Sukses

Kisah Heroik di Balik Foto Viral Perawat Gendong 3 Bayi Saat Ledakan Beirut

Liputan6.com, Jakarta Ledakan dahsyat meluluhlantakkan pelabuhan Beirut, Lebanon, pada 4 Agustus. Mendengar ledakan besar itu, Bilal Jawich, seorang fotografer di Beirut yang bekerja untuk Xinhua, langsung melompat ke sepeda motornya dan bergegas menuju pelabuhan, mengikuti arah kepulan asap yang membubung tinggi di langit.

Dalam perjalanannya ke pelabuhan, Jawich menyempatkan diri melihat ke dalam Rumah Sakit Al Roum yang rusak parah akibat ledakan tersebut. Di rumah sakit itu, dia mengabadikan foto seorang perawat yang kemudian membuat dunia tersentuh.

Dalam foto tersebut, seorang perawat muda tampak mendekap tiga bayi yang baru lahir, sambil melakukan panggilan telepon.

"Saat itu, situasi di rumah sakit sangat kacau, ada jenazah dan orang-orang yang terluka di lantai, banyak yang histeris, mereka mendatangi saya dan terus bertanya 'Apa yang terjadi? Apa yang terjadi?'" tutur Jawich yang kala itu perhatiannya tertuju pada seorang perawat.

"Dia begitu tenang seolah dia punya kekuatan tersembunyi," katanya.

Foto itu menjadi viral di internet dan banyak warganet memuji perawat itu sebagai pahlawan.

Dia adalah Pamela Zeinoun. Perawat berusia 26 tahun itu menuturkan kepada Xinhua bahwa dirinya sempat tak sadarkan diri akibat ledakan di Beirut, dan setelah membuka matanya, dia bergegas ke inkubator untuk menyelamatkan para bayi yang baru lahir itu dari puing-puing.

 

2 dari 4 halaman

Keluar dari Reruntuhan Rumah Sakit

Zeinoun mengaku tengah mencoba menghubungi orangtuanya ketika foto itu diambil. "Saya ingin memberi tahu mereka saya selamat dan tidak bisa pulang cepat," kenangnya, tetapi panggilan tersebut gagal.

Setelah itu, dia keluar dari reruntuhan rumah sakit bersama tiga bayi yang digendongnya.

"Saya menggendong mereka, berlari ke jalan, dan mencoba mencari rumah sakit lain yang bisa melindungi bayi-bayi itu. Saat itu benar-benar sulit," ungkap Zeinoun, melanjutkan bahwa ada beberapa orang yang bahkan rela melepaskan pakaian mereka untuk menjaga bayi-bayi tersebut agar tetap hangat.

"Sepanjang waktu saya menghitung kepala mereka untuk memastikan mereka masih ada," tuturnya.

Dia pun berhasil membawa bayi-bayi tersebut ke rumah sakit lain, dan hingga kini ketiga bayi itu selamat dan sehat.

"Saya harus melindungi mereka, mereka di bawah tanggung jawab saya," kata Zeinoun. 

3 dari 4 halaman

150 Lebih Korban Tewas

Ledakan besar yang melanda pelabuhan Beirut telah menghancurkan sebagian besar ibu kota Lebanon.

Insiden tersebut juga telah menewaskan lebih dari 150 orang dan melukai sekitar 6.000 orang.

Menurut sebagian besar otoritas Lebanon, ledakan itu dipicu oleh kebakaran di gudang pelabuhan, yang juga merupakan lokasi ditempatkannya amonium nitrat, bahan kimia yang dapat digunakan sebagai pupuk atau bahan peledak. 

Selain itu, bahan kimia tersebut juga diketahui telah berada di gudang itu selama bertahun-tahun.

Para pemimpin dunia, organisasi internasional, dan publik Lebanon telah banyak mendesak untuk diadakannya penyelidikan internasional. Tetapi, Presiden Lebanon Michel Aoun menyebutkan bahwa penyelidikan semacam itu "buang-buang waktu."

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: