Sukses

Nepal Buka Lagi Pendakian Puncak Himalaya Bagi Wisatawan Asing, Ini Syaratnya

Liputan6.com, Kathmandu - Petualang yang ingin mendaki puncak Himalaya di Nepal dan mendaki jalur pegunungan di sana akhirnya dapat melakukannya untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan. Negara itu dibuka kembali untuk warga asing. Setelah sempat ditutup guna membendung laju infeksi COVID-19.

Wisatawan asing adalah sumber pendapatan utama Nepal dan penutupan tersebut berdampak pada sekitar 800.000 orang yang bekerja di industri pariwisata.

Untuk saat ini, pembukaan kembali akan datang dengan batasan dan terutama terbatas pada mereka yang ingin mendaki atau mendaki puncaknya yang terkenal tersebut.

Nepal adalah rumah bagi delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk yang tertinggi, Gunung Everest, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (4/11/2020).

"Kami tidak membuka negara untuk semua pengunjung dan hanya pendaki gunung dan trekker yang telah memiliki izin sebelumnya yang diizinkan untuk datang ke Nepal," kata Rudra Singh Tamang, direktur jenderal Departemen Pariwisata Nepal.

"Kami membuka sektor pengunjung yang kami tahu dapat kami tangani dan kelola."

Syarat dan Ketentuan

Alih-alih fokus visa pada saat kedatangan, pengunjung sekarang harus mendapatkan persetujuan sebelumnya, memberikan rincian rencana perjalanan mereka, menyewa perusahaan perlengkapan lokal dan memiliki asuransi kesehatan yang mencakup perawatan pasien Corona COVID-19.

Mereka diharuskan menjalani tes Virus Corona COVID-19 sebelum meninggalkan negara asalnya, tinggal selama seminggu di karantina di sebuah hotel di Kathmandu dan kemudian menjalani tes Virus Corona COVID-19 lagi sebelum diizinkan naik gunung.

Pemandu lokal, kuli angkut, juru masak, dan pembantu yang akan menjadi bagian dari tim pendukung pendaki gunung akan diminta untuk mengikuti tes Virus Corona COVID-19 dan membuktikan bahwa mereka telah tinggal di daerah yang tidak terinfeksi selama dua minggu terakhir.

"Kami berusaha untuk menghidupkan kembali industri pariwisata yang terkena pandemi parah, tapi kami tidak akan mengambil perubahan atau resiko apapun," kata Tamang.

"Kami baru-baru ini melakukan uji coba dengan tim ekspedisi asing dan sekarang memiliki ide bagus bagaimana mengelola turis."

Musim semi adalah musim mendaki ketika pendaki asing datang ke Nepal untuk mencoba mendaki puncak tertinggi, sedangkan musim gugur populer bagi para trekker yang datang untuk mendaki jalur gunung.

Musim pendakian gunung pada musim semi dibatalkan pada Maret 2020 ketika skala pandemi menjadi jelas dan diikuti oleh negara yang sebagian besar menutup perbatasannya.

 

2 dari 3 halaman

Kasus Corona COVID-19 di Nepal

Nepal telah melaporkan 176.500 infeksi COVID-19 sejak pandemi dimulai dan 984 kematian. Negara berpenduduk 30 juta orang ini kekurangan tempat tidur rumah sakit dan pemerintah telah meminta pasien dengan gejala yang tidak mengancam jiwa untuk tinggal di rumah dalam isolasi.

Di awal musim gugur, tim pendaki gunung dari Bahrain diberi izin khusus untuk mendaki Gunung Lobuche dan Gunung Manaslu. Mereka diminta untuk mengikuti semua aturan baru yang ditempatkan oleh pemerintah dan melaporkan tidak ada masalah.

Dibukanya kembali ekspedisi dirayakan oleh komunitas pendaki gunung di Nepal, begitu pula keputusan pemerintah untuk membuka kembali semua jalur pendaki gunung dan trekker yang memenuhi syarat pada bulan Oktober.

"Kita perlu memberikan secercah harapan kepada orang-orang di industri wisata petualangan bahwa masih ada masa depan yang dinantikan," kata Tamang.

Pandemi melanda ketika Nepal bersiap untuk menggandakan jumlah kedatangan turis dengan kampanye pemerintah yang menyatakan tahun 2020 sebagai tahun ke Kunjungan Nepal.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: