Sukses

Peneliti Temukan Petunjuk Baru Soal Asal Virus Corona, Berguna untuk Vaksin

Liputan6.com, El Paso - Sebuah tim ilmuwan yang mempelajari asal-usul virus corona baru SARS-CoV-2 yang menyebabkan pandemi COVID-19, menemukan bahwa virus itu sangat cocok untuk melompat dari hewan ke manusia dengan mengubah bentuk tubuh karena memperoleh kemampuan untuk menginfeksi sel manusia.

Melakukan analisis genetik, para peneliti dari Universitas Duke, Laboratorium Nasional Los Alamos, Universitas Texas di El Paso dan Universitas New York mengonfirmasi bahwa kerabat terdekat virus itu adalah virus corona yang menginfeksi kelelawar.

Tetapi, kemampuan virus untuk menginfeksi manusia diperoleh melalui pertukaran fragmen gen kritis dari virus corona yang menginfeksi mamalia bersisik yang disebut pangolin atau trenggiling, yang memungkinkan virus tersebut akhirnya menginfeksi manusia, demikian seperti dikutip dari Science Daily, Minggu (31/5/2020).

Para peneliti melaporkan bahwa lompatan dari spesies ke spesies ini adalah hasil dari kemampuan virus untuk mengikat sel inang melalui perubahan materi genetiknya. Dengan analogi, seolah-olah virus memperlengkapi kembali kunci yang memungkinkannya membuka kunci pintu sel inang --dalam hal ini sel manusia.

Dalam kasus SARS-CoV-2, "kunci" adalah protein spike 'spike protein' yang ditemukan pada permukaan virus. Virus corona menggunakan protein ini untuk menempel pada sel dan menginfeksinya.

"Sangat mirip dengan SARS asli yang melompat dari kelelawar ke musang, atau MERS yang berubah dari kelelawar menjadi unta dromedaris, dan kemudian ke manusia, nenek moyang virus corona pandemik ini mengalami perubahan evolusioner dalam materi genetiknya yang memungkinkannya untuk akhirnya menginfeksi manusia," kata Feng Gao, MD, profesor kedokteran di Division of Infectious Diseases di Duke University School of Medicine dan penulis yang bersesuaian dengan studi yang diterbitkan online 29 Mei di jurnal Science Advances.

Gao dan rekannya mengatakan melacak jalur evolusi virus corona itu akan membantu mencegah pandemi di masa depan yang timbul dari virus dan mungkin memandu penelitian vaksin.

2 dari 3 halaman

Temuan Para Peneliti: Hibrida Virus Kelelawar dan Trenggiling

Para peneliti menemukan bahwa virus corona pangolin khas terlalu berbeda dari SARS-CoV-2 sehingga tidak secara langsung menyebabkan pandemi pada manusia.

Namun, mereka mengandung situs pengikat reseptor --bagian dari spike protein yang diperlukan untuk mengikat membran sel-- yang penting untuk infeksi manusia. Situs pengikat ini memungkinkan untuk ditempelkan ke protein permukaan sel yang berlimpah, antara lain pada sel-sel pernapasan dan epitel usus manusia, sel endotel, dan sel-sel ginjal.

Walaupun leluhur virus dalam kelelawar adalah yang paling dekat hubungannya dengan SARS-CoV-2, situs pengikatannya sangat berbeda, dan dengan sendirinya tidak dapat secara efisien menginfeksi sel manusia.

SARS-CoV-2 tampaknya merupakan hibrida antara virus kelelawar dan trenggiling untuk mendapatkan "kunci" situs pengikatan reseptor yang diperlukan untuk infeksi manusia.

"Ada daerah virus dengan tingkat kemiripan tingkat asam amino yang sangat tinggi di antara virus corona yang berbeda yang menginfeksi manusia, kelelawar dan trenggiling, menunjukkan bahwa virus ini berada di bawah seleksi inang yang sama dan mungkin telah membuat nenek moyang SARS-CoV-2 dapat dengan mudah melompat dari hewan ini ke manusia," kata pemimpin penulis bersama Xiaojun Li dari Duke.

"Orang-orang sudah melihat sekuens virus corona yang diambil dari pangolin yang kami diskusikan dalam makalah kami, namun, komunitas ilmiah masih terpecah tentang apakah mereka memainkan peran dalam evolusi SARS-CoV-2," kata rekan penulis studi tersebut, Elena Giorgi, staf ilmuwan di Los Alamos National Laboratory.

"Dalam penelitian kami, kami menunjukkan bahwa memang SARS-CoV-2 memiliki sejarah evolusi yang kaya yang mencakup perombakan bahan genetik antara kelelawar dan pangolin coronavirus sebelum memperoleh kemampuannya untuk melompat ke manusia," kata Giorgi.

Selain Gao, Li dan Giorgi, penulis penelitian meliputi, Manukumar Honnayakanahalli Marichannegowda, Brian Foley, Chuan Xiao, Kong Peng Xiang, Yue Chen, S. Gnanakaran dan Bette Korber.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut