Sukses

Detik-Detik Kim Jong-un Disambut Bunga dan Makan Roti Khas Rusia

Liputan6.com, Vladivostok - Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dilaporkan tiba di sebuah stasiun di kota pelabuhan timur pada Rabu 24 April 2019 sore, menumpang kereta api hijau miliknya. Demikian dilaporkan media Negeri Beruang Merah.

Seperti dikutip dari Channel News Asia, Rabu (24/4/2019), ini adalah perjalanan pertama Kim Jong-un ke Rusia. Kunjungannya ini konon bertujuan untuk menggalang dukungan dari Presiden Vladimir Putin, sementara pembicaraan nuklir dengan Washington berada stagnan.

Kim Jong-un diperkirakan akan memproyeksikan dirinya sebagai tokoh dunia yang serius dengan pertemuan pertamanya bersama pemimpin Rusia, dan pada saat yang sama mencari bantuan dari sekutu kunci untuk meredakan tekanan ekonomi yang ditimbulkan oleh sanksi AS dan internasional.

"Pemimpin muda itu bertemu dengan Putin di Pelabuhan Vladivostok, Rusia Pasifik, hari Kamis waktu setempat. Pertemuan ini terjadi setelah kebuntuan negosiasi nuklir dengan Amerika Serikat menjadi agenda utama," kata juru bicara pihak Kremlin, Yuri Ushakov.

"Dalam beberapa bulan terakhir situasi di sekitar Semenanjung Korea telah agak stabil, sebagian besar berkat inisiatif Korea Utara untuk menghentikan pengujian roket dan menutup lokasi uji nuklirnya," jelas Ushakov.

"Rusia bermaksud membantu dengan cara apa pun untuk memperkuat tren positif itu."

2 dari 3 halaman

Disambut Bunga dan Roti Khas Rusia

Tiba dengan kereta api lapis baja di stasiun perbatasan Rusia Khasan, Kim Jong-un disambut dengan bunga dan hadiah tradisional berupa roti khas Negeri Beruang Merah, lapor kantor berita RIA mengutip seorang pejabat pemerintah daerah yang tidak disebutkan namanya.

Berikut ini detik-detik rekaman kedatangan Kim Jong-un di Rusia.

Dia kemudian melakukan tur ke fasilitas yang dikenal sebagai rumah Kim Il-sung, kakeknya. Bangunan yang didirikan untuk menandai hubungan persahabatan antara kedua negara.

Rumah Persahabatan Rusia-Korea yang berlokasi di stasiun Khasan, dibangun setelah kunjungan almarhum kakek sekaligus pendiri dan pemimpin Korut Kim Il Sung tahun 1986 --  yang meninggal pada tahun 1994, demikian diberitakan RIA Novosti.

Kantor berita resmi Korea Utara, KCNA melaporkan sebelumnya pada hari Rabu bahwa Kim berangkat ke Rusia didampingi para pembantu utama termasuk Menteri Luar Negeri Ri Yong Ho dan perunding nuklir veteran Choe Son-hui.

Kim sedang berusaha untuk mengumpulkan dukungan dari Moskow setelah pertemuan keduanya dengan Presiden AS Donald Trump di Vietnam pada bulan Februari mereda, setelah terjadi perbedaan tentang tuntutan Pyongyang untuk melakukan denuklirisasi dan sanksi Washington.

Kim berharap mendapatkan penghentian dari sanksi melalui pertemuan puncaknya yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Putin, tetapi itu tampaknya terbukti sulit dipahami, kata sejumlah analis.

Kantor berita Jepang NHK melaporkan, mengutip seorang pejabat senior Rusia yang tidak disebutkan namanya bahwa Putin dapat mengusulkan dimulainya kembali perundingan denuklirisasi enam pihak - yang melibatkan Amerika Serikat, China, Rusia, Jepang dan kedua Korea - yang terakhir diadakan pada 2008.

3 dari 3 halaman

Ke Mana Kim Yong-chol?

Sebelumnya, para asisten keamanan dan protokoler Kim Jong-un terlihat melakukan pemeriksaan akhir di sekitar stasiun Vladivostok, menurut kantor berita Korea Selatan, Yonhap. Kepala stafnya, Kim Chang-son dan saudara perempuannya Kim Yo-jong juga terlihat di kota Timur Jauh awal pekan ini, media Korea Selatan melaporkan.

Vladivostok adalah kota besar Rusia di timur laut perbatasan Utara dengan Rusia, yang dapat dicapai dengan kereta api, moda transportasi internasional pilihan Kim.

Yang jelas tak terlihat dari rombongan yang dilaporkan adalah Kim Yong-chol, yang telah memimpin pembicaraan dengan Sekretaris Negara AS Mike Pompeo. Sosoknya menjadi sorotan selama empat perjalanan pemimpin Korut ke China dan dua pertemuan puncak dengan Presiden AS Donald Trump.

Sementara itu, utusan urusan nuklir AS Stephen Biegun mengunjungi Moskow pekan lalu untuk melakukan pembicaraan dengan mitranya Igor Morgulov, yang menurut seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS akan terus "menjembatani celah apa pun dalam perjalanan ke depan."

"Amerika Serikat dan komunitas internasional berkomitmen untuk tujuan yang sama - denuklirisasi Korea Utara yang sepenuhnya diverifikasi," kata pejabat itu, ketika ditanya tentang KTT Kim-Putin.

"Ini adalah komitmen Ketua Kim untuk denuklirisasi yang menjadi fokus dunia," katanya.

Artyom Lukin, seorang profesor di Far Eastern Federal University di Vladivostok, mengatakan Kim ingin dilihat sebagai pemimpin dunia yang tidak terlalu terjebak dalam hubungan yang sedang berlangsung dengan Washington, Beijing atau Seoul.

Kampus sekolah kabarnya akan digunakan sebagai tempat pertemuan antara Kim Jong-un dan Vladimir Putin.

Kompleks olahraga di universitas ditutup pada hari Selasa dan para pekerja terlihat membawa furnitur. Petugas keamanan di pintu masuk kampus sedang mencari kendaraan saat mereka masuk.

"Adapun Rusia, KTT Putin-Kim akan menegaskan kembali tempat Moskow sebagai pemain utama di semenanjung Korea. Pertemuan ini penting untuk prestise internasional Rusia," kata Lukin.

Putin sebelumnya mengadakan pertemuan puncak dengan ayah dan pendahulu Kim Jong-un, Kim Jong-il pada 2002, yang juga bertemu pada 2011 dengan Dmitry Medvedev, letnan Putin yang saat itu adalah presiden.

Loading
Artikel Selanjutnya
Sambangi Vladimir Putin di Rusia, Kim Jong-un Naik Kereta Pribadi
Artikel Selanjutnya
Bahas Semenanjung Korea, Vladimir Putin dan Kim Jong-un Siap Bertemu Hari Kamis