Sukses

Mana yang Lebih Baik, Mandi Air Panas atau Dingin?

Liputan6.com, Jakarta - jika mandi air panas adalah hal yang sangat dibutuhkan tubuh Anda di pagi hari, Anda tidak sendirian. Mayoritas orang memutar menggunakan air hangat untuk menyegarkan tubuh mereka di awal hari.

Tetapi tahukah Anda bahwa mandi air dingin juga harus mendapat tempat dalam rutinitas harian Anda?

Ya, Anda harus mandi dengan benar-benar air dingin.

Terlepas dari apa yang Anda rasakan tentang kedua jenis pancuran air itu, penelitian menunjukkan bahwa mandi air panas dan dingin memiliki manfaat kesehatan yang harus Anda ketahui. Berikut ulasannya, dikutip dari Healthline, Senin (13/7/2020):

Apa kehebatan air dingin?

Berikut ini sejumlah manfaat mandi air dingin:

- Menghilangkan kulit gatal

- Membangunkanmu

- Meningkatkan sirkulasi

- Mengurangi nyeri otot setelah latihan

- Berpotensi meningkatkan penurunan berat badan

- Rambut dan kulit bercahaya

Adam Friedman MD mengatakan, jika Anda memiliki kondisi kulit yang menyebabkan rasa gatal, mandi air dingin dapat membantu Anda dibandingkan harus menggaruk.

Mandi air dingin membantu Anda bangun di pagi hariKetika semprotan dingin itu mengenai tubuh Anda, ada sedikit kejutan. Aktivitas ini bisa meningkatkan:

- Asupan oksigen

- Detak jantung

- Kewaspadaan

- Mandi air dingin meningkatkan sirkulasi Anda

- Peningkatan sirkulasi adalah salah satu alasan utama dan para ahli merekomendasikan mandi air dingin.

Ketika air dingin mengenai tubuh dan anggota tubuh eksternal Anda, itu menyempitkan sirkulasi pada permukaan tubuh.

Ini menyebabkan darah di jaringan yang lebih dalam bersirkulasi dengan kecepatan lebih cepat untuk menjaga suhu tubuh yang ideal.

Mandi air dingin membantu mengurangi nyeri otot setelah latihan intensif. Karena air dingin memiliki sifat regeneratif, otot Anda akan rileks dan membaik setelah latihan yang berat.

Mandi air dingin dapat membantu meningkatkan penurunan berat badan. Beberapa sel lemak, seperti lemak coklat, dapat menghasilkan panas dengan membakar lemak.

Mandi air dingin mungkin bukan ide yang baik jika Anda sudah kedinginan, karena suhu yang lebih dingin tidak akan membantu menghangatkan Anda dengan cara apa pun.

Ini sebenarnya bisa membuat Anda lebih dingin dan menambah jumlah waktu yang dibutuhkan tubuh Anda untuk melakukan pemanasan kembali.

Juga bukan ide yang baik jika Anda sakit. Awalnya, suhu dingin mungkin terlalu keras pada sistem kekebalan tubuh Anda, jadi yang terbaik adalah mengurangi ke suhu dingin.

 

2 dari 4 halaman

Mandi Air Panas

Jika Anda kesulitan bersantai atau tertidur di malam hari, Anda mungkin tergoda untuk mandi air panas untuk mengurangi stres di siang hari.

Ini adalah praktik umum untuk relaksasi otot sebelum tidur karena mandi air panas mengaktifkan sistem saraf parasimpatis yang membuat kita lelah, kata Keferstein.

Manfaat lain dari mandi air panas termasuk:

- Memberikan bantuan dari gejala pernapasan

- Membantu mengatasi cidera

- Membantu relaksasi otot

- Mandi air panas memberikan bantuan dari gejala pilek atau masalah pernapasan

Berdiri di pancuran air panas dengan uap yang mengelilingi Anda telah lama digunakan sebagai obat alami untuk mengurangi gejala pilek dan batuk. Panas dari air dan uap dapat membantu:

- Saluran udara terbuka

- Mengencerkan dahak

- Membersihkan saluran hidung Anda

- Mandi air panas membantu mengatasi cidera

- Mandi air panas dapat membantu membuka pori-pori kulit, yang memungkinkan Anda membersihkan kotoran dan minyak yang terperangkap.

Mandi air panas dapat mengering dan mengiritasi kulit Anda. Schaffer mengatakan, air panas menyebabkan kerusakan pada sel keratin yang terletak di lapisan terluar kulit kita - epidermis.

Dengan mengganggu sel-sel ini, itu menciptakan kulit kering dan mencegah sel-sel mengunci kelembaban. Mereka juga dapat memperburuk kondisi kulit tertentu.

Temperatur yang lebih tinggi bisa membuat kulit mengering dan memperburuk kondisi tubuh. Mandi air panas bisa membuat Anda gatal.

Friedman mengatakan panas dapat menyebabkan sel mast (yang mengandung histamin) melepaskan isinya di kulit dan menyebabkan gatal.

Mereka dapat meningkatkan tekanan darah Anda juga. Jika Anda memiliki masalah dengan tekanan darah tinggi atau penyakit kardiovaskular, mandi terlalu panas dapat memperburuk kondisi ini.

 

3 dari 4 halaman

Jadi, Mana yang Lebih Baik?

Ada manfaat nyata untuk mandi air panas dan dingin, jadi apa yang harus Anda lakukan?

Nah, di dunia yang ideal, Friedman mengatakan Anda harus mandi dengan air hangat -- sehingga bisa ditoleransi -- dan menggunakan pelembab untuk melembabkan kulit setelah mandi.

Pendekatan lain untuk dicoba adalah apa yang digambarkan Keferstein sebagai mandi kontras, yang merupakan teknik kuno yang dikembangkan oleh Dr. Sebastian Kneipp.

Pada dasarnya, Anda mendapatkan air sedingin mungkin dan berdiri di dalamnya selama satu menit. Ketika menit sudah habis, Anda kemudian ganti air menjadi panas yang bisa Anda tangani selama satu menit tambahan.

Berganti-ganti antara satu menit masing-masing dingin dan panas selama tiga hingga lima siklus.

Dia mengatakan manfaat kesehatan berasal dari air dingin yang membatasi pembuluh darah. Ini berarti semua darah akan masuk ke tengah tubuh.

Air panas akan membuka pembuluh darah dan semua darah mengalir keluar lagi. Ini dapat memompa darah sepenuhnya melalui otot dan organ dan sangat bagus untuk membantu regenerasi dan detoksifikasi.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: