Sukses

Kasus Virus Corona COVID-19 di Melbourne Terus Naik, Apa Penyebabnya?

Liputan6.com, Melbourne - Selama berbulan-bulan, Australia merasa optimistis bisa mengatasi pandemi Virus Corona COVID-19. Tetapi kebangkitan virus di Melbourne telah menempatkan upaya-upaya itu pada tahap kritis.

Melansir BBC, Jumat (3/7/2020), sekitar 300.000 orang diperintahkan kembali ke kuncian pada pekan ini, di tengah operasi yang dibantu militer.

Masalahnya telah meningkat dalam dua minggu terakhir, di mana sekarang ada 482 kasus aktif di negara bagian Victoria.

Jumlahnya masih di bawah angka puncak pada Maret lalu di wilayah Australia, tetapi yang mengkhawatirkan pihak berwenang adalah bahwa penularan lokal sekarang menjadi sumber utama infeksi.

Sebelumnya, sebagian besar kasus datang dari para pelancong yang kembali dari luar negeri.

Kurva Australia bisa berangsur rata dengan cepat sejak tiga bulan lalu dengan penegakan kuncian dan karantina wajib bagi orang yang memasuki negara itu. Saat ini, total ada sekitar 8.000 kasus dengan 104 kematian.

Lantas, apa penyebabnya?

2 dari 4 halaman

Terjadi Kegagalan Karantina

Pemimpin negara bagian Victoria, Daniel Andrews telah menunjukkan asal-usul banyak infeksi pada pekerja yang mengawasi karantina hotel yang melanggar aturan. Lebih dari 20.000 pelancong telah melalui karantina selama 14 hari di negara bagian itu.

Sebuah laporan yang melacak mutasi COVID-19 di Victoria menemukan bahwa kasus staf hotel adalah "leluhur" yang ditemukan kemudian di rumah-rumah di pinggiran kota.

Jadi bagaimana virus itu menyebar? 

Tuduhan menyalahkan telah ditujukan pada perusahaan keamanan swasta yang dikontrak untuk mengoperasikan karantina negara. Tetangga New South Wales mengambil pendekatan yang berbeda yakni dengan menggunakan kepolisian.

Victoria telah menghadapi tuduhan kegagalan sistemik seperti petugas kesehatan yang dilatih secara tidak benar atau tidak diberi cukup APD.

Andrews juga menggambarkan kasus-kasus sosialisasi ilegal antara staf, daftar contoh-contoh pekerja yang berbagi pemantik rokok. Media lokal juga melaporkan klaim hubungan seks antara penjaga dan wisatawan yang dikarantina.

Pemerintah pun telah memerintahkan penyelidikan yudisial ke dalam operasi karantina mereka dan memecat para kontraktor.

Pada awal Mei selama penutupan diberlakukan di Australia, pihak berwenang menyatakan keprihatinan tentang kelompok virus di antara para pekerja di sebuah abbatoir di Melbourne barat.

Sekitar 111 kasus akhirnya dihubungkan ke situs tersebut, yang telah menjadi subjek tanggapan cepat jejak dan jejak dari pihak berwenang.

Pembatasan lockdown berkurang sebulan kemudian, memungkinkan orang untuk kembali mengunjungi teman dan keluarga, dan menikmati kebebasan lain seperti makan di restoran.

Tetapi para ahli percaya bahwa kasus-kasus sekunder dari kelompok itu --dan mungkin yang lain-- masih aktif dan tidak terdeteksi di masyarakat.

3 dari 4 halaman

Cepat Puas

Dengan relaksasi penguncian dan kesuksesan nyata Australia, publik juga menjadi kurang waspada, kata para ahli.

Pejabat masih mendesak jarak sosial, tetapi batas kelompok diperluas. Kelompok keluarga besar terhubung kembali dan beberapa kasus berasal dari orang-orang dengan gejala ringan menghadiri pertemuan itu, kata pihak berwenang.

"Begitu perasaan bahwa itu sudah berakhir - padahal sebenarnya tidak - Victoria menghentikannya," kata Prof Matthews.

Saat ini, negara bagian lain telah melarang perjalanan ke dan dari Melbourne sekaligus tetap menerapkan langkah-langkah lain.

Prof Matthews mengatakan pihak berwenang "melemparkan segalanya untuk itu" untuk menghentikan penyebaran "tetapi bagaimanapun, kita berada pada tahap yang cukup kritis".

"Jika Anda tidak dapat menghentikan penyebaran - Anda kehilangan kendali - Anda sampai pada tahap di mana Anda tidak dapat mengikuti pelacakan kontrak ... pada dasarnya apa yang terjadi di Eropa dan Amerika Utara."

Untuk saat ini, Australia tetap dalam posisi yang jauh lebih baik daripada kebanyakan negara. Hanya 23 orang dengan virus yang berada di rumah sakit di Victoria, dan pengujian tersebar luas dan ketat - lebih dari 2,5 juta tes telah dilakukan pada populasi nasional yang berjumlah 25 juta.

"Sulit mengatakan di mana kita akan berada dalam waktu satu bulan", kata Prof Mathews. 

"Kami dulu mengatakan respons Australia adalah salah satu yang terbaik di dunia. Dan kami masih bisa mengatakan itu, tetapi dengan kualifikasi yang kami dapat," katanya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: