Sukses

Imbas Virus Corona, Toko Bunga di China Sepi Pengunjung Saat Hari Valentine

Liputan6.com, Beijing - Seorang pemilik toko bunga, Zhong Wenping biasanya mengalami persaingan ketat dalam menyambut Hari Valentine. Tetapi tahun ini,  toko bunga di Jingshan, sebuah kota kecil di Provinsi Hubei tengah, sepi pengunjung. 

"Seharusnya itu menjadi hari tersibuk bagi saya, karena liburan Tahun Baru Imlek sudah berakhir dan semua orang harus kembali bekerja," kata Zhong.

"Saya seharusnya sudah mulai menyiapkan mawar seminggu yang lalu, tetapi orang-orang belum bisa meninggalkan rumah mereka sejak akhir bulan lalu - apalagi melakukan perayaan apa pun," katanya. "Juga, bagaimana kamu bisa mensterilkan bunga?"

Dilansir dari South China Morning Post, Jumat (14/2/2020), seperti banyak tempat di provinsi yang menjadi pusat wabah Virus Corona, jalan-jalan di Jingshan kosong. Jamuan pernikahan dan acara lainnya pun ditunda. Toko-toko tutup, termasuk bioskop, bar karaoke, restoran, dan bahkan bank.

Pos-pos pemeriksaan dan pos penjagaan telah didirikan di pintu masuk ke setiap bangunan publik. Selain itu, sejumlah komplek perumahan diisolasi sebagai upaya dari pihak berwenang yang berusaha menahan wabah yang diyakini bermula dari pasar hewan dan makanan laut hidup di ibu kota provinsi, Wuhan pada bulan Desember.

Sejak itu, virus - yang menyebabkan penyakit yang sekarang secara resmi dikenal sebagai COVID-19 - telah membunuh lebih dari 1.300 orang dan menginfeksi lebih dari 59.000 di China, dan telah menyebar ke lebih dari 20 negara lain.

 

2 dari 3 halaman

Sebagian Merasa Senang, Kreatif di Masa Sulit

Status lockdown yang belum pernah terjadi sebelumnya dimulai di Wuhan, dengan setidaknya 15 kota lain di provinsi ini juga ditutup. Hingga kemudian mengganggu kehidupan lebih dari sekitar 50 juta orang.

Karena virus ini terus menyebar, kota-kota lain di China juga ikut diisolasi. Waktu itu menjadi Tahun Baru Imlek yang suram, dan sekarang wabah tersebut membuat pasangan-pasangan membatalkan rencana Hari Valentine mereka.

Banyak bisnis berjuang sekuat tenaga di seluruh China ketika krisis terjadi, tetapi mereka yang berada dalam lingkaran perdagangan bunga sangat terpukul pada waktu tersibuk mereka tahun ini.

Adalah Pang Jun yang memiliki bisnis bunga di kota barat daya Kunming, rumah bagi pasar bunga terbesar di Asia. Dia biasanya menjual 1 juta mawar pada Hari Valentine. Tahun ini, ia hanya memiliki pesanan 40.000. Lebih buruk lagi, harga rata-rata turun 75 persen - jadi dia mendapat 0,50 yuan (7 sen AS) untuk naik, bukannya 2 yuan (28 sen AS).

"Sekitar 80 persen toko bunga dan pasar bunga di negara itu terpaksa tutup karena wabah Virus Corona," kata Pang. "Tidak seperti sayuran, bunga bukanlah kebutuhan hidup, sehingga industri bunga lebih rentan."

Tetapi beberapa orang Tionghoa diam-diam merasa lega tentang gangguan pada hari paling romantis tahun ini.

Contohnya James Chen, seorang siswa di Beijing, yang mengatakan wabah itu memberinya alasan bagus untuk tidak terlalu banyak merasakan tekanan pada Hari Valentine.

"Saya mungkin akan merencanakan sesuatu, tetapi karena virus semuanya telah berubah," katanya. "Kami tidak akan melakukan hal yang biasa seperti pergi ke restoran, jadi saya mungkin akan datang dengan sesuatu yang lebih kreatif."

Pekerja kantor Wu Gang, yang juga di Beijing, juga setuju.

"Kebanyakan pria, termasuk saya, membenci festival ini," kata Wu. "Tapi biasanya kita terpaksa merayakannya."

Tahun ini dia akan melakukan sesuatu yang baru. "Pergi ke restoran atau membeli bunga, selalu berakhir dengan memamerkan foto di media sosial," katanya. "Rencana saya adalah menulis surat cinta kepada pacar saya - saya pikir dia akan menyukainya."

 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
HEADLINE: Evakuasi 74 WNI di Kapal Diamond Princess, Lewat Laut Lebih Ampuh Cegah Virus Corona?
Artikel Selanjutnya
Satu Penumpang Positif COVID-19, Kapal World Dream yang Angkut Sekitar 270 WNI Ditolak Berlabuh