Sukses

Apa yang Menyebabkan Pencairan Es di Antartika Terus Meningkat Sejak 1979?

Liputan6.com, Antarktika - Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences pada Senin, 14 Januari 2019 mengungkap sebuah temuan baru. Dalam laporannya, disebutkan bahwa Antartika kehilangan es enam kali lebih banyak setiap tahunnya, bila dibandingkan dengan 40 tahun lalu.

Akselerasi pencairan es Antartika, yang sebagian besar terkait dengan perubahan iklim antropogenik, telah menyebabkan permukaan laut global naik lebih dari setengah inci sejak 1979.

"Itu baru disebabkan oleh puncak gunung es-nya," kata penulis utama riset ini, Eric Rignot, yang juga merupakan ilmuwan di NASA dan profesor di UC Irvine.

"Ketika lapisan es Antartika terus mencair, kami memperkirakan permukaan air laut di dunia akan naik bermeter-meter pada abad-abad mendatang," imbuhnya, sebagaimana dikutip dari Forbes, Minggu (20/1/2019).

Rignot dan rekan-rekannya menghitung laju tahunan hilangnya es Antartika dari 1979 hingga 2017 menggunakan beberapa bukti pengamatan, termasuk program Landsat (Landsat program) gagasan NASA.

Konstelasi satelit pengamat Bumi ini diluncurkan pertama kali pada 23 Juli 1972. Misi tersebut memungkinkan tim peneiti untuk mengamati "ruang hampa di bawah lapisan es" dari 176 cekungan Antartika selama empat dekade.

Citra udara yang dihasilkan dari Operation IceBridge milik NASA, yang telah menerbangkan pesawat penelitian di benua yang berada di Kutub Selatan ini sejak 2009, juga membantu para peneliti memperkirakan hujan salju tahunan, erosi angin, ketebalan lapisan es, dan tingkat pembuangan gletser dengan akurasi tinggi.

Dengan menyisir seluruh data tesebut, tim menemukan bahwa Antartika telah melepaskan lebih banyak es secara signifikan ke lautan setiap dekade (10 tahun).

Selama 1980-an, misalnya, es di Antartika mencair rata-rata sekitar 40 gigaton per tahun. Dari 2009 hingga 2017, jumlah itu meningkat sampai 252 gigaton.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Perubahan Iklim?

Selama dekade terakhir, sekitar 63 persen dari total kehilangan es di Antartika berasal dari Antartika Barat.

Antartika Timur membentuk 20 persen dari total kehilangan, sedangkan Semenanjung Antartika bertanggung jawab atas 17 persen sisanya.

Pendorong terbesar hilangnya es tersebut adalah circumpolar deep water (CDW), yakni massa air yang amat asin dan hangat, yang didorong di bawah es yang mengambang oleh arus barat kutub yang lebih kuat.

Air ini dengan cepat mencairkan lapisan es dan gletser dari bawah permukaan, dan diperkirakan akan terus memperburuk pencairan es di benua itu.

"Hubungan antara perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia dan hilangnya es Antartika, itu rumit. Emisi gas rumah kaca dan penipisan ozon terkait dengan pergeseran kutub barat, terlihat selama setengah abad terakhir. Perubahan itu telah mengekspos bongkahan-bongkahan es Antartika yang lebih rentan terhadap CDW," ucap Rignot.

Lagi, Pria Rusak Motor di Pintu Masuk Masjid

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Cakram Es Berbentuk Mirip UFO Gegerkan Warga di Kota AS Ini
Artikel Selanjutnya
Menurut Akademisi Kanada Mengupil Baik untuk Kesehatan, Maksudnya?