dari 12.000 kematian akibat flu dalam sebulan, menurut University of Pennsylvania.

Ketika kasus-kasus anjlok pada awal November, perhatian negara beralih ke kemenangan, kata Tomes. Seperti yang dilaporkan Crosscut , surat kabar seperti The Seattle Times secara salah menyatakan kemenangan atas influenza dan kemenangan di Eropa secara bersamaan, karena pejabat kota segera mengakhiri penguncian dan pembatasan jarak sosial. 

Organisasi amal mengadakan makan malam untuk ribuan pasukan yang terpisah dari keluarga mereka, dan warga di seluruh negeri berkumpul untuk "nyanyian kemenangan" dan pesta spontan lainnya untuk merayakan berakhirnya perang. Dalam proklamasi Thanksgiving resminya pada pertengahan November, Presiden Woodrow Wilson mendesak orang Amerika untuk "bersyukur dan bersukacita" di rumah dan di rumah ibadah.

"Semua orang keluar merayakan ledakan patriotik yang hebat ini, dan Anda tidak melihat pejabat kesehatan masyarakat mengatakan 'tinggal di rumah'," kata Tomes. 

"Secara psikologis, orang percaya pandemi telah terjadi. Saya pikir Anda melihat banyak orang mengalaminya sekarang."

3 dari 5 halaman

Terjadi Hingga Gelombang Ketiga

Melihat kasus tersebut, tampaknya jelas bahwa gelombang ketiga pandemi flu Spanyol akan mengikuti musim pertemuan yang akrab dan perayaan publik. Puluhan ribu kasus baru dilaporkan antara Desember 1918 dan April 1919, banyak di antaranya muncul di hotspot metropolitan.

Dalam lima hari pertama Januari 2019, San Francisco melaporkan 1.800 kasus flu dan lebih dari 100 kematian, menurut CDC dan kota-kota besar lainnya seperti New York, Minneapolis, dan Seattle juga terkena dampak yang sama. 

Secara keseluruhan, bagaimanapun, lonjakan yang terjadi setelah liburan musim dingin 1918 hampir tidak mematikan seperti lonjakan musim gugur yang mendahuluinya. 

Gelombang keempat, yang dimulai pada musim dingin 1919, juga menyaksikan infeksi yang meluas di seluruh AS, meskipun tidak sebanyak musim gugur 1918.

Sulit untuk menarik kesejajaran spesifik dari pandemi itu dengan COVID-19, kata Tomes, karena segala sesuatu tentangnya - dari sifat virus itu sendiri, hingga perang dunia yang memfasilitasi penyebarannya - sama sekali berbeda dengan yang terjadi pada pandemi COVID-19 saat ini. 

Bahkan budaya saat itu, yang terus-menerus dilanda ancaman penyakit mematikan seperti tuberkulosis dan demam berdarah, mungkin telah membuat orang Amerika lebih bersedia untuk "menerima bahwa mikroba adalah agen alam yang kuat," kata Tomes. 

Risiko harian ini mungkin telah membuat orang Amerika lebih siap secara psikologis untuk jumlah kematian akibat pandemi 100 tahun lalu daripada kita sekarang, tambahnya.

4 dari 5 halaman

Kasus Melonjak Saat Liburan

Satu hal yang jelas adalah bahwa kasus influenza melonjak setelah musim liburan tahun 1918 dan 1919, seperti halnya infeksi virus corona yang diprediksi akan meningkat lagi pada akhir 2020 dan awal 2021.

Terlepas dari suasana perayaan yang luar biasa setelah perang, beberapa kota akhirnya membatalkan rencana Thanksgiving mereka karena wabah kecil bermunculan.

Ketika pertemuan publik dilarang di Richmond, Indiana, tidak lama sebelum Thanksgiving 1918, seorang reporter di surat kabar lokal menggolongkan liburan yang akan datang sebagai "Thanksgiving yang menyenangkan tanpa ada yang bisa dilakukan." 

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: