Sukses

Cek di Sini, Mengungkap Kepribadian Lewat Cara Anda Menata Rumah

Liputan6.com, Jakarta - Terlepas dari rasa suka atau benci, kegiatan bersih-bersih sejatinya bisa jadi cermin diri. Kepribadian seseorang bisa jadi tergambar dari bagaimana mereka mencuci piring dan menyimpan pakaian di dalam rumah.

Sebaliknya, dengan lebih memperhatikan cara Anda mengatur ruang di sekitar, Anda dapat belajar lebih banyak tentang kepribadian diri. Hal yang sama berlaku untuk orang lain.

Jika Anda ingin mencoba membaca karakter seseorang yang baru Anda temui, kunjungi saja rumah mereka.

Berikut ini beberapa kebiasaan sehari-hari paling populer berikut masalah psikologis dan gambaran kepribadian seseorang yang berada di baliknya, dikutip dari Bright Side, Sabtu (18/5/2019): 

1. Semua Sampah Disembunyikan di Laci, Lemari, dan Kotak

Ilustrasi sampah (dok. Pixabay.com/Putu Elmira)

Pada pandangan pertama, apartemen atau kamar mereka mungkin tampak sempurna: lantainya bersih, buku-buku pun tertata rapi, pilihan wallpapernya juga sesuai.

Tapi begitu Anda melihat di dalam laci dapur atau rak di lemari, Anda mungkin akan melihat gunting atau pulpen yang rusak, kartu kredit lama, atau pakaian kusut.

Cara seseorang memperlihatkan sisi terbaik dalam segala hal adalah ciri orang dengan tipe kepribadian dramatis.

Biasanya mereka suka menunjukkan sisi terbaik dari kepribadian mereka dan melakukan banyak hal terutama untuk mengesankan orang lain. Lebih mudah bagi orang-orang ini menyembunyikan semua barang lama dan tidak berguna daripada membuangnya atau menyortirnya.

Seringkali, lebih penting bagi mereka membuat tempat tinggal atau rumah mereka terlihat menarik daripada membuatnya bersih.

 

 

 

 

 

 

2 dari 9 halaman

2. Ruang Kerja Berantakan

Ruang kerja adalah salah satu tempat paling menarik di apartemen dalam hal psikologi. Beberapa orang memilah semuanya ke dalam folder dan meletakkan folder di rak.

Lainnya mencampur segalanya. Semua kertas, pena, piring, pensil, laptop: benda-benda ini memakan ruang dan ditutupi debu. Ini bisa menunjukkan harga diri yang tinggi dan ketidakdewasaan.

Jika meja Anda berantakan, Anda masih dapat secara aktif bekerja di sana dan dapat dengan mudah menemukan apa pun yang Anda butuhkan. Ini belum tentu hal yang buruk.

Tak jarang meja yang berantakan adalah indikator kepribadian yang kreatif dan inventif.

Jika Anda sering harus melakukan hal-hal lain selain mengetik (misalnya menulis sesuatu, menggambar, atau sesuatu lainnya), ada kemungkinan besar bahwa tempat kerja Anda tidak terlihat sangat bersih. Namun di sisi lain, mungkin Anda sering memiliki ide-ide yang tidak biasa dan kreatif.

3 dari 9 halaman

3. Tempat Cuci Piring, Keranjang cucian, atau Tempat Sampah Penuh

Sangat sedikit orang yang dapat mengatakan bahwa mereka suka membersihkan. Tetapi beberapa orang sangat membencinya sehingga aktivitas itu benar-benar menjadi menakutkan: mereka mengumpulkan semua sampah di balkon mereka selama musim dingin atau meletakkan semua piring kotor di wastafel sampai mereka menyadari bahwa mereka tidak memiliki piring bersih yang tersisa.

Penundaan adalah masalah yang harus dihadapi banyak orang. Ini sering terjadi dalam tugas kita sehari-hari. Dan tampaknya jauh lebih logis untuk melakukan sedikit pekerjaan secara teratur, daripada melakukan banyak hal.

Tetapi pada kenyataannya, orang menggunakan alasan seperti, "Saya malas," "Saya tidak punya waktu sekarang," atau "Saya akan melakukannya besok."

Jika Anda memperhatikan bahwa kadang-kadang Anda menunda-nunda, cobalah untuk memulai dengan hal-hal kecil.

Cuci piring Anda segera setelah Anda makan, buang sampah setiap hari - ini membentuk kebiasaan sehat untuk melakukan semuanya tepat waktu. Anda akan memerlukan kebiasaan ini di bagian-bagian kehidupan Anda yang lebih penting seperti pekerjaan atau hubungan dengan orang lain.

4 dari 9 halaman

4. Merasa Sendiri

Beberapa rumah sepertinya hanya digunakan sebagai tempat tidur. Tempat itu mungkin bersih, memiliki perabot yang sangat sedikit, dan hampir tidak ada piring.

Kadang-kadang mereka bahkan tidak memiliki kompor, lemari es, atau hal-hal lain yang diperlukan. Apartemen ini sangat populer di kalangan siswa yang benar-benar menghabiskan sedikit waktu di dalamnya.

Namun, semakin tua seseorang, semakin banyak kenyamanan dan keteraturan yang mereka inginkan dalam hidup mereka.  Jika tempat itu terlihat kosong tetapi orang tersebut menghabiskan banyak waktu di sana, mungkin mengindikasikan beberapa masalah psikologis.

Salah satunya adalah ketidakdewasaan: orang dewasa masih menunggu seseorang untuk muncul dan membuat tempat yang nyaman untuk mereka. Misalnya, mereka pikir akan menemukan pasangan yang akan datang dan membuat apartemen terasa nyaman.

5 dari 9 halaman

5. Meninggalkan Sisa Makanan di Dapur

Dapur seharusnya menjadi tempat terbersih di rumah, karena di sinilah kita makan dan memasak.

Noda minyak dan lemak, sisa makanan, kopi dan teh pada cangkir - semua ini tidak hanya membuat tempat itu tampak buruk, tetapi juga bisa berbahaya bagi kesehatan. Bahkan orang-orang yang tidak terlalu suka membersihkan berusaha menjaga dapur tetap bersih hanya agar aman. Meski ada orang yang baik-baik saja dengan dapur kotor.

Terkadang masalahnya bukan hanya kemalasan.

Banyak penelitian membuktikan bahwa jarang membersihkan rumah merupakan salah satu tanda depresi. Orang-orang demikian tidak punya energi untuk menjaga kebersihan rumah mereka, karena merasa tidak penting, dan sangat mungkin mereka tidak cukup menghargai diri sendiri - mereka tidak berpikir pantas tinggal di tempat yang bersih.

Di sisi lain, pembersihan dan pembongkaran secara teratur telah terbukti meningkatkan mood dan membantu melawan gejala-gejala depresi.

6 dari 9 halaman

7. Kamar Mandi Kotor

Iklan sampo biasanya menunjukkan kamar mandi sebagai tempat di mana Anda bisa melupakan semua masalah Anda dan benar-benar bersantai. Dan memang benar: mandi air panas atau air dingin memiliki efek besar pada perasaan.

Aroma yang berbeda dapat membangunkan mood, dan garam serta minyak esensial dapat meningkatkan kondisi kulit serta fungsi organ-organ internal.

Hanya dengan melihat ke kamar mandi sudah cukup untuk mengetahui seberapa besar kepedulian pemiliknya tak hanya tentang tubuh mereka, tetapi juga tentang kenyamanan psikologis.

Kamar mandi yang bersih adalah indikator bahwa itu digunakan secara teratur. Gel shower, minyak yang berbeda, pasta gigi berkualitas tinggi, krim wajah, dan lotion tubuh - semua ini berarti bahwa orang ini peduli dengan diri mereka sendiri.

Jika satu-satunya hal di kamar mandi adalah pisau cukur dengan busa kering di atasnya atau sepotong sabun, itu tidak berarti bahwa orang tersebut mengalami depresi. Ini hanya berarti bahwa orang tersebut benar-benar tertekan dan tidak punya banyak waktu untuk peduli tentang penampilan mereka.

7 dari 9 halaman

8. Memiliki Terlalu Banyak Barang

Beberapa orang mengalami kesulitan mengucapkan selamat tinggal pada hal-hal yang mereka sukai. Anda mungkin pernah melihat set untuk minum teh yang menganggur, furnitur lama yang ditempatkan di balkon, sepeda tua yang tidak pernah ditunggangi sejak lama, dan barang-barang tidak berguna lainnya.

Dalam skenario kasus terbaik, perilaku ini merupakan indikasi kepribadian konservatif: mereka tidak ingin mengubah keadaan dan berusaha bersembunyi dari perubahan.

Skenario terburuk adalah ketika seseorang memiliki kecenderungan untuk terus-menerus membawa barang-barang tidak berguna ke rumah. Ini adalah tanda perilaku kompulsif dan neurosis. Orang-orang ini tidak bisa berhenti menimbun.

8 dari 9 halaman

9. Ruangan Terlalu Bersih

Ada orang yang tidak keberatan membersihkan kamar mandi atau karpet di waktu luang. Tentu saja, tidak ada yang salah dengan keinginan untuk hidup di ruang yang bersih, namun, jika seseorang terlalu memperhatikan hal ini, itu mungkin mengindikasikan beberapa masalah.

Biasanya, orang-orang ini bukan penggemar tamu karena mereka dapat merusak sesuatu atau memindahkan sesuatu dan mengganggu ketertiban.

Perilaku ini dapat mengindikasikan kebiasaan terpaku pada hal-hal kecil atau kecenderungan menuju perfeksionisme.

Jika apartemen dibersihkan secara teratur karena takut kuman dan kotoran, orang ini memiliki kecemasan. Kadang-kadang, membersihkan membantu mengatasi kecemasan karena teralihkan dari pikiran yang tidak menyenangkan. Inilah mengapa orang sering melakukannya.

Sejumlah penelitian telah membuktikan bahwa membersihkan apartemen secara teratur dan tindakan sehari-hari sederhana lainnya dapat menyelesaikan masalah konsentrasi kita, dan membuat kita lebih bertanggung jawab, bahagia, dan percaya diri.

Pernahkah Anda memperhatikan adanya hubungan antara karakter seseorang dan kebiasaan mereka sehari-hari?

9 dari 9 halaman

10. Tidak Ada Renovasi

Beberapa orang menghabiskan bertahun-tahun tinggal di apartemen dengan keran bocor, wallpaper jadul, dan menyimpan barang-barang di dalam kotak agar tidak menghabiskan uang ekstra untuk barang baru. Mereka sering memperlakukan tempat mereka sebagai tempat sementara: seperti mereka berencana untuk pindah ke kota lain, mencari pekerjaan di luar negeri, mendapatkan hipotek, atau hanya menunggu hidup berubah.

Tetapi kadang-kadang, mereka dapat hidup di tempat 'sementara' ini selama beberapa dekade.

Dari sudut pandang psikologis, orang-orang ini cenderung hidup di masa depan. Mereka memperlakukan saat ini sebagai ketidaknyamanan sementara yang hanya perlu mereka toleransi.

Di sisi lain, mereka sering tidak memiliki rencana yang solid - orang-orang ini terbiasa hidup seperti ini dan mereka terus-menerus mengharapkan bantuan dari luar yang akan mengubah situasi mereka.

Loading
Artikel Selanjutnya
Tanpa Minum Air, Ini 3 Tips Mengatasi Cegukan Ketika Puasa
Artikel Selanjutnya
Ingin Hilangkan Bau Badan? 4 Hal Ini Bisa Jadi Solusi Bagi Anda