Sukses

Selain Bocah Malaysia, Ini 7 Anak Muda Asia Terjenius

Liputan6.com, Jakarta - Komunitas internasional bagi mereka yang memiliki IQ tertinggi baru saja kedatangan bocah kecil asal Malaysia berusia 3 tahun bernama Haryz.

Haryz Nadzim Mohd Hilmy Naim, yang kini tinggal di Inggris dengan ora gtuanya, diterima di Mensa UK setelah mendapat nilai 142 pada tes Stanford Binet. Ujian tersebut merupakan penilaian kemampuan kognitif yang digunakan untuk mengukur IQ (intelligence quotient).

Skornya menempatkan dia di atas 0,3 persen dari populasi demikian menurut sebuah laporan oleh Metro UK.

Namun selain Haryz, masih ada pemuda asia lainnya yang memiliki otak cerdas dengan berbagai prestasi yang diraihnya. Berikut ini 7 di antaranya yang masuk dalam kategori anak muda terpintar di dunia, dikutip dari berbagai sumber, Rabu (22/1/2020).

2 dari 9 halaman

1. Ainan Celeste Cawley, 13 Tahun, Singapura

Ainan Celeste Cawley di usia 6 bulan sudah mampu berjalan, kemudian di usia 8 bulan ia mampu berlari, dan di usia satu tahun ia sudah pandai berbicara seperti orang dewasa.

Di usianya yang ke enam, Ainan mengajar mata pelajaran sains yakni “Asam dan Alkali dalam Kehidupan Sehari-hari,” di sebuah sekolah Singapura.

Pada usia tujuh tahun, Ainan lulus ujian kimia tingkat O yang biasanya baru bisa diambil selama bertahun-tahun sekolah menengah terakhir.

Pada tahun 2008, ia menjadi siswa termuda yang belajar kimia di tingkat tersier di sekolah politeknik, mengambil kursus dan melakukan praktikum di Singapore Polytechnic.

Ainan telah belajar biologi untuk dirinya sendiri dan cara menulis skrip komputer. Pada 2010, keluarga Ainan pindah ke Malaysia.

Keluarga Cawley tinggal di Kuala Lumpur, tempat Ainan terdaftar dalam American Degree Transfer Programme dari Universitas Taylor, yang memungkinkannya untuk belajar lebih fleksibel dan berbasis luas. Ia mengambil jurusan sains, tetapi tetap mempelajari hal lain mulai dari pemrograman komputer, animasi hingga matematika dan teater.

Ainan adalah pianis yang juga berbakat dan pada 2012 ia menyusun skor musikal untuk film pendek berdurasi 15 menit.

3 dari 9 halaman

2. Dylan Toh, 13 Tahun, Singapura

Dylan Toh terus mencari tantangan yang lebih besar dalam matematika daripada nilai yang diberikan guru atau gurunya. Bahkan mentor matematika di Singapura tidak dapat mengimbangi kemampuannya.

Toh menemukan brilliant.org, organisasi yang mencocokkannya dengan seorang mentor, Farrell Wu, di Universitas Michigan.

Di bawah asuhan Wu, Dylan belajar aljabar linier abstrak pada usia 12.

Toh saat ini berlatih untuk kompetisi di tenis meja, matematika, dan robotika di Singapura.

4 dari 9 halaman

3. Farrell Wu, 13 Tahun, Filipina

Farrell Wu sudah belajar matematika pada usia satu tahun. Pada usia tiga tahun, ia berdagang saham.

Pada tahun 2011, Farrell, yang sekarang adalah seorang siswa sekolah menengah di New Life Christian Academy, memenangkan medali emas sebagai Juara Teori-Teori Matematika dalam Kompetisi Internasional Matematika Dasar (EMIC) untuk siswa sekolah dasar.

Pada 2012, di usia 12 tahun, Farrell memenangkan Kompetisi Matematika Australia (AMC) 2012 dengan skor sempurna. Dia menjadi juara tiga di Olimpiade Matematika Filipina 2013 dan membuatnya mendapat kesempatan untuk mewakili Filipina di Olimpiade Matematika Internasional (IMO) ke-54, Juli 2013, di Columbia.

IMO adalah kompetisi matematika yang paling bergengsi dan paling sulit di dunia.

Menurut mentor matematika Amerika-nya, Farrell sudah berada di tingkat jurusan matematika sarjana yang luar biasa. Farrell mengatakan, melalui matematika dia telah belajar untuk menjadi pemenang yang rendah hati dan pecundang yang berani.

Farrell berharap untuk melanjutkan studinya dalam matematika di AS, dengan tujuan untuk berkarir di bidang perbankan investasi.

5 dari 9 halaman

4. Raghav Sood, 15 Tahun, India

Raghav Sood di usia sembilan tahun telah belajar sendiri mengenai HTML, CSS, dan Javascript. Sejak itu, ia belajar 16 bahasa pemrograman, termasuk PHP, Java, x86 assembly, PERL, dan Python.

Pada 2011, Raghav menerima perangkat Android pertamanya dan kemudian dia telah mengembangkan 10 aplikasi yang secara kumulatif memiliki 100.000 unduhan.

Raghav adalah pendiri / CEO Appaholics LLC. Pada 2012, ia menerbitkan buku pertamanya, Pro Android Augmented Reality, oleh Apress LLC, USA. Buku ini adalah bagian dari seri profesional Apress di Android, dan peringkat ke-12 di Amazon di antara 1800+ buku tentang permainan dan 31 di antara 1500+ buku di ponsel dan perangkat genggam.

Raghav saat ini sedang mengerjakan buku keduanya, dengan judul Pro Android UI.

CNBC menampilkan Raghav dalam segmen yang disebut “Computer Whizkid Story.” Ia adalah pengembang termuda yang menghadirkan Aplikasi Blackberry 10.

Raghav adalah siswa kelas 10 di Shri Ram School di Delhi, India. Dia mewakili sekolahnya di kompetisi Robotika Antar Sekolah tingkat nasional, dan merupakan Sarjana Ilmu Bakat Negeri.

Raghav tertarik pada robotika, fisika, dan matematika. Dia adalah pembaca yang rajin, dan mengelola situs fotografinya sendiri.

Dia ingin mengejar karir di bidang kecerdasan buatan.

6 dari 9 halaman

5. Naina Jaiswal, 15 Tahun, India

Naina menyelesaikan kelas 10 saat usianya baru delapan tahun. Dia berusia 13 ketika dia lulus dan menjadi lulusan jurnalisme termuda di India.

Dia menyelesaikan kelulusannya pada usia 16 dan saat ini sedang mengejar gelar PhD. Ia juga bermain tenis meja di tingkat nasional dan telah memenangkan beberapa pertandingan.

Selain itu dia juga bisa bermain piano, bernyanyi dan ia juga mampu menulis dengan tangan kiri dan kanan. Tetap tertarik pada masakan, dia juga bisa membuat Biryani Hyderabadi hanya dalam 25 menit.

Dia sekarang berharap untuk mampu berpartisipasi dalam Olimpiade 2020.

7 dari 9 halaman

6. Nur Muhammad Shafiullah, 17 Tahun, Bangladesh

Nur Muhammad Shafiullah, seorang matematikawan remaja, adalah siswa termuda dari Bangladesh yang bersaing dalam Olimpiade Matematika Internasional dan Olimpiade Internasional Informatika.

Di Bangladesh, Nur memegang sejumlah catatan Olimpiade matematika, mendapatkan skor tertinggi di Olimpiade Matematika Bangladesh selama tiga tahun berturut-turut.

Pada 2012, Nur menerima medali perunggu di Olimpiade Matematika Internasional di Argentina.

Selain berkompetisi dalam matematika, Nur bekerja di kamp matematika di Bangladesh, dan merupakan moderator forum siswa online Olimpiade Matematika Bangladesh.

Dia ingin belajar ilmu komputer atau biologi di perguruan tinggi di luar negeri, ketika dia telah menyelesaikan sekolah menengah.

8 dari 9 halaman

7. Hou Yifan, 19 Tahun, China

Hou Yifan Lahir di Xinghua, China, pada tahun 1994.

Saat ini, ia adalah Juara Catur Dunia Wanita — gelar yang pertama kali dimenangkannya pada 2010, pada usia 16 tahun, dan menjadikannya Juara Dunia termuda dari jenis kelamin dalam sejarah.

Yifan telah terpesona oleh catur sejak usia tiga tahun, ketika dia memohon untuk diberikan satu set catur, dan mulai mengalahkan orangtuanya setelah mempelajari permainannya hanya beberapa minggu.

Pada usia enam, ia mulai bermain secara teratur di turnamen di kota kelahirannya. Pada usia 10, ia memenangkan tempat pertama di Kejuaraan Catur Pemuda Dunia untuk Anak Perempuan. Pada usia 12, ia menjadi orang termuda yang diundang untuk berpartisipasi dalam turnamen Kejuaraan Catur Federasi Dunia (FIDE).

Pada tahun 2008, di usia 13 tahun, ia menjadi juara nasional di China, sekaligus menjadi yang termuda. Pada tahun yang sama, setelah menginjak usia 14 tahun, dia memenuhi syarat untuk Grandmaster.

Ia menjadii orang termuda yang pernah mencapai gelar itu dalam kategori wanita.

Setelah memenangkan Kejuaraan Dunia Wanita pada 2010, Yifan berhasil mempertahankan gelarnya di tahun berikutnya, lalu kehilangannya pada 2012, dan mendapatkan kembali pada 2013.

Ia dinilai sebagai pemain wanita terkuat di dunia menurut sistem penilaian FIDE, dan pemain termuda di semua kategori teratas, pria atau wanita.

Pada 2012, Yifan nyaris mengalahkan Nigel Short, mantan finalis untuk Kejuaraan Catur Dunia Pria (dikalahkan oleh Garry Kasparov untuk gelar dunia pada tahun 1993).

Yifan dididik di rumah oleh ibunya, seorang mantan perawat. Ia gemar membaca. Ia sedang belajar di Universitas Beijing, di mana dia merupakan seorang mahasiswa tingkat dua.

Diketahui, pemain catur favoritnya sepanjang masa adalah Bobby Fischer.

 

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

9 dari 9 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading