Sukses

Penjagal Muslim Bosnia Hadapi Vonis Bersejarah Kejahatan Perang

Liputan6.com, Den Haag - Hakim Pengadilan Perang PBB pada hari Rabu 22 November nanti, akan membuat putusan bersejarah terhadap mantan komandan tentara Serbia Bosnia Ratko Mladic. Mladic digeret ke meja hijau atas kekejaman terburuk Eropa sejak Perang Dunia II.

Penghakiman dan kemungkinan hukuman di depan pengadilan kejahatan perang Yugoslavia di Den Haag menandai puncak sebuah kasus yang mencakup 22 tahun melawan Mladic. Pria ini dijuluki "Penjagal Bosnia".

Sebagai kepala tentara Bosnia yang didominasi Serbia, Mladic, 74, dituduh melakukan 11 tuduhan termasuk genosida, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, yang dilakukan dalam perang saudara Yugoslavia setelah jatuhnya komunisme di tahun 1990.

Mladic adalah salah satu "kasus pertama yang membenarkan pembentukan Pengadilan Pidana Internasional untuk bekas Yugoslavia," kata Kepala Jaksa Serge Brammertz baru-baru ini.

Dikutip dari Straits Times pada Senin (20/11/2017) mengatakan, vonis pada Rabu juga akan menjadi keputusan kedua setelah pengadilan karena International Criminal Tribunal for the former Yugoslavia (ICTY) akan ditutup pada 31 Desember setelah lebih dari dua dekade digelar.

 Ratko Mladik Komandan Serbia

Jaksa mengatakan Mladic memainkan peran penting dalam kampanye pembersihan etnis yang kejam untuk menciptakan Serbia Raya selama perang Bosnia 1992-1995 yang menewaskan 100.000 orang dan membuat 2,2 juta lainnya kehilangan tempat tinggal.

Mladic secara khusus berperan dalam memimpin pasukan Serbia Bosnia yang pada pertengahan tahun 1995 menguasai kantong "aman" Srebrenica di Bosnia timur.

Setelah menyingkirkan tentara penjaga perdamaian Belanda yang bersenjata ringan, pasukan di bawah komando Mladic mulai membantai hampir 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim pada hari-hari berikutnya, membuang mayat mereka ke dalam kuburan massal.

Pembunuhan tersebut dianggap sebagai kekejaman terburuk yang dilakukan di Eropa sejak Perang Dunia II dan telah diberi label genosida oleh dua pengadilan internasional.

Mladic juga dituduh memerintahkan kampanye penembakan dan penembakan selama 44 bulan terhadap ibu kota Bosnia Sarajevo untuk meneror penduduknya, menewaskan 10.000 orang, kebanyakan warga sipil.

Jaksa lebih lanjut menyalahkannya atas penyanderaan 200 penjaga perdamaian PBB dan dengan alasan memerintahkan pasukannya untuk "membersihkan" kota-kota Bosnia, mengusir orang-orang Kroasia, Muslim dan penduduk non-Serbia lainnya. Mereka telah menyerukan hukuman seumur hidup.

Mladic mengatakan kepada hakim bahwa dia "menyesal atas setiap orang yang tidak bersalah yang terbunuh di semua sisi, di semua komunitas etnis di Yugoslavia", namun ia terus membantah tuduhan tersebut.

2 dari 2 halaman

Pelarian Panjang Si Buronan

Ditangkap di rumah sepupunya di Serbia pada bulan Mei 2011 setelah hampir 16 tahun buron, komandan militer yang dulu gemuk berubah menjadi langsing dalam pelarian yang melelahkan.

Yang jelas lebih kurus dan menua, seorang Mladic pernah menantang mengatakan hakim pada sidang pertamanya di tahun 2011, "Saya membela negara saya dan bangsa (dan) sekarang saya membela Ratko Mladic sebelum Anda."

Selama persidangan, dia sering bentrok dengan jaksa, hakim, saksi dan bahkan penonton di depan umum.

Dalam satu saat yang terkenal saat persidangannya dibuka pada tahun 2012, Mladic terlihat melakukan gerakan pemotongan tenggorokan terhadap kerabat korban.

Mladic menyebut tuduhan terhadapnya "menjengkelkan" dan menyebut ICTY sebagai "pengadilan setan".

Ratko Mladik Komandan Serbia

Dia juga menolak untuk bersaksi dalam persidangan pemimpin Serbia Bosnia Radovan Karadzic, alter ego politiknya, yang saat ini mengajukan keringanan hukuman 40 tahun penjara atas tuduhan serupa.

Pengacara Mladic bersikeras bahwa dia "bukan monster" dan mendesak agar dia dibebaskan atas semua tuduhan.

Selama bertahun-tahun kesehatannya memburuk, dan Mladic mengalami tiga kali stroke.

Namun hakim menolak keringanan hukuman atas dasar medis.

Selama persidangan yang kompleks yang berlangsung 523 hari, hampir 10.000 foto diterima sebagai bukti dan hampir ada 600 saksi. Mereka menyediakan berjam-jam kesaksian yang mengerikan termasuk dari saksi yang dilindungi RM-346, yang menceritakan bagaimana dia selamat dari Srebrenica.

"Ada banyak mayat. Pecahan kepala dan otak bertebaran di mana-mana," kata pria yang melarikan diri meski terluka parah.

Mladic, Karadzic dan mantan presiden Yugoslavia dan orang Serbia kuat Slobodan Milosevic termasuk di antara pemimpin puncak, yang menurut jaksa membentuk inti dari "perusahaan kriminal gabungan" untuk menciptakan Serbia Raya.

Namun Milosevic meninggal sebelum hukuman dapat disahkan, menderita serangan jantung di selnya di Den Haag pada bulan Maret 2006.

"Penghakiman Mladic, bersama dengan penghakiman Karadzic adalah salah satu yang paling penting dalam sejarah pengadilan tersebut," kata Jaksa Brammertz.

Sudah lama ada tuduhan dari Serbia bahwa ICTY adalah institusi "politis", yang telah menghambat rekonsiliasi.

Tapi Brammertz bersikeras "tidak ada yang bisa mengharapkan proses peradilan untuk mencapai rekonsiliasi".

"Saya secara pribadi benar-benar yakin ... bahwa tanpa pertanggungjawaban tidak ada kesempatan untuk melakukan rekonsiliasi sama sekali."

Loading