Sukses

4 Orang Tewas di Bangladesh Akibat Rusuh yang Dipicu Posting Facebook

Liputan6.com, Dhaka - Empat orang tewas di Bangladesh pada Minggu 20 Oktober 2019, usai polisi menembaki kerumunan pengunjuk rasa yang memprotes sebuah postingan Facebook yang sebelumnya memicu amarah di komunitas muslim.

Ribuan orang turun ke jalan-jalan di kota Borhanuddin, di distrik Bhola selatan Bangladesh, untuk memprotes postingan yang diduga mengkritik Nabi Muhammad SAW.

Tentang respons polisi yang menanggapi dengan tembakan senjata, AKM Ehsanullah, seorang pejabat senior polisi di Garisal Range, Bangladesh mengatakan, "Kami harus menembak, kami tidak punya pilihan," demikian seperti dikutip dari CNN, Senin (21/10/2019).

Pos yang menyinggung itu diterbitkan pada Jumat 18 Oktober 2019, dari akun seorang pria Hindu berusia 25 tahun di daerah itu, kata Shafin Mohammed, anggota polisi di Bhola.

Pria itu berdalih kepada polisi bahwa akun Facebook-nya diretas.

Ketika pos itu mulai menarik lebih banyak perhatian di internet, polisi senior dan pejabat distrik bertemu dengan para pemimpin agama di wilayah itu pada hari Sabtu 19 Oktober untuk mencoba dan menenangkan situasi dan meyakinkan mereka bahwa tindakan telah diambil.

Tetapi kerumunan massa Bangladesh yang marah berkumpul di sebuah lapangan dekat kantor polisi pada Minggu 20 Oktober, menuntut keadilan.

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai jutaan rupiah dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 dari 3 halaman

Polisi Menggunakan Peluru Tajam

Polisi mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk menerapkan kekuatan mematikan karena protes pada awalnya tenang, tetapi beberapa di antara kerumunan berubah menjadi kekerasan dan mulai melemparkan batu bata pada petugas.

"Ada beberapa pekerjaan konstruksi yang sedang berlangsung di dekatnya, jadi ada banyak batu bata. Mereka melemparkan batu bata kepada kami. Kami mengunci diri di sebuah ruangan (di kompleks terdekat)," kata Ehsanullah.

Ehsanullah mengatakan, polisi pada awalnya menembakkan peluru karet dalam upaya untuk membubarkan kerumunan setelah 100 orang berusaha masuk ke ruangan tempat para petugas berlindung.

"Pintunya akan rusak. Panggangan jendela hampir pecah. Kami telah meletakkan kasur di jendela," katanya.

"Kami menembakkan senjata peluru karet - yang tidak mematikan tetapi kami tidak bisa membubarkannya."

Petugas kemudian meminta untuk menggunakan peluru tajam.

"Kepala kita akan dihancurkan oleh batu bata ... Jika mereka bisa masuk, kita semua akan mati," kata Ehsanullah. Belasan orang terluka.

Pria Hindu di pusat insiden itu mengajukan pengaduan polisi yang menyangkal dia memposting komentar, mengatakan akun Facebook-nya diretas dan dia sedang diperas oleh peretas.

Polisi mengatakan pria itu mengklaim peretas telah menuntut uang dan mengancam akan mempublikasikan pos-pos yang merusak jika ia tidak menerima dana. Ehsanullah mengatakan tiga orang telah ditangkap atas dugaan insiden peretasan.

Sebagai negara sekuler namun mayoritas Muslim, Bangladesh memiliki sejarah ketegangan komunal yang kerap kali menjalar menjadi kekerasan.

Antara 2013 dan 2016, ada serangkaian pembunuhan yang ditargetkan - disalahkan pada radikal Islam - yang merenggut nyawa penulis dan blogger sekuler, agama minoritas dan aktivis gay, dan mendorong tindakan keras terhadap ekstremisme dari otoritas Bangladesh.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Peretasan Bos Amazon, Facebook Sebut Kerentanan Ada di Sistem Operasi
Artikel Selanjutnya
Facebook Tumbang Lagi, Pengguna di Amerika dan Eropa Terdampak