Sukses

1 Orang di Italia Meninggal, Kematian Pertama Akibat Virus Corona di Eropa

Liputan6.com, Veneto - Seorang pria Italia menjadi orang Eropa pertama yang meninggal akibat terinfeksi Virus Corona COVID-19 pada Jumat 21 Februari 2020, hanya beberapa jam setelah 10 kota di negara itu menerapkan locked down menyusul banyaknya kasus baru.

Mengutip Straits Times, Sabtu (22/2/2020), pria 78 tahun yang positif Virus Corona COVID-19 dari wilayah Veneto itu meninggal setelah dirawat 10 hari akibat masalah kesehatan yang tidak berhubungan. Demikian menurut keterangan dari menteri kesehatan Italia.

Korban meninggal diidentifikasi sebagai Adriano Trevisan, pensiunan kuli bangunan dan salah satu dari dua orang yang positif COVID-19 di wilayah tersebut, sementara 15 orang lainnya dilaporkan berada di Lombardy yang segera mengambil tindakan untuk mengisolasi daerah-daerah yang terkena dampak.

Pria positif Virus Corona dari desa yang sama dengan Trevisan disebutkan berusia 67 tahun.

Trevisan, dari Desa Vo 'Euganeo dekat Padua, telah didiagnosis dengan COVID-19 selama tes awal. Dia memiliki tiga anak perempuan, salah satunya adalah wali kota kota itu, lapor La Stampa.

Sejak Desember, COVID-19 telah menewaskan lebih dari 2.200 orang di China, pusat epidemi.

Di tempat lain di dunia, Virus Corona baru itu telah membunuh lebih dari selusin orang dan menyebar di sekitar 27 negara dan wilayah. Minggu lalu, seorang turis Tiongkok berusia 80 tahun meninggal akibat virus itu di Prancis.

2 dari 3 halaman

Warga Diminta Tetap di Rumah

Kepala wilayah Veneto Luca Zaia mengatakan sebelumnya pada hari Jumat bahwa "cincin sanitasi" akan dibuat di sekitar Vo 'Euganeo, dan seluruh warga yang berjumlah 3.300 orang akan diuji.

Lebih dari 50.000 orang telah diminta untuk tinggal di rumah di daerah yang bersangkutan, sementara semua kegiatan publik seperti perayaan karnaval, misa gereja, dan acara olahraga dilarang hingga satu minggu.

"Lima dokter dan 10 orang lainnya dinyatakan positif mengidap virus di negara tetangga Lombardy, setelah tampaknya sering mengunjungi bar dan kelompok teman yang sama," kata pihak berwenang pada konferensi pers.

Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte menyatakan "semuanya terkendali", dan menekankan bahwa pemerintah mempertahankan "tingkat pencegahan yang sangat tinggi".

Jalan-jalan di 10 kota Italia sepi, dengan hanya beberapa orang terlihat di luar negeri, dan tanda-tanda menunjukkan ruang publik ditutup.

Di Casalpusterlengo, papan pesan elektronik besar di luar balai kota berbunyi: “Coronavirus: the population is invited to remain indoors as a precaution.” Di mana warga diminta untuk tetap di rumah akibat penyebaran wabah Virus Corona.

Menteri Kesehatan Roberto Speranza mengatakan pihak berwenang bekerja dengan tepat, menangani pasien positif COVID-19 dan yang melakukan kontak. Lalu melakukan screening sebagai cara paling efektif untuk mengendalikan virus.

3 dari 3 halaman

Penutupan hingga 10 Kota di Italia

Italia Kota pertama yang ditutup adalah Codogno, dengan populasi 15.000, di mana tiga orang dinyatakan positif terkena virus, termasuk seorang pria berusia 38 tahun dan istrinya, yang sedang hamil delapan bulan.

Tiga orang lainnya telah dites positif terhadap tes pertama COVID-19 dan sedang menunggu hasil.

Wali Kota Codogno Francesco Passerini mengatakan berita tentang kasus-kasus itu "telah memicu alarm" di seluruh kota di selatan Milan.

"Pria 38 tahun, yang bekerja untuk Unilever di Lodi, berada dalam kondisi serius dalam perawatan intensif. Dia makan malam awal bulan ini dengan seorang pria yang mengunjungi China pada Januari, dan belakangan menunjukkan gejala mirip flu, tetapi sejak itu dinyatakan negatif terhadap virus itu," kata media Italia.

Seorang teman bermain sepak bola, putra pemilik bar di Codogno, juga dinyatakan positif, bersama dengan tiga pengunjung tetap di bar tersebut.

Ketiganya, yang semuanya sudah pensiun, tinggal di kota kecil Castiglione d'Adda.

Wali kota Castiglione d'Adda mengatakan penduduk setempat sangat khawatir tentang penyebaran penyakit mematikan itu.

Sekitar 250 orang ditempatkan dalam isolasi setelah melakukan kontak dengan kasus-kasus baru, menurut wilayah Lombardy, dan 60 pekerja di Unilever telah diuji untuk virus tersebut.

Kereta api regional Trenord mengatakan kereta-kereta itu tidak akan lagi berhenti di tiga stasiun di daerah yang terkena dampak.

Tiga kasus lain dari virus di Italia sedang dirawat secara terpisah di Spallanzani Institute di Roma.