Sukses

Pemerintah Rayu Diaspora Indonesia Beli Surat Utang untuk Lawan Corona COVID-19

Liputan6.com, London - Pemerintah Indonesia mulai aktif mempromosikan surat utang kepada Warga Negara Indonesia (WNI) di luar negeri. Obligasi yang bernama Diaspora Bond ini juga akan digunakan untuk melawan dampak keuangan dari Virus Corona (COVID-19). 

Ide surat utang diaspora ini sebetulnya muncul tahun lalu sebelum ada pandemi. Kini, KBRI London mengadakan sosialisasi bersama Kementerian Keuangan dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk untuk menarik minat diaspora. 

"Acara virtual ini menjadi ajang bagi para Diaspora untuk bersama-sama mengupas peluang kontribusi mereka dalam menyukseskan program Diaspora Bonds yang akan diluncurkan Pemerintah," ungkap KUAI RI London, Adam M. Tugio saat membuka kegiatan tersebut.

KBRI London, jelas Adam, melakukan berbagai upaya komunikasi publik untuk menggugah patriotisme Diaspora Indonesia.

Investasi Diaspora Bonds akan mendukung alternatif pendanaan pemerintah untuk mengatasi dampak Covid-19. Selain itu, dukungan konkrit Diaspora akan menggenapi upaya masyarakat di tanah air terhadap program "Bangga Buatan Indonesia".

Acara virtual ini menarik minat sejumlah diaspora seperti akademisi, pelajar, masyarakat umum hingga profesional di berbagai perusahaan di Inggris dan Irlandia. Pemerintah menjelaskan surat utang ini untuk membantu defisit APBN.

Plt. Direktur Surat Utang Negara, Deni Ridwan yang bergabung dalam acara tersebut menjelaskan tujuan dan manfaat Diaspora Bonds yaitu untuk membiayai defisit APBN, menutup kekurangan kas jangka pendek akibat ketidaksesuaian antara pemasukan dan pengeluaran Kas Negara dalam satu tahun anggaran dan mengelola portofolio utang negara.

“Oleh karena itu rencana penerbitan Diaspora Bonds ini sangat diharapkan menjadi salah satu sumber untuk pendanaan pembangunan. Kontribusi Diaspora Indonesia di luar negeri untuk membeli Diaspora Bonds merupakan wujud nasionalisme sambil melakukan investasi," jelasnya.

2 dari 3 halaman

Diaspora yang Ingin Investasi Harus Punya KMILN

Salah satu syarat bagi diaspora yang berminat investasi adalah memiliki Kartu Masyarakat Indonesia di Luar Negeri (KMILN). Kartu ini merupakan tanda pengenal bagi WNI di luar negeri. 

“KMILN merupakan salah satu syarat pembelian Diaspora Bonds," ujar Maradona seraya mengajak diaspora di Inggris dan London untuk mengajukan kepemilikan kartu tersebut. Semakin banyak yang telah memiliki KMILN, maka makin besar pula potensi keberhasilan penerbitan Diaspora Bonds.

GM BNI London, Ujuan Marihot Hadiwidjaja menegaskan kesiapan Bank BNI London untuk memfasilitasi pembukaan rekening bagi Diaspora Indonesia di Inggris dan Irlandia yang berminat untuk membeli Diaspora Bonds nanti.

Acara itu akan menjadi kolaborasi KBRI London  dengan Direktorat Surat Utang Negara Kemenkeu, dan Bank BNI London.

Rencananya, diaspora bonds ini meluncur pada November mendatang.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: