Sukses

Kucing Peliharaan Positif Corona COVID-19 di Inggris, Menular?

Liputan6.com, Surrey - Seekor kucing peliharaan di Surrey, Inggris, dinyatakan positif Virus Corona (COVID-19). Ini adalah pertama kalinya kucing dinyatakan positif SARS-CoV-2 di negara tersebut. 

Kucing itu ikut tes laboratorium milik Badan Kesehatan Hewan dan Tanaman Weybridge di Addleston, Surrey. Tes dilakukan pada Rabu 22 Juli kemarin.

Lokasi Surrey berada tidak jauh dari ibu kota London. Pemerintah Inggris juga sudah mengkonfirmasi ada kucing yang tertular corona COVID-19.

Peliharaan yang kena SARS-CoV-2 disebut langka dan cepat sembuh.

"Tes-tes yang dilakukan oleh Badan Kesehatan Hewan dan Tanaman telah mengkofirmasi bahwa virus yang mengakibatkan COVID-19 telah terdeteksi pada kucing peliharaan di Inggris," ujar Kepala dokter hewan di Inggris, Christine Middlemiss, seperti diilansir Get Surrey, Rabu (29/7/2020).

"Ini adalah peristiwa yang sangat langka, hewan-hewan yang terdeteksi kena infeksi sampai sekarang hanya menunjukan gejala-gejala ringan dan sembuh dalam beberapa hari," lanjutnya.

Pemerintah belum melihat bukti bahwa kucing yang tertular bisa menularkan penyakit kepada pemiliknya. Ini juga berlaku ke hewan peliharaan jenis lain.

Situasi ini akan terus dimonitor oleh pemerintah Inggris dan pemilik hewan peliharaan akan diberi panduan untuk menyesuaikan dengan situasi terkini.

Sebelumnya, ada kasus harimau tertular Virus Corona di New York. Seekor anjing dan kucing di Hong Kong juga pernah tertular.

 

2 dari 3 halaman

Satgas COVID-19 Minta Publik Figur Tak Sembarangan Sebut Corona Konspirasi

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19, Wiku Bakti Bawono Adisasmito menegaskan COVID-19 bukan konsprirasi. COVID-19 betul-betul ada sehingga mengakibatkan 102.051 positif terinfeksi dan 4.901 orang meninggal di Indonesia.

"Perlu kami tegaskan bahwa COVID-19 bukan konspirasi. Seperti yang kita lihat bersama kasusnya semakin lama semakin mengingkat," ujarnya dalam konferensi pers Update Penanganan COVID-19 yang disiarkan melalui YouTube BNPB Indonesia, Selasa kemarin. 

Wiku menyebut, COVID-19 tidak hanya menggerogoti Indonesia tapi seluruh negara di dunia. Korbannya bukan hanya masyarakat biasa tapi juga tenaga kesehatan. Wiku berpesan, masyarakat jangan sampai lengah dalam menerapkan protokol kesehatan karena merebaknya isu COVID-19 hanya konspirasi.

"Kami mohon agar semua pihak melihat apa yang terjadi dan kita betul-betul menjaga keamanan dan keselamatan anggota keluarga," ucapnya. 

Dia meminta agar setiap tindakan dan ucapan yang dikeluarkan publik figur berdasarkan data dan informasi yang benar.

"Silakan bertanya kepada para pakar agar informasinya dapat disampaikan kepada masyarakat sehingga masyarakat bisa mengikutinya dengan baik," ucap dia. 

Wiku berharap, apa yang disampaikan publik figur harusnya dapat memberikan manfaat bagi masyarakat, bukan justru membawa bencana.  

"Karena pada prinsipnya, apa yang disampaikan harapannya tidak memberi bencana tapi dapat memberikan kebermanfaatan bagi masyarakat yang mendengarnya," kata Wiku. 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: