Sukses

7-6-1939: Pertama Kalinya Raja Inggris Menginjakkan Kaki di AS

Liputan6.com, Washington DC - Hari ini, 81 tahun yang lalu, Raja George VI menjadi raja Inggris pertama yang mengunjungi Amerika Serikat ketika dia dan istrinya, Elizabeth, melintasi perbatasan Kanada-AS ke Air Terjun Niagara, New York.

Pasangan kerajaan kemudian mengunjungi Kota New York dan Washington DC, di mana mereka menyerukan peran AS yang lebih besar dalam menyelesaikan krisis di Eropa --krisis yang nantinya dikenal sebagai Perang Dunia II, demikian seperti dikutip dari History.com, Minggu (7/6/2020).

Pada 12 Juni, Raja George VI kembali ke Kanada, di mana mereka memulai perjalanan pulang.

 

2 dari 3 halaman

Sekilas Raja George VI

George, yang belajar di Dartmouth Naval College dan bertugas dalam Perang Dunia I , naik takhta setelah kakak lelakinya, Raja Edward VIII, turun tahta pada tanggal 11 Desember 1936.

Edward, yang adalah raja Inggris pertama yang secara sukarela melepaskan takhta Inggris, setuju untuk menyerahkan gelarnya dalam menghadapi kritik luas tentang keinginannya untuk menikahi Wallis Warfield Simpson, seorang janda cerai Amerika.

Selama Perang Dunia II, Raja George bekerja untuk menjaga moral Inggris dengan mengunjungi daerah-daerah yang dibom dan tur zona perang. George dan Elizabeth juga tetap berada di Istana Buckingham yang hancur akibat bom selama perang, menghindari keselamatan relatif di pedesaan, dan George membuat serangkaian siaran radio yang meningkatkan moral, yang ia atasi untuk mengatasi kesulitan bicara.

Setelah perang, keluarga kerajaan mengunjungi Afrika Selatan, tetapi tur keliling Australia dan Selandia Baru yang direncanakan harus ditunda tanpa batas waktu ketika raja jatuh sakit pada tahun 1949. Meskipun sakit, ia terus melakukan tugas negara sampai kematiannya pada tahun 1952. Ia digantikan oleh putri sulungnya, Ratu Elizabeth II pada Juni 1953.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: