Sukses

7 Fakta Mengerikan Parasit 'Pengendali Pikiran Manusia'

Liputan6.com, New York - Sukar dipercaya, tapi ada sejenis parasit sel tunggal yang ditengarai dapat mengendalikan pikiran manusia. Bagaimana caranya?

Parasit tersebut, Toxoplasma gondii (T. gondii) mungkin paling dikenal karena keterkaitannya dengan kucing. Ternyata, parasit itu dapat berpindah dari kucing ke manusia, terutama melalui persentuhan dengan tinja kucing.

Parasit itu biasanya menyebabkan infeksi ringan, kadang-kadang dengan gejala seperti flu biasa.

Namun demikian, pada orang-orang yang sistem kekebalannya sedang melemah, infeksi yang diderita bisa menjadi masalah serius, mulai dari kejang-kejang hingga masalah paru-paru.

Selain itu, seperti dikutip dari Live Science pada Rabu (19/10/2016), infeksi T. gondii juga bisa memberikan dampak yang aneh.

Dalam beberapa tahun belakangan, parasit ini membingungkan para peneliti, sekaligus memberi pengertian tentang cara kerja perilaku manusia.

Berikut ini adalah 7 fakta tentang T. gondii:

1. T.gondii terbukti meningkatkan keberanian pada tikus

Tikus-tikus yang terinfeksi parasit ini diduga kehilangan rasa takut menghadapi kucing, khususnya ketakutan mereka pada urine kucing.

Dalam penelitian 2011 yang tertera dalam PLOS ONE, ada dugaan tikus-tikus yang terinfeksi mulai merasakan sejenis "ketertarikan seksual" kepada bau urine kucing, padahal biasanya mereka memberikan tanggapan defensif terhadap bau tersebut.

Hal ini mungkin disebabkan oleh perubahan kegiatan syaraf di beberapa bagian otak yang disebabkan oleh T. gondii, demikian menurut para peneliti.

Seperti dituliskan dalam laporan penelitian, parasit tersebut "mengacaukan tanggapan ketakutan" sehingga tikus-tikus tidak lagi menghindari bau urine kucing. Mereka malah tertarik, sehingga mudah diburu oleh kucing.

2. T. gondii dapat berpindah antara hewan-hewan berdarah panas

Kucing dan tikus bukan satu-satunya hewan yang menjadi induk semang parasit. T. gondii adalah suatu parasit luar biasa yang mampu melompat dari hampir semua mahluk berdarah panas ke mahluk berdarah panas lainnya.

Diperkirakan, sekitar 6 di antara 10 penyakit infeksi manusia bersifat zoonotik, artinya bisa melompat dari hewan ke manusia. Tapi, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), tidak ada yang menyamai kemampuan T. gondii dalam hal keberagaman induk semang parasit tersebut.

Kucing  | Foto : istimewa

Para peneliti belum bisa memastikan alasan untuk hal ini, tapi sejumlah penelitian, misalnya yang diterbitkan pada 2011 dalam Proceedings of the National Academy of Sciences, menduga bahwa sebagian jawaban tentang hal ini dapat ditelaah dalam protein parasit tersebut.

Ketika ada suatu jenis protein tertentu dihilangkan, parasit itu tidak bisa lagi menular. Para peneliti menduga bahwa protein yang dimaksud merusak protein kunci dalam sel induk semang yang penting untuk tanggapan kekebalan (imun).

2 dari 3 halaman

Bikin Saki Jiwa?

3. T.gondii diduga ikut andil dalam sejumlah jenis lain sakit kejiwaan

Skizofrenia bukanlah satu-satunya penyimpangan psikologi yang mungkin bisa dikaitkan dengan T. gondii.

Suatu penelitian pada tikus yang hasilnya diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE mengungkapkan bahwa parasit tersebut mungkin dapat menyebabkan infeksi sel-sel otak sehingga mengeluarkan dopamin dalam jumlah besar.

Penambahan dopamin terlibat dalam sejumlah penyimpangan mood tertentu, misalnya pada penyakit bipolar yang sebelumnya telah dikaitkan dengan kekacauan dopamin, demikian menurut penelitian tersebut.

Penelitian lain pada manusia menengarai bahwa Toksoplasma dapat berkaitan dengan letupan-letupan suasana hati, bahkan bunuh diri.

Parasit itu bukanlah patogen pertama yang mengubah otak dan perilaku. Virus rabies, yang mematikan bagi manusia, telah lama terbukti memiliki dampak neurologis berbahaya.

4. Sejumlah penelitian mengkaitkan T. gondii dengan skizofrenia

Salah satu kemungkinan dampak Toksoplasma yang paling mengerikan dan paling kontroversial adalah dampaknya pada pikiran.

Parasit Toxoplasma gondii dalam otak manusia.. (Sumber CDC/Jonathan W.M. Gold. M.D.)

Jika seorang wanita terinfeksi virus ketika sedang hamil, janinnya bisa berisiko mengembangkan skizofrenia dan penyimpangan mental lainnya, demikian menurut penelitian 2006 pada sejumlah warga Denmark sebagaimana diterbitkan dalam jurnal Biological Psychiatry.

Bukan hanya itu, sebuah penelitian 2014 yang diterbitkan dalam The Journal of Nervous and Mental Disease mengungkapkan bahwa antibodi Toksoplasma pada pasien dengan skizofrenia. Hal ini menjadi bukti tambahan potensi kaitan antara parasit itu dengan sakit mental.

3 dari 3 halaman

Belum Ada Obat

5. T. gondii belum ada penyembuhannya

Belum ada obat yang dapat menyembuhkan T. gondii. Selain kewaspadaan agar tidak tertular, tak banyak hal lain yang bisa dilakukan.

Dalam penelitian 20005 di American Journal of Obstetrics and Gynecology, pada penyedia jasa kesehatan menasehatkan kaum wanita hamil ataupun yang berencana hamil agar memeriksakan T. gondii.

Para penulis penelitian juga mengusulkan agar kaum wanita mengerti faktor-faktor risiko infeksinya, misalnya paparan kepada kucing (apalagi wadah tinja kucing), konsumsi daging kurang matang, dan minum air belum diolah.

6. Lebih dari setengah penduduk dunia terinfeksi

Para peneliti sepertinya belum sepakat tentang penyebaran T. gondii, karena banyak kasus yang tidak dilaporkan.

Dalam penelitian 2002 yang tertera di jurnal Clinical Microbiology and Infection, diperkirakan antara 16 hingga 40 persen warga dunia terinfeksi. Tapi, di sejumlah kawasan seperti Amerika Tengah, Amerika Selatan, dan Eropda daratan. Angkanya antara 50 hingga 80 persen.

Kista berisi Toxoplasma gondii. (Sumber CDC)

Suatu penelitian 2011 yang dilaporkan dalam Journal of Global Infectious Diseases memberikan perkiraan yang lebih tinggi tentang jumlah orang yang terinfeksi, yaitu sekitar 6 miliar manusia—setara dengan 80 persen populasi dunia.

CDC memperkirakan sekitar 60 juta orang di Amerika Serikat—setara dengan 20 persen penduduk—telah terinfeksi.

Padahal, suatu uji darah sederhana dapat mengungkapkan apakah seseorang memiliki antibodi T. gondii sebagai penanda hadirnya infeksi parasit tersebut.

7. Seringkali, T. gondii tidak memiliki gejala

Dalam kasus-kasus ringan, T. gondii dapat memberikan gejala-gejala seperti flu.

Suatu penelitian 2014 yang tertera dalam American Journal of Tropical Medicine and Hygiene menduga bahwa, dalam kebanyakan kasus, orang sekedar mengalami gejala ringan, atau bahkan tidak ada gejala sama sekali.

Menurut para peneliti, hal itulah yang menjadi alasan mengapa parasit itu kerap diabaikan.

Parasit tersebut paling berbahaya pada orang yang sudah memiliki kondisi-kondisi tertentu, misalnya keberadaan penyakit yang andil dalam pelemahan sistem kekebalan.

Kebanyakan orang yang terinfeksi T. gondii tidak menyadari memilikinya.