Sukses

Satu Orang Tolak Divaksin Polio, Potensi Disabilitas Mewabah

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Kesehatan melaporkan tiga anak positif virus polio tanpa gejala lumpuh layuh mendadak di Kabupaten Pidie, Aceh.

Temuan ini berdasarkan hasil pemeriksaan lanjut anak usia <5 tahun yang tinggal di sekitar kasus polio pada awal november lalu. Pemeriksaan tinja melalui Targeted Healthy Stools Sampling sesuai dengan rekomendasi WHO.

Sebelumnya, pada awal November 2022 ditemukan satu kasus polio di Kabupaten Pidie, Aceh, sehingga kemudian Kabupaten Pidie menetapkan Kejadian Luar Biasa Polio.

Kemudian dilakukan penelusuran epidemiologi di sekitar lokasi kasus polio melalui pemeriksaan tinja terhadap 19 anak sehat dan bukan kontak dari kasus yang berusia di bawah 5 tahun. Hal ini dilakukan untuk menilai apakah sudah terjadi transmisi di komunitas.

Namun demikian, sesuai dengan pedoman WHO, ketiga anak ini tidak dimasukkan dalam kriteria kasus karena tidak memenuhi kriteria adanya lumpuh layuh mendadak. Upaya pemantauan terus dilakukan, termasuk upaya skrining dari rumah ke rumah, untuk memastikan tidak ada tambahan kasus lumpuh layuh yang belum terlaporkan.

Penyakit Polio sangat berbahaya bagi anak karena dampaknya permanen seumur hidup, menyebabkan kelumpuhan dan belum ada obatnya. Namun kondisi ini dapat dicegah dengan mudah melalui imunisasi polio lengkap baik imunisasi tetes bOPV dan imunisasi suntik IPV

Profesor Imunologi dan Mikrobiologi di University of Colorado Anschutz Medical Campus menjelaskan betapa polio sempat membawa ketakutan pada pertengahan abad ke-20 di Amerika Serikat.

Para orang tua takut mengantarkan anaknya ke pesta ulang tahun, kolam renang umum, atau tempat lain di mana anak-anak berbaur.

Untuk mencegah wabah polio, pejabat pemerintah menggunakan taktik yang sudah lazim di era Covid-19: menutup ruang publik dan menutup restoran, kolam renang, dan tempat berkumpul lainnya.

Dilansir dari Conversation, Rosemary menjelaskan kenapa polio membawa ketakutan dan memicu disabilitas.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sejarah Polio

Pada tahun 1952, dua tahun sebelum pengenalan vaksin polio percobaan, diperkirakan ada 58.000 kasus polio dan 3.145 kematian akibat polio di Amerika Serikat. Kasus ini termasuk anak-anak yang kehilangan fungsi kakinya (lumpuh) seumur hidup. Namun angka tersebut menurun drastis setelah kampanye vaksinasi polio yang meluas, dimulai pada tahun 1955.

Pada tahun 1970-an, ada kurang dari 10 kasus kelumpuhan akibat polio di Amerika Serikat, dan virus polio dianggap telah dimusnahkan dari AS pada tahun 1979. Sejak saat itu, ketakutan kolektif terhadap virus sebagian besar telah hilang dari sejarah, banyak orang yang hidup saat ini cukup beruntung untuk tidak mengenal seseorang yang pernah mengalami polio.

Jadi, ketika tersiar kabar pada Juli 2022 bahwa seorang pria dewasa yang tidak divaksinasi di New York telah terjangkit polio, kasus pertama di Amerika Serikat sejak 2013, dan mengembangkan kelumpuhan akibat penyakit tersebut, hal itu menimbulkan riak ketakutan di seluruh komunitas kesehatan masyarakat dan meningkatkan pertanyaan apakah musuh lama membuat comeback.

Rosemary menyatakan bahwa tidak ada obat untuk polio. Satu-satunya pengobatan adalah pencegahan. Dan alat pencegahannya adalah vaksinasi, alat yang sama yang pertama kali menghilangkan polio di AS.

 

3 dari 4 halaman

Siklus Hidup Virus Polio

Polio atau disebut juga poliomyelitis, penyakit ini disebabkan oleh virus polio, yang ditularkan dari orang ke orang melalui mulut. Sementara tidak ada yang secara sadar menelan virus, menyentuh benda yang terkontaminasi seperti sendok atau gelas atau secara tidak sengaja menelan air yang terkontaminasi tanpa disadari dapat menyebabkan infeksi.

Ketika seseorang terinfeksi virus polio, mereka menumpahkan virus menular di kotorannya. Inilah sebabnya mengapa laporan baru-baru ini bahwa virus polio telah beredar di air limbah Kota New York selama berbulan-bulan dan bahwa virus tersebut sekarang telah terdeteksi di tiga kabupaten New York sangat memprihatinkan.

Pada Agustus 2022, New York State Health Commissioner Mary Basset mengatakan bahwa departemen kesehatan negara bagian "memperlakukan satu kasus polio hanya sebagai puncak gunung es dari potensi penyebaran yang jauh lebih besar."

“Berdasarkan wabah polio sebelumnya,” tambahnya, “Warga New York harus tahu bahwa untuk setiap satu kasus polio lumpuh yang diamati, mungkin ada ratusan orang lain yang terinfeksi.”

Satu kasus polio mencerminkan potensi penyebaran virus yang lebih besar karena kebanyakan orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala apa pun atau memiliki penyakit yang sangat ringan dengan gejala yang mirip dengan flu. Tetapi bahkan tanpa gejala, orang yang terinfeksi masih mengeluarkan virus melalui kotorannya, yang berarti mereka dapat menjadi sumber penularan bagi orang lain.

Virus yang sangat stabil di lingkungan ini mudah menyebar melalui kontaminasi permukaan. Untuk alasan ini, mencuci tangan adalah alat pencegahan yang penting. Meskipun banyak agen disinfektan, seperti alkohol atau Lysol yang diencerkan, gagal menonaktifkan virus, pemutih klorin dapat menghancurkannya. Inilah sebabnya pejabat kesehatan masyarakat mulai mengklorinasi kolam renang puluhan tahun lalu untuk menonaktifkan virus polio.

Biasanya, tubuh manusia menggunakan asam lambung untuk melindungi dari virus yang tertelan. Tetapi virus polio dapat bertahan dari asam lambung untuk melakukan perjalanan ke saluran pencernaan Anda. Di sana, virus mereproduksi dirinya sendiri untuk membuat infeksi.

Apa itu polio paralitik?

Sayangnya, satu orang dari sekitar 200 orang yang terinfeksi virus polio akan mengalami kelumpuhan. Ilmuwan masih belum mengetahui mengapa satu orang rentan terhadap penyakit kelumpuhan sedangkan kebanyakan tidak.

Pada sebagian kecil orang yang terkena polio lumpuh, virus dapat menyerang neuron motorik bawah yang ditemukan di batang otak dan sumsum tulang belakang, yang penting untuk mengendalikan otot. Infeksi pada neuron tersebut menyebabkan kelumpuhan otot yang merupakan karakteristik polio paralitik. Kaki biasanya terpengaruh, seringkali hanya pada satu sisi tubuh, dan kelumpuhan dapat berkisar dari ringan hingga parah. Kelompok otot lain juga bisa terpengaruh.

Dalam kasus polio paralitik terburuk, virus dapat merusak pusat sistem saraf yang mengontrol pernapasan. Respirator yang dikenal sebagai "iron lungs" adalah perangkat medis awal yang membantu mereka yang mengalami kerusakan otot pernapasan, membantu mereka bernapas hingga otot mereka cukup pulih untuk bekerja sendiri. Pasien bisa meninggal ketika kelumpuhan parah dan berkelanjutan.

Tingkat keparahan

Meskipun polio dapat menghancurkan bagi mereka yang tertular bentuk parahnya, sistem kekebalan kebanyakan orang dilengkapi dengan baik untuk melawannya. Ketika seseorang sembuh dari polio, peneliti dapat mendeteksi antibodi penangkal virus polio di dalam darah.

Tetapi bahkan orang yang selamat dari polio paralitik jangka panjang dapat mengembangkan kelemahan dan kelelahan otot yang terlambat, yang dikenal sebagai sindrom pasca-polio. Sementara efek otot dari sindrom pasca-polio telah diketahui dengan baik, sejumlah gejala lain dapat dikaitkan dengan sindrom pasca-polio, termasuk nyeri kronis, gangguan tidur, intoleransi dingin, dan kesulitan menelan.

Karena sindrom pasca-polio didiagnosis hanya berdasarkan gejala, tidak ada konsensus mengenai jumlah orang yang selamat dari polio yang mengembangkannya, tetapi perkiraan berkisar dari 15% hingga 80%.

 

4 dari 4 halaman

Pencegahan Polio Adalah Kuncinya

Penurunan polio di AS dan secara global merupakan akibat langsung dari pengenalan vaksin dan kesediaan masyarakat untuk menerimanya. Pada tahun 1988, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), bermitra dengan Rotary International, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan pemerintah nasional lainnya, meluncurkan Inisiatif Pemberantasan Polio Global dengan tujuan untuk memusnahkan polio di seluruh dunia, sebagaimana kasus cacar.

Saat prakarsa ini diluncurkan, diperkirakan masih ada 350.000 anak dengan polio di 125 negara. Pada tahun 2021, hanya ada enam kasus yang dilaporkan.

Dua jenis vaksin polio sedang digunakan di seluruh dunia.

Yang digunakan di AS sejak tahun 2000 adalah suntikan yang terbuat dari virus polio yang tidak aktif. Inaktivasi membunuh virus dan mencegahnya menyebar. Anak-anak di AS mendapatkan suntikan ini pada usia 2 bulan, 4 bulan, dan antara 6 hingga 15 bulan, dan pada dasarnya memberikan perlindungan seumur hidup dari polio.

Jenis vaksin kedua, yang masih digunakan di banyak bagian dunia, adalah bentuk virus yang dilemahkan, atau dilemahkan, yang diambil secara oral. Di tempat-tempat di mana penularan komunitas tetap signifikan, seperti Pakistan, vaksin oral lebih disukai karena mencegah orang terkena polio dan juga menghentikan penularan dari orang ke orang. Di AS, di mana penularan virus polio dari orang ke orang hampir tidak ada selama beberapa dekade, vaksin yang tidak aktif lebih disukai karena fokusnya adalah pada pencegahan penyakit pada orang yang divaksinasi dan kekhawatiran tentang penyebaran virus berkurang.

Tetapi dalam kasus yang sangat langka, virus vaksin bermutasi setelah dikeluarkan melalui kotoran. Dan jika tingkat imunisasi turun di bawah ambang batas kritis, seperti yang terjadi di beberapa wilayah di dunia, virus polio ini dapat menyebabkan penyakit. Kasus polio New York baru-baru ini telah ditelusuri kembali ke virus polio yang berasal dari vaksin yang bermutasi yang diperkirakan diperoleh di luar negeri.

Kebanyakan orang di AS divaksinasi melalui vaksinasi rutin pada masa kanak-kanak. Karena kekebalan terhadap polio setelah vaksinasi bersifat seumur hidup, CDC tidak merekomendasikan vaksinasi booster untuk masyarakat umum bagi orang yang telah menyelesaikan rangkaian lengkap. Namun, CDC merekomendasikan agar siapa pun yang belum divaksinasi virus polio untuk divaksinasi, termasuk orang dewasa.

Dr. Jonas Salk merupakan ahli virologi yang mengembangkan vaksin polio pertama. Ini berfungsi sebagai pengingat akan pentingnya penelitian biomedis untuk membantu menghilangkan penderitaan manusia yang disebabkan oleh penyakit menular.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS