Sukses

Facebook Tuduh Entitas Rusia dan Iran Berusaha Mencampuri Pilpres AS 2020

Liputan6.com, San Fransisco - Facebook, pada Senin 21 Oktober 2019, mengungkapkan telah menghentikan empat operasi campur tangan asing baru yang berasal dari Iran dan Rusia, termasuk satu yang menargetkan pemilihan presiden AS 2020. Satu entitas itu diduga terkait dengan firma bot internet Rusia, Internet Research Agency (IRA), yang telah dituding mencampuri Pilpres AS 2016 lalu.

Kampanye IRA yang dicurigai "memiliki ciri khas dari operasi sumber daya yang baik yang mengambil langkah-langkah keamanan operasional yang konsisten untuk menyembunyikan identitas dan lokasi mereka", Nathaniel Gleicher, kepala kebijakan keamanan cybersecurity Facebook, mengatakan dalam sebuah blogpost Facebook, Newsroom.

Kampanye ini menggunakan 50 akun Instagram dan satu akun Facebook dengan sekitar 246.000 pengikut untuk menerbitkan hampir 75.000 posting, menurut Graphika, sebuah perusahaan analisis jejaring sosial yang meninjau untuk Facebook.

Akun-akun tersebut mengadopsi berbagai identitas politik, seperti pro-Donald Trump, kekerasan anti-polisi, pro-Bernie Sanders, LGBTQ, feminis, pro-polisi dan pro-Konfederasi, menurut analisis Graphika. Sebagian besar posting tidak secara eksplisit terkait dengan politik pemilu, kata Graphika, tetapi berfokus pada komentar politik umum untuk "pengembangan dan branding persona".

Penempatan persona palsu yang mengadvokasi kedua sisi debat politik - seperti sembilan akun yang dirancang agar terlihat dijalankan oleh aktivis kulit hitam yang memprotes kekerasan polisi dan akun "garis biru tipis" yang membela petugas polisi - menggemakan taktik yang digunakan oleh IRA selama kampanye intervensi pemilu 2016, demikian seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (22/10/2019).

Akun-akun tersebut terutama membagikan kembali meme atau konten yang dibuat oleh pengguna media sosial Amerika yang otentik, menurut Graphika, seperti tangkapan layar dari tweet viral atau repost dari meme oleh kelompok konservatif Turning Point USA. Kampanye itu mungkin telah mendaur ulang konten Amerika asli dalam upaya untuk menyembunyikan lokasi asal mereka di Rusia, menurut Graphika, perusahaan masih mendeteksi tics linguistik tertentu yang menyarankan sumber lokasi asing.

Ketergantungan berlebihan pada konten pro-Konfederasi yang merujuk pada acara televisi Amerika tahun 1980-an Dukes of Hazzard adalah petunjuk lain tentang asal-usul IRA, menurut laporan Graphika.

Meskipun sebagian besar postingan difokuskan pada polarisasi masalah politik, beberapa secara khusus membahas pemilihan 2020, menurut Graphika. Akun "aktivis kulit hitam" palsu terutama diposting untuk mendukung Sanders dan terhadap Senator Kamala Harris, dengan beberapa juga menyerang mantan wakil presiden Joe Biden. Akun palsu "progresif" dan "konservatif" turut menyerang wakil presiden RI tersebut.

"Tampaknya ada fokus sistematis menyerang Biden dari kedua sisi," Ben Nimmo, direktur investigasi Graphika, mengatakan kepada CNN.

Tiga operasi pengaruh asing lainnya yang diungkapkan oleh Facebook pada hari Senin berasal dari Iran. Satu audiens yang ditargetkan di AS dan di francophone Afrika utara dengan konten yang terkait dengan Israel, Palestina dan Yaman.

Yang kedua berfokus pada negara-negara Amerika Latin dengan artikel-artikel media pemerintah Iran yang muncul dari media lokal. Jaringan kecil ketiga akun dari Iran menargetkan AS dengan konten dari halaman yang disebut BLMNews yang tampaknya telah menyamar sebagai outlet berita yang terhubung dengan gerakan Black Lives Matter.

2 dari 3 halaman

Facebook Bakal Cegah Campur Tangan Asing dalam Pilpres AS 2020

Juga pada hari Senin, Facebook mengumumkan beberapa inisiatif yang dirancang untuk mencegah campur tangan pemilihan asing dalam Pilpres AS 2020.

"Pemilihan telah berubah secara signifikan sejak 2016, dan Facebook telah berubah juga," kata Mark Zuckerberg pada panggilan konferensi dengan wartawan. Kepala eksekutif raksasa media sosial itu mengatakan bahwa perusahaan telah belajar setelah tertangkap pada "kaki belakang" pada tahun 2016 dan sekarang secara proaktif mempersiapkan pemilihan.

Perusahaan meluncurkan program untuk membantu mengamankan akun pejabat terpilih dan memperketat aturan untuk mengungkapkan siapa yang mengendalikan halaman. Itu juga akan mulai memberi label konten dari outlet media yang dikontrol negara dan lebih menonjolkan fungsi label posting yang telah dinilai salah oleh program pemeriksaan fakta pihak ketiga (third party fact-check).

Facebook juga akan mencekal iklan politik yang dirancang untuk menekan jumlah pemilih, termasuk iklan yang menyatakan pemungutan suara "tidak berguna" atau yang merekomendasikan orang untuk tidak memilih. Kebijakan ini akan berlaku untuk semua akun, termasuk akun politikus. Facebook telah menghadapi kritik signifikan dalam beberapa pekan terakhir atas keputusannya untuk membebaskan politikus dari kebijakannya yang melarang informasi yang salah dari iklan berbayar.

Pada panggilan konferensi, Zuckerberg sekali lagi membela keputusannya tentang hal itu, dengan mengatakan, "Saya hanya berpikir bahwa dalam demokrasi orang harus dapat melihat sendiri apa yang dikatakan politikus."

Facebook tidak segera menanggapi pertanyaan dari The Guardian tentang apakah mereka berniat membiarkan politikus untuk memasang iklan berbayar di negara-negara non-demokratis tempat mereka beroperasi.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
AS Intai Minyak Suriah Bikin Rusia Geram, Akan Bernasib seperti 4 Perang Ini?
Artikel Selanjutnya
Kisah 'Kultus' Eksil Iran, Wajib Membujang Seumur Hidup demi Tumbangkan Revolusi