Sukses

Wakil Presiden Iran Masoumeh Ebtekar Positif Terinfeksi Virus Corona COVID-19

Liputan6.com, Tehran - - Seorang tokoh senior dalam pemerintahan Iran, yang menjadi bawahan langsung Presiden Hassan Rouhani telah dinyatakan positif terinfeksi Virus Corona. Hal ini menjadikannya sebagai pejabat ketujuh Iran yang dikonfirmasi positif, termasuk seorang ulama terkemuka yang telah meninggal.

Wakil Presiden Masoumeh Ebtekar, wakil Rouhani untuk urusan wanita dan wanita berperingkat tertinggi di pemerintahan, memiliki infeksi virus korona yang dikonfirmasi dan dikarantina di rumah. Hal ini disampaikan oleh wakilnya pada Kamis 27 Februari 2020. 

Pengungkapan itu terjadi sehari setelah rapat kabinet di mana dia berhubungan dekat dengan para pemimpin pemerintah lainnya, termasuk Rouhani. Sebuah foto yang diposting oleh wartawan BBC Persia di Twitter menunjukkan dia duduk beberapa meter dari presiden.

Iran sekarang tampaknya memiliki jumlah pejabat pemerintah tertinggi yang terinfeksi oleh Virus Corona, yang pertama kali dilaporkan secara resmi di kota suci Qom Iran pada 19 Februari. Virus ini diyakini telah menyebar ke negara itu dari China, yang telah menjaga hubungan ekonomi yang baik dengan pemerintah Teheran terlepas dari adanya sanksi Amerika.

Persimpangan regional, Iran juga tampaknya menjadi sumber utama infeksi yang telah menyebar ke tetangga.

2 dari 3 halaman

Pejabat Lainnya Juga Terinfeksi

Setidaknya 245 orang telah terinfeksi di Iran, dengan jumlah 26 kematian, pejabat Departemen Kesehatan mengatakan Kamis. Sebagian besar dari mereka di Qom, tujuan bagi peziarah Syiah.

Tetapi para ahli kesehatan memperkirakan jumlah infeksi jauh lebih tinggi, mungkin lebih dari seribu, karena tingkat kematian negara sekitar 20 persen tampaknya sangat tinggi. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan tingkat kematian sekitar 2 persen.

Kasus-kasus yang muncul belakangan ini di Bahrain, Lebanon, Afghanistan, Oman, Irak, Uni Emirat Arab, Pakistan, dan Kuwait semuanya telah menimpa orang-orang yang pernah mengunjungi Iran. Ada laporan yang belum dikonfirmasi bahwa menteri luar negeri Austria, Alexander Schallenberg, sedang diuji untuk infeksi Virus Corona setelah kembali ke rumah dari Iran dan menunjukkan gejala.

Selain Ebtekar, pejabat Iran lainnya yang terinfeksi meliputi: Mojtaba Zolnour, anggota Parlemen dari Qom dan kepala komite keamanan nasional dan kebijakan luar negeri Parlemen; Mahmoud Sadeghi, anggota Parlemen yang blak-blakan dari Teheran; Iraj Harirchi, wakil menteri kesehatan yang memimpin upaya penanggulangan Virus Corona; Morteza Rahmanzadeh, walikota distrik Teheran; Mohamad Reza Ghadir, kepala manajemen Virus Corona di Qom dan direktur universitas medis kota, dan Hadi Khosroshahi, seorang ulama terkemuka dan mantan duta besar untuk Vatikan.

Khosroshahi, 81, meninggal, media resmi Iran melaporkan. Elham Sheikhi, seorang atlet profesional dan anggota tim sepak bola nasional wanita di awal 20-an, juga meninggal setelah tertular penyakit tersebut. 

3 dari 3 halaman

Shalat Jumat Dibatalkan

Meskipun sebelumnya ada klaim oleh otoritas Iran bahwa risiko Virus Corona berada di bawah kendali dan bahwa luasnya telah dibesar-besarkan oleh propaganda musuh untuk menabur kepanikan, mereka membatalkan Shalat Jumat di Teheran dan 22 kota lainnya, dan memerintahkan sekolah serta universitas untuk ditutup hingga akhir tahun Iran pada 21 Maret.

Selain itu, semua acara budaya dan olahraga akan tetap ditutup selama seminggu lagi, kata Kementerian Kebudayaan.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri, Seyed Abbas Mousavi, mengatakan Iran akan menerima 20.000 alat uji Virus Corona dari China pada hari Jumat, diangkut melalui Mahan Air, sebuah kapal induk Iran yang masih terbang antara China dan Iran.

Dan juru bicara Kementerian Kesehatan, Kianoush Jahanpur, mengatakan jumlah laboratorium yang menguji Virus Corona telah meningkat menjadi tujuh dari dua, dan akan berjumlah 22 pada akhir minggu depan.

"Tingkat kapasitas laboratorium ini unik dibandingkan dengan yang serupa di negara-negara lain, dan itu akan mencukupi kebutuhan kita," katanya dalam posting media sosial.