Sukses

Buka Puasa di Burj Khalifa Punya 3 Perbedaan Waktu, Ini Kata Ilmuwan

Liputan6.com, Dubai - Jika Anda cukup beruntung untuk berbuka puasa di sebuah restoran di Burj Khalifa pada Ramadan tahun ini, maka Anda harus mengetahui bahwa ada tiga perbedaan waktu buka puasa di gedung pencakar langit tersebut.

Fakta unik tersebut disebabkan oleh: semakin tinggi posisi Anda berada, maka matahari kian muncul lebih lama pada ketinggian tertentu di bangunan khas Dubai dengan 163 lantai itu.

Demikian menurut ahli astrofisika terkenal, Neil deGrasse Tyson, yang dikutip dari thenational.ae pada Rabu (8/5/2019).

Selama puasa Ramadan, akhir dari puasa untuk Muslim adalah ketika matahari terbenam. Tapi di Burj Khalifa Dubai, bangunan tertinggi di dunia, matahari terbenam empat menit kemudian di (ruangan) atas daripada di (ruangan) bawah. Penghuni di lantai tinggi melihat (matahari) melampaui cakrawala permukaan tanah, lebih jauh di sepanjang kelengkungan Bumi.

The Islamic Affairs and Charitable Activities Department dari Pemerintah Dubai telah meminta semua residen di Burj Khalifa, dan menara-menara pencakar langit lainnya, untuk memperhatikan perbedaan waktu buka puasa tergantung pada lantai tempat mereka tinggal.

Ini telah menjadi fakta populer dalam beberapa tahun terakhir bahwa penduduk di gedung-gedung tinggi negara itu harus berpuasa sedikit lebih lama daripada yang lain --tambahan waktu 6 menit sebelum waktu buka puasa biasanya.

Departemen itu mengeluarkan sebuah surat edaran yang menyatakan, orang-orang yang berada di antara lantai 60 dan 120 di Burj Khalifa, akan berpuasa selama 4 menit lebih lama daripada yang lain di Dubai.

Perbedaan waktu puasa dan buka puasa yang didasarkan pada ketinggian seperti itu membuat jadwal salat subuh dilaksanakan 2 menit lebih awal dari jadwal pada umumnya di Dubai, dan menunda salat magrib dan isya selama 2 menit dari jadwal standar.

Selain itu, departemen menambahkan bahwa orang yang tinggal di lantai 121 dan di atasnya, harus berpuasa 6 menit lebih lama, karena salat subuh baru boleh dikerjakan 3 menit lebih awal, sedangkan salat magrib dan isya 3 menit lebih lambat daripada waktu normal.

 

2 dari 3 halaman

Sambut Ramadan 2018, 'Lukisan' Cahaya Warna-Warni Menghiasi Burj Khalifa

Burj Khalifa, bangunan yang ikonik di Dubai itu menyambut Bulan Suci Ramadan 2018 dengan dua pertunjukan menawan yang akan memukau para pengunjung.

Seperti dikutip dari Khaleej Times, Minggu, 20 Mei 2018, pertunjukan pertama dalam rangka Ramadan 2018 di Dubai ini berupa tampilan inspiratif dari terobosan karya perancang atau pelukis Art Noor. Melalui sebuah lukisan yang terinspirasi oleh 99 Asmaul Husna atau Nama Allah.

Karya masterpiece yang telah dipamerkan di beberapa lokasi ternama dan dirampungkan selama lebih dari 15 tahun itu, kini dapat disaksikan di Burj Khalifa sebagai 'kanvasnya'. Dipertunjukkan melalui 'lukisan' cahaya lampu LED warna-warni.

Selain itu adalah karya desain Freelusion, agensi yang berbasis di Budapest, Hungaria, yang mengkhususkan diri dalam proyeksi bangunan dan konten 3D.

Pertunjukan di Dubai tersebut menggabungkan efek glazier dari musik yang disinkronkan dalam simfoni melodi dan desain yang langka.

3 dari 3 halaman

Perpanjang Waktu Operasional

Selama Ramadan, Burj Khalifa SKY, dek observasi tertinggi di dunia di menara ikonik itu akan memperpanjang jam operasional dari pukul 10.00 sampai 01.00 dini hari.

Dengan waktu masuk terakhir untuk pengunjung pukul 23.45.

Sementara pertunjukan cahaya lampu LED terkini di Burj Khalifa selama Bulan Suci Ramadan 2018 akan berlangsung pada Minggu hingga Rabu, setiap pukul 19.15 hingga 22.15.

Lalu pada hari Kamis hingga Sabtu, setiap 30 menit dari pukul 19.15 sampai 22.45.

Loading
Artikel Selanjutnya
Keren, Negara Ini Bagi-Bagi Makanan Sahur dengan Drone
Artikel Selanjutnya
Letusan Meriam Jadi Penanda Waktu Ramadan 2019 di Dubai