Sukses

Donald Trump Tolak Resolusi DPR AS yang Menyebutnya Rasis

Liputan6.com, Washington DC - House of Representatives Amerika Serikat (DPR AS) mengeluarkan resolusi untuk mengutuk Presiden Donald Trump terkait komentar bernada rasis. Komentar itu ia lontarkan kepada beberapa legislator perempuan.

Resolusi DPR AS "mengecam komentar rasis Trump yang telah melegitimasi ketakutan dan kebencian terhadap orang Amerika Baru (New American) dan orang kulit berwarna."

Presiden menolak resolusi itu, mengatakan dalam sebuah twit: "Saya tidak memiliki 'latar belakang' rasis dalam tubuh saya," demikian seperti dikutip dari BBC, Rabu (17/7/2019).

Dalam sebuah twit, ia juga meminta fraksi Republik di DPR AS untuk tidak "jatuh dalam perangkap partai Demokrat" yang beroposisi.

Sebelumnya, Donald Trump melontarkan kritik yang dituduh bernada rasis kepada beberapa perempuan anggota DPR AS fraksi Demokrat (oposisi) berlatarbelakang kulit berwarna dan imigran-naturalisasi.

Ia mengutarakan agar mereka "bisa hengkang dari AS" dan kembali ke negara asalnya yang "sedari awal merupakan bencana total."

Publik merespons keras komentar Donald Trump, menyebut sang presiden rasis dan xenofobia.

2 dari 3 halaman

Sidang Terpolarisasi

Sidang di DPR dalam rangka menerbitkan resolusi itu berlangsung terpolarisasi. Meski kursi DPR didominasi oleh Demokrat, fraksi Republik menentang keras resolusi itu, menyebutnya sebagai "pelanggaran terhadap tata krama."

Voting akhir tetap meloloskan resolusi, dengan perolehan suara 240-187.

Kendati demikian, empat anggota fraksi Republik diketahui mendukung resolusi.

Mereka adalah Will Hurd dari konstituen Texas (satu-satunya politisi Afrika-Amerika dari Republik), Brian Fitzpatrick dari Pennsylvania, Fred Upton dari Michigan, dan Susan Brooks dari Indiana.

3 dari 3 halaman

Awal Kekisruhan

Dalam serangkaian tweet pada Minggu 14 Juli, presiden mengatakan bahwa anggota DPR fraksi Demokrat; Alexandria Ocasio-Cortez, Ilhan Omar, Ayanna Pressley dan Rashida Tlaib "awalnya berasal dari negara-negara yang pemerintahannya merupakan bencana total" dan menyarankan mereka harus "kembali."

Trump tidak secara eksplisit menyebut nama para perempuan itu.

Namun, kontekstual kritik menggarisbawahi kritiknya yang ditujukan kepada empat perempuan DPR fraksi Demokrat tersebut, yang populer dikenal sebagai The Squad.

Semuanya adalah warga negara AS. Tiga terlahir di sana dan satu merupakan imigran-naturalisasi sedari kecil.

Di sisi lain, keempat politisi perempuan tersebut telah menepis berbagai permintaan komentar. Mereka menyebutnya sebagai sebuah 'gangguan' dan meminta publik berfokus pada kebijakan ketimbang kata-kata presiden.

Loading
Artikel Selanjutnya
Rusia Tegaskan Tak Sebar Teori Konspirasi Virus Corona yang Sudutkan AS
Artikel Selanjutnya
Ini Alasan AS Keluarkan Indonesia dari Daftar Negara Berkembang