Sukses

Hilang Kontak, Vikram Chandrayaan-2 Gagal Mendarat di Bulan?

Liputan6.com, Jakarta - Misi eksplorasi bulan yang diberi nama Chandrayaan-2, hampir berhasil dilakukan India. Namun, impian India menjadi negara keempat yang mendarat di Bulan tertunda setelah kendaraan antariksa bernama Vikram dinyatakan hilang kontak.

Vikram dijadwalkan menginjak Bulan pada Sabtu 7 September dinihari. Pengorbit bulan Chandrayaan-2 telah menjatuhkan Vikram ke permukaan bulan pada Jumat 6 September sore.

Awalnya semua berjalan baik, tetapi pengontrol misi kehilangan kontak dengan Vikram ketika pesawat itu hanya 1,3 mil (2,1 kilometer) di atas Bulan. Sedianya, setelah Vikram mendarat, jelajah Bulan akan dilanjutkan dengan robot bernama Pragyaan.

Organisasi Penelitian Antariksa India (ISRO) masih belum secara resmi menyatakan Vikram hilang. Tetapi pernyataan Perdana Menteri India Narendra Modi mengindikasikan bahwa Vikram dan Pragyan sudah mati.

"Kami datang sangat dekat, tetapi kami akan perlu membahas lebih banyak lagi di masa-masa mendatang," kata Modi dalam pidatonya, seperti dikutip dari space.com, Mingu (8/9/2019).

"Yang sama pentingnya dengan hasil akhir adalah perjalanan dan upaya. Saya dapat dengan bangga mengatakan bahwa upaya itu sepadan, dan begitu pula perjalanan," imbuhnya.

 

2 dari 4 halaman

Lebih Kuat

Modi juga memuji tim Chandrayaan-2, menekankan bahwa para ilmuwan dan insinyur telah mengejar misi ambisius pendaratan di Bulan pertama India, dan upaya touchdown perdana yang begitu dekat dengan kutub selatan bulan.

"Bagi para ilmuwan kami, saya ingin mengatakan, India ada bersama Anda. Anda adalah profesional luar biasa yang telah memberikan kontribusi luar biasa bagi kemajuan nasional. Sesuai dengan sifatmu, kamu berkelana ke tempat di mana tidak ada yang pernah ada sebelumnya," kata dia.

PM Modi juga menegaskan, India tidak berhenti dan akan terus melakukan misi eksplorasi antariksa lainnya.

"Pembelajaran mulai hari ini akan membuat kita lebih kuat dan lebih baik. Ada fajar baru dan esok yang lebih cerah. Kami penuh keyakinan bahwa, ketika sampai pada program luar angkasa kami, yang terbaik belum datang," ujar Modi.

 

3 dari 4 halaman

Chandrayaan-3

India berencana untuk mengembangkan misi bulan Chandrayaan-3 di tahun-tahun mendatang, dan negara itu juga berniat untuk menempatkan manusia di permukaan bulan di beberapa titik. ISRO bekerja untuk mengirim pengorbit kedua ke Mars pada pertengahan 2020-an juga.

Penyelidikan Planet Merah pertama di India, Mangalyaan, telah mempelajari Mars dari orbit sejak September 2014.

Dan masih ada bagian lain dari Chandrayaan-2 yang perlu dipertimbangkan. Pengorbit misi, yang tiba di bulan bulan lalu, dijadwalkan beroperasi setidaknya satu tahun.

Wahana antariksa ini menggunakan delapan instrumen sains untuk mempelajari bulan dalam berbagai cara - misalnya membuat peta terperinci dari permukaan bulan, dan mengukur keberadaan dan kelimpahan es air, terutama di wilayah kutub selatan.

Hingga saat ini, hanya tiga negara yang mendarat dengan lembut di pesawat ruang angkasa di bulan - Uni Soviet/Rusia, Amerika Serikat, dan China. SpaceIL nirlaba Israel dan mitranya Israel Aerospace Industries mencoba menjadikan Israel yang keempat awal tahun ini, tetapi pendarat Beresheet mereka jatuh selama upaya touchdown April.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pamerkan Seni-Budaya, Indonesia Ikut Serta dalam Bali Yatra 2019 di India
Artikel Selanjutnya
Ribuan Burung Mati Misterius di Danau India