Sukses

Senegal Uji Alat Tes Cepat Corona COVID-19 Seharga 1 Dolar

Liputan6.com, Dakar - Ilmuwan Senegal pekan ini memulai uji validasi pada alat tes diagnostik (test kit) COVID-19 yang dapat dilakukan di rumah dan menghasilkan hasilnya hanya dalam 10 menit --dan semuanya hanya seharga US$ 1.

Rencananya adalah untuk memproduksi tes secara berkala di Senegal dan Inggris dan jika pengujian validasi memenuhi standar peraturan, tes tersebut dapat didistribusikan di seluruh Afrika pada awal Juni 2020.

"Fokus kami adalah memberikan tes ke benua Afrika," Amadou Sall, direktur Pasteur Institute di Dakar, mengatakan kepada Al Jazeera, dikutip pada Sabtu (28/3/2020).

Sall dan tim peneliti di ibukota Senegal, yang sebelumnya bekerja pada vaksin untuk demam kuning dan demam berdarah, mengembangkan prototipe untuk tes diagnostik dalam kemitraan dengan Mologic, sebuah perusahaan biotek Inggris yang didirikan oleh penemu tes kehamilan Clearblue.

Setelah siap, tes akan diproduksi di Inggris dan di fasilitas baru berbasis Dakar yang dikelola oleh DiaTropix, anak perusahaan dari Pasteur Institute yang berfokus pada pengujian penyakit menular.

Menurut Sall, situs di Dakar akan memiliki kapasitas awal untuk menghasilkan hingga empat juta tes setiap tahun. Para pengembang juga dalam pembicaraan tahap awal untuk situs manufaktur lokal yang akan didirikan di bagian lain benua.

"Ketika COVID-19 melanda, kami tahu sejak awal bahwa Afrika akan terpengaruh secara tidak proporsional," Joe Fitchett, direktur medis Mologic mengatakan kepada Al Jazeera.

"Dengan tes seperti ini, Anda dapat mendeteksi [virus] dengan sangat cepat di setiap bagian benua dan kemudian menghindari penularan."

Untuk mendeteksi sebanyak mungkin orang, Fitchett mengatakan alat tes Virus Corona itu akan dijual dengan harga murah --yaitu sekitar US$ 1-- berkat dukungan dari pemerintah Inggris dan Yayasan Bill and Melinda Gates.

"Intinya adalah mempertahankannya," kata Fitchett, seraya menambahkan mereka akan bekerja dengan pemasok untuk menjaga harga serendah mungkin.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Terobosan Signifikan?

COVID-19, penyakit pernapasan yang sangat menular yang disebabkan oleh coronavirus baru, tidak memiliki vaksin atau resimen pengobatan yang dikenal.

Sampai vaksin siap, pengujian luas dipandang sebagai salah satu strategi paling penting yang digunakan untuk "meratakan kurva" - memperlambat penyebaran penularan dalam upaya untuk mencegah overrun sistem perawatan kesehatan.

Awal bulan ini, kepala Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mendesak negara --negara untuk membangun kapasitas pengujian mereka untuk mengekang penyebaran pandemi Virus Corona, menyerukan mereka untuk melakukan "tes, tes, dan tes."

"Cara paling efektif untuk mencegah infeksi dan menyelamatkan nyawa adalah memutus rantai penularan. Dan untuk melakukan itu, Anda harus melakukan tes dan mengisolasi," katanya kepada wartawan di Jenewa.

"Kamu tidak bisa melawan api dengan mata tertutup. Dan kita tidak bisa menghentikan pandemi ini jika kita tidak tahu siapa yang terinfeksi."

Dengan pengujian di laboratorium canggih dan tersentralisasi yang masih mahal dan membutuhkan waktu berjam-jam untuk menyelesaikannya, sejumlah perusahaan di seluruh dunia bekerja untuk mengembangkan alat pengujian (test kit) yang cepat dan mudah digunakan dan kemudian mendistribusikannya secara luas --tetapi masih ada pertanyaan mengenai keakuratannya.

Harga dan ketersediaan, bagaimanapun, bukan satu-satunya hambatan untuk penggunaan secara luas. Dengan mengembangkan tes yang dapat dilakukan di rumah tanpa perlu listrik, para peneliti di Senegal mengatakan itu dapat digunakan secara khusus di masyarakat pedesaan di mana daya terbatas dan laboratorium hampir tidak dapat diakses.

 

3 dari 5 halaman

Cara Kerja Tes

Test kit yang dikembangkan oleh peneliti Senegal itu dapat dilakukan dengan dua cara berbeda - menggunakan air liur atau darah. Mereka yang memiliki infeksi aktif akan menggunakan ludah untuk mendeteksi coronavirus baru, sementara mereka yang memiliki kasus yang tidak terdeteksi akan menggunakan tes tusukan jari di rumah untuk memeriksa antibodi coronavirus.

Saat ini ada lebih dari 2.800 kasus yang dikonfirmasi di 45 dari 54 negara di benua itu. Sementara itu masih jauh lebih rendah dari episentrum saat ini di Eropa, beberapa analis takut Afrika akan mengikuti lintasan yang sama.

Skenario seperti itu akan menimbulkan bencana di benua yang menyumbang 1 persen dari pengeluaran kesehatan global tetapi membawa 23 persen dari beban penyakit. Sistem kesehatan yang lebih lemah, sanitasi yang buruk, dan kekurangan air hanyalah beberapa tantangan tambahan yang akan membuat lebih sulit untuk melawan virus.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (Africa CDC) telah secara signifikan meningkatkan strategi pencegahannya dalam beberapa minggu terakhir, melatih laboratorium di 43 negara, peningkatan cepat dari hanya dua negara yang mampu menguji penyakit pada Februari.

Africa CDC juga telah menyediakan 1.000 alat tes untuk negara mana pun dengan kasus. Miliarder Jack Ma menyumbangkan 1,1 juta test kit tambahan. Tapi itu masih hanya setetes di ember dibandingkan dengan apa yang akan dibutuhkan.

"Di saat seperti ini, sulit bagi pemerintah Afrika untuk membeli tes yang juga lebih murah dan hemat biaya," Prashant Yadav, seorang analis rantai pasokan global di Pusat Kesehatan Global kepada Al Jazeera.

Itu sebabnya dia mengatakan benua yang memiliki tes sendiri bisa menjadi game-changer. "Anda memberi orang-orang di benua itu akses ke alat tes baru, yang sebelumnya beberapa kelompok itu tak memiliki kesempatan demikian."

 

4 dari 5 halaman

Butuh Evaluasi yang Independen

Prototipe untuk uji diagnostik sekarang sedang dinilai oleh dua laboratorium di Inggris; Sekolah Kedokteran Tropis Liverpool dan Universitas St. Georges London. Tes tambahan telah dikirim untuk penilaian independen di laboratorium di seluruh dunia, termasuk Senegal, Spanyol, Cina, Malaysia dan Brasil.

Pengembangan prototipe dilakukan kurang dari tiga minggu setelah Mologic dianugerahi satu juta pound Inggris ($ 1,2 juta) dari pemerintah Inggris sebagai bagian dari dana 46 juta pound Inggris ($ 56 juta) untuk pencegahan dan penelitian coronavirus internasional. Itu adalah kecepatan yang cepat untuk tes diagnostik, yang biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang.

Fitchett memuji kemitraan Mologic dengan Pasteur Institute di Dakar --yang sebelumnya bekerja pada vaksin untuk demam kuning dan demam berdarah-- untuk mempercepat proses.

Pada saat yang sama, ia menekankan pentingnya mengikuti semua prosedur validasi yang tepat.

"Penilaian independen sangat penting, itulah sebabnya kami bekerja dengan laboratorium terbaik di setiap benua," kata Fitchett. "Bukan kepentingan kita untuk mengirimkan sesuatu yang tidak baik."

Pihak berwenang telah menindak kenaikan kit pengujian palsu yang didistribusikan, sering dijual dengan markup harga yang tinggi, karena orang-orang di seluruh dunia mencari mati-matian untuk diuji di tengah-tengah kekurangan suplai test kit.

5 dari 5 halaman

Simak video pilihan berikut: