Sukses

Inggris dan AS Tuding Rusia Uji Senjata di Antariksa

Liputan6.com, Jakarta - Amerika Serikat dan Inggris menuduh Rusia menguji proyektil seperti senjata di ruang angkasa yang dapat digunakan untuk menargetkan satelit dalam orbit.

Melansir laman BBC, Senin (27/7/2020), Departemen Luar Negeri AS menggambarkan penggunaan baru-baru ini "apa yang tampaknya menjadi persenjataan anti-satelit yang sebenarnya di orbit" sebagai hal yang memprihatinkan.

Kementerian pertahanan Rusia sebelumnya mengatakan, pihaknya memang menggunakan teknologi baru untuk melakukan pemeriksaan pada peralatan ruang angkasa Rusia.

Sebelumnya, AS telah menyuarakan keprihatinan tentang aktivitas satelit baru Rusia.

Tetapi ini adalah pertama kalinya bagi Inggris membuat tuduhan tentang uji coba penembakan Rusia di antariksa. Tuduhan tersebut datang hanya beberapa hari setelah penyelidikan mengatakan pemerintah Inggris "sangat meremehkan" ancaman yang ditimbulkan oleh Rusia.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Keamanan dan Non-Proliferasi AS, Christopher Ford, menuduh Moskow melakukan kemunafikan setelah mengatakan ingin kontrol senjata diperluas ke ruang angkasa.

"Moskow bertujuan untuk membatasi kemampuan Amerika Serikat sementara jelas tidak berniat menghentikan program antariksa sendiri," katanya.

2 dari 4 halaman

Mengancam Perdamaian

Kepala direktorat ruang angkasa Inggris, Air Vice Marshal Harvey Smyth, mengatakan ia juga prihatin dengan uji satelit Rusia terbaru, yang katanya memiliki "karakteristik senjata".

"Tindakan seperti ini mengancam penggunaan ruang secara damai dan risiko yang menyebabkan puing-puing yang dapat menimbulkan ancaman bagi satelit dan sistem ruang tempat dunia bergantung," katanya. Dia mendesak Rusia untuk "bertanggung jawab" dan "menghindari pengujian lebih lanjut semacam itu".

Rusia, Inggris, AS dan China adalah di antara lebih dari 100 negara yang telah berkomitmen pada perjanjian antariksa yang menetapkan bahwa ruang angkasa harus dieksplorasi oleh semua dan murni untuk tujuan damai.

Perjanjian itu menambahkan bahwa senjata tidak boleh ditempatkan di orbit atau di luar angkasa.

AS mengatakan sistem satelit Rusia adalah sama dengan yang ia khawatirkan pada 2018 dan awal tahun ini ketika AS menuduhnya melakukan manuver dekat dengan satelit Amerika.

Dalam insiden terakhir ini, Jenderal Jay Raymond, yang mengepalai komando ruang angkasa AS, mengatakan ada bukti Rusia "melakukan uji coba senjata anti-satelit berbasis ruang".

Jenderal Raymond menambahkan: "Ini adalah bukti lebih lanjut dari upaya berkelanjutan Rusia untuk mengembangkan dan menguji sistem berbasis luar angkasa dan konsisten dengan doktrin militer Kremlin yang diterbitkan untuk menggunakan senjata yang menahan AS dan sekutu aset ruang angkasa dalam bahaya."

3 dari 4 halaman

Tes yang Dilakukan Rusia

Tes satelit Rusia baru dilakukan pada 15 Juli dengan tujuan melakukan pemeriksaan pada peralatan ruang angkasa negara itu, kata kementerian pertahanan Rusia pada saat itu.

"Selama pengujian teknologi ruang angkasa terbaru, salah satu satelit domestik diperiksa dari dekat menggunakan peralatan khusus pesawat ruang angkasa kecil," kata kementerian itu, menurut kantor berita Interfax.

Ia menambahkan bahwa "informasi berharga tentang kondisi teknis objek yang diselidiki" telah direkam.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: