Sukses

Bertemu Vladimir Putin, Kim Jong-un Tiba di Vladivostok

Liputan6.com, Vladivostok - Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah tiba di kota Vladivostok Rusia menjelang pertemuan puncak yang direncanakan dengan Presiden Vladimir Putin.

Televisi pemerintah Rusia menunjukkan Kim Jong-un melangkah keluar dari kereta pribadinya di sebuah stasiun di Vladivostok, Rabu 24 April 2019 sore waktu lokal, seperti dilansir CNN, Kamis (25/4/2019).

Mengenakan topi homburg hitam dan mantel, ia disambut di stasiun oleh pejabat dan band seremonial. Namun Putin bukan bagian dari panitia penyambutan.

Kim dan Putin dijadwalkan bertemu untuk pertama kalinya Kamis 25 April, tetapi tidak berencana untuk menandatangani perjanjian apa pun atau membuat pernyataan bersama.

Pemimpin muda Korea Utara itu meninggalkan ibukota Pyongyang pada hari Rabu subuh, menurut media pemerintah Korea Utara KCNA, dan melakukan perjalanan ke Rusia dengan kereta api, seperti yang ia lakukan untuk pertemuan puncaknya dengan Presiden AS Donald Trump di Hanoi, Vietnam.

Perjalanan dari stasiun kereta api di Khasan, dekat perbatasan Korea Utara, ke Vladivostok memakan waktu sekitar sembilan jam.

Setelah melintasi perbatasan Rusia, Kim berhenti di stasiun Khasan di mana ia disajikan dengan bunga serta roti dan garam - sebuah tradisi Rusia untuk menyambut tamu - anggota parlemen lokal Natalia Karpova mengatakan kepada kantor berita negara Rusia TASS.

Kim mengatakan dia "senang berada di tanah Rusia," wilayah Primorsky di Rusia melaporkan di situs resminya.

"Saya datang ke Rusia dengan perasaan hangat dari orang-orang kami," Kim mengatakan kepada pemerintah Russia 24 pada saat kedatangan.

"Saya berharap bahwa kunjungan ini akan berhasil dan bermanfaat, dan bahwa selama negosiasi dengan Presiden Putin yang terhormat, saya akan dapat secara khusus membahas masalah penyelesaian situasi di Semenanjung Korea dan mengembangkan hubungan bilateral kita," tambah Kim Jong-un.

2 dari 3 halaman

Masa Depan Dialog Perdamaian

Meskipun Amerika Serikat menyatakan optimisme bahwa keadaan masih baik setelah KTT Donald Trump - Kim Jong-un di Hanoi, para pejabat Korea Utara kurang optimis di depan umum.

Para diplomat dari Pyongyang berspekulasi tentang penangguhan pembicaraan dengan Amerika Serikat dan menyerukan Trump untuk menggantikan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dengan seseorang "yang lebih berhati-hati dan matang dalam berkomunikasi dengan kami."

Kim sendiri mengatakan mungkin ada reaksi jika pembicaraan terus macet selama pertemuan parlemen Korea Utara awal bulan ini.

Dia mengatakan, Korea Utara perlu "memberikan pukulan jitu kepada pasukan musuh yang ... salah menghitung bahwa sanksi dapat membuat (Korea Utara) bertekuk lutut," menurut laporan media pemerintah.

Bergabung dengan Kim dalam perjalanan itu adalah Choe Son Hui yang baru-baru ini dipromosikan, salah satu diplomat Pyongyang yang lebih berpengalaman yang sangat terlibat dalam pembicaraan dengan Amerika Serikat.

NK News, situs web terkemuka yang berspesialisasi dalam berita Korea Utara, melaporkan bahwa promosi Choe menjadikannya diplomat wanita berperingkat tertinggi dalam sejarah negara itu.

3 dari 3 halaman

Rusia Opsi Alternatif Korea Utara?

Analis berspekulasi bahwa pertemuan Kim dengan Putin dapat menjadi cara bagi pemimpin muda Korea Utara untuk menilai opsi diplomatiknya di luar pembicaraan dengan Amerika Serikat.

Korea Utara mungkin berharap dukungan Rusia dalam menekan Washington atas bantuan sanksi, yang terus menjadi masalah besar dalam pembicaraan antara kedua pihak.

Pemerintahan Trump mengatakan sanksi hanya akan dicabut setelah Korea Utara menghentikan program senjata nuklirnya.

Pyongyang juga mungkin berusaha mengurangi ketergantungan ekonominya pada Beijing, satu-satunya mitra dagang penting Korea Utara. Mantan pemimpin Korea Utara Kim-il Sung terkenal karena memanfaatkan China dan Uni Soviet untuk memaksimalkan investasi asing.

Loading
Artikel Selanjutnya
Tak Rela Pacar Ganti Kelamin, Pria di Rusia Nekat Bunuh dan Mutilasi Kekasih
Artikel Selanjutnya
Detik-Detik Kim Jong-un Disambut Bunga dan Makan Roti Khas Rusia