Sukses

5 Tips Menjelaskan Autisme pada Anak-Anak dan Remaja

Liputan6.com, Jakarta Menjelaskan autisme kepada anak-anak bukanlah topik yang tabu.

"Autisme tidak boleh menjadi kata yang tidak terucapkan, dihindari, atau 'buruk'," kata Chloe Rothschild, seorang penyandang autisme dan pendukung autisme di Dewan Direksi The Arc of the United States, dilansir dari Bussiness Insider.

Rothschild selanjutnya menekankan bahwa percakapan tentang autisme harus dilakukan lebih cepat daripada nanti.

Autisme adalah kondisi perkembangan saraf yang dapat memengaruhi cara orang berkomunikasi, belajar, dan mengatur emosi dan perilaku. Misalnya, penyandang autisme dapat:

- Kesulitan melakukan interaksi sosial

- Memiliki rentang minat yang sempit atau minat khusus

- Melakukan gerakan berulang-ulang, kadang disebut “ stimming ”

- Merasa sulit untuk fokus dan memperhatikan

Autisme adalah spektrum, dan setiap orang yang menyandangnya memiliki kekuatan dan kelemahannya sendiri, sama seperti orang non-autistik pada umumnya. Tetapi mendukung orang dengan autisme lebih dari sekadar memiliki kesadaran akan spektrum ini. Pengakuan dan penerimaan sangat penting untuk membantu anak neurotipikal memahami dan berempati dengan penyandang autisme.

Sementara neurotipikal menggambarkan perilaku yang diterima dan diharapkan secara sosial, serta orang-orang yang tidak memiliki kondisi perkembangan saraf. Neurodivergent, di sisi lain, menggambarkan orang dengan kondisi perkembangan saraf seperti autisme atau gangguan hiperaktif defisit perhatian (ADHD).

Anda dapat menunjukkan pengakuan dan penerimaan dengan mengembangkan pemahaman Anda tentang autisme dan berbagi apa yang Anda pelajari dengan anak Anda.

Berikut adalah lima strategi untuk memulai percakapan dengan anak-anak Anda dengan cara yang tidak menstigmatisasi penyandang autisme.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 6 halaman

1. Tekankan Pentingnya Bahasa yang Tepat

Penting untuk menggunakan bahasa yang tepat saat berbicara tentang autisme untuk membentuk interaksi anak Anda secara positif dengan penyadang autisme.

Misalnya, beberapa orang menganggap autisme sebagai bagian dari identitas mereka dan lebih suka menyebut diri mereka sebagai "penyandang autisme" dan bukan "orang dengan autisme".

Namun, setiap orang berbeda, jadi beri tahu anak Anda bahwa tidak apa-apa untuk bertanya pendapat lawan bicaranya untuk menghindari pelanggaran atau penghinaan yang tidak disadari.

Kiat cepat: Terminologi yang dipilih menghormati kemanusiaan setiap orang. Jika Anda tidak tahu istilah apa yang harus digunakan, mulailah dengan menanyakan istilah yang mereka gunakan untuk diri mereka sendiri, dan dorong anak Anda untuk melakukan hal yang sama, alih-alih membuat asumsi.

"Jika kita tidak mengenali, mendidik diri kita sendiri, dan menanyakan terminologi yang disukai seseorang, kita mengabaikan identitas dan kesadaran diri mereka," kata Melissa Danielsen, advokat neurodivergent dan perawatan disabilitas dan CEO Joshin.

Meskipun para ahli mendiagnosis autisme sebagai kondisi medis, diagnosis autisme tidak sama dengan diagnosis penyakit seperti COVID-19. Jika anak Anda bertanya apakah mereka mungkin "mendapatkan autisme" juga, Anda dapat menjelaskan bahwa itu adalah perbedaan di otak, bukan penyakit.

Singkatnya, Anda tidak dapat memisahkan autisme dari kehidupan atau identitas seseorang, autisme merupakan bagian mendasar dari siapa mereka, dan menyadarinya sangat penting untuk rasa hormat.

Demikian pula, bahasa seperti " berfungsi tinggi " atau "berfungsi rendah" dapat melukai perasaan beberapa penyandang autisme.

Bahasa ini menyiratkan satu orang pada spektrum membutuhkan akomodasi dan yang lainnya tidak, yang meminimalkan pengalaman banyak orang dengan autisme.

Terlebih lagi, persetujuan terhadap istilah-istilah ini juga berbeda-beda antara satu orang autisme dengan yang lainnya. Jadi, sebaiknya hindari penggunaan kedua istilah ini dan ajari anak Anda untuk menghindarinya juga.

Catatan: Beberapa pemberi kerja dan pengasuh mendiskriminasi penyandang autisme yang dianggap "membutuhkan bantuan tinggi" atau "berfungsi rendah".

 

3 dari 6 halaman

2. Pertimbangkan Usia

Anda mungkin perlu menjelaskan autisme secara berbeda kepada anak taman kanak-kanak daripada kepada remaja, dan itu tidak masalah.

Penjelasan dasar

"Untuk anak yang lebih kecil atau anak yang membutuhkan lebih banyak penjelasan sederhana, saya akan menjelaskan bagaimana setiap orang berbeda," kata Rothschild.

Anda mungkin menjelaskan bahwa anak-anak dengan autisme mungkin mengalami kesulitan dengan hal-hal seperti berbicara, berteman, bermain dengan orang lain, atau mengingat untuk berhenti dan berpikir sebelum bertindak, kata Rothschild.

Misalnya, Anda dapat memulai dengan, "Kamu dan kakakmu memiliki kebutuhan yang berbeda, sama seperti Anda dan aku memiliki kebutuhan yang berbeda. Kakakmu seorang autisme, jadi ia kesulitan dengan suara dan tekstur seperti wol atau logam yang tidak terlihat menjijikkan bagimu."

Anda dapat menjelaskan bagaimana anak Anda dapat membantu. Misalnya, Anda dapat memberi tahunya bahwa ia dapat mengecilkan volume televisi jika ia melihat temannya menutupi telinganya dengan tangan.

Penjelasan SMA

Ini dapat membantu menjelaskan autisme sebagai perbedaan dalam jaringan otak, kata Corrie Goldberg, seorang psikolog klinis berlisensi dan terapis yang menegaskan keragaman saraf dalam praktik swasta.

Anda juga dapat menekankan kepada anak-anak dan remaja yang lebih tua bahwa perbedaan ini bukanlah masalah yang harus diperbaiki, dan mereka tidak membuat otak orang dengan autisme menjadi "lebih baik" atau "lebih buruk", kata Goldberg.

Anda dapat memberi tahu anak yang lebih besar bahwa autisme memengaruhi area seperti :

- Pergerakan- Pidato- Masukan sensorik, seperti rasa, sentuhan, bau, cahaya, atau tekstur- Sedang belajar- Komunikasi- Perilaku

Pemicu tertentu, seperti lampu neon, label pakaian, atau penyedot debu mungkin juga terbukti berlebihan bagi penyandang autisme. Meskipun anak remaja Anda mungkin menganggap hal-hal ini tidak lebih dari gangguan ringan, mereka masih dapat memanfaatkan empati mereka untuk memahami bagaimana perasaan orang dengan autisme.

Agar penjelasan Anda cocok dengan mereka, Anda dapat mendorong mereka untuk memikirkan tentang saat mereka merasa kewalahan, seperti begitu kewalahan di acara sosial yang harus segera mereka tinggalkan atau mencoba menahan napas di kamar mandi umum yang bau.

 

4 dari 6 halaman

3. Tekankan Bahwa Setiap Orang Memiliki Kelebihan dan Perbedaan

Orang dengan autisme dapat berkembang dengan akomodasi yang tepat, tetapi mereka akan berjuang tanpa dukungan yang cukup, sama seperti orang lain, kata Danielsen.

Spektrum autisme mencakup berbagai gejala, kekuatan, dan kelemahan, sehingga orang tua harus menghindari menjelaskan autisme sebagai pengalaman "satu ukuran cocok untuk semua," kata Danielson.

"Autisme berbeda dari satu orang ke orang lain, dan perspektif yang berbeda serta pengalaman hidup dengan autisme harus berada di garis depan percakapan," kata Danielson.

Orang tua harus menghindari narasi "Kita harus merasa kasihan pada mereka" karena alasan ini. Alih-alih, bertujuan untuk menukar cerita ini dengan cerita yang didasarkan pada keragaman dan inklusi.

Misalnya, Anda dapat menunjukkan:

- Anak remaja Anda memahami norma-norma sosial tetapi mungkin merasa malu untuk mengejar minat yang "tidak populer", sedangkan orang dengan autisme mungkin sepenuhnya merangkul minat khusus mereka.

- Meskipun teman autisme anak Anda tidak tahu kapan giliran mereka untuk berbicara, mereka mengetahui fakta dinosaurus yang lebih menarik daripada siapa pun di sekolah.

- Anak remaja Anda mungkin pandai mengetahui kapan harus berbicara di kelas dan masih kesulitan berbicara dengan seorang gadis yang mereka anggap lucu.

 

5 dari 6 halaman

4. Kenali Kesalahpahaman Umum

Di masa lalu, banyak orang mendefinisikan autisme dengan kekurangan atau meromantisasinya sebagai hadiah, menganggap stereotip "orang dengan autisme adalah ahli" .

Ekstrem ini dapat salah menggambarkan penyandang autisme dan menimbulkan banyak kerugian, sebagian karena penggambaran media sering memanfaatkan stereotip ini dan menyebarkan informasi yang salah tentang orang dengan autisme.

Tapi Anda bisa menggunakan percakapan Anda tentang autisme sebagai kesempatan untuk membantu menghilangkan mitos berbahaya.

Mitos #1: Penyandang autisme tidak berempati

"Beberapa acara televisi secara keliru menggambarkan autisme sebagai orang yang dingin, tanpa emosi, dan blak-blakan," kata Danielsen. Tapi ini terlalu menyederhanakan autisme.

Orang dengan autisme mungkin merasakan emosi yang sama tetapi menunjukkan ekspresi wajah yang berbeda. Mereka mungkin juga berjuang untuk memahami perspektif orang lain pada tingkat kognitif, tetapi masih memiliki banyak empati emosional.

Mitos #2: Semua anak autisme berbakat secara akademis

Tidak semua anak autisme mendapat nilai bagus atau berhasil di sekolah. Banyak anak dalam spektrum mungkin kesulitan secara akademis dan kesulitan memperhatikan.

Seperti anak-anak lain, anak-anak autisme yang memiliki kesulitan fokus cenderung tidak berhasil di sekolah, sementara anak-anak yang penuh perhatian dapat berprestasi lebih baik di sekolah.

Mitos #3: Anak autisme tidak menginginkan teman

Persahabatan penting bagi banyak penyandang autisme, tetapi berteman bisa jadi sulit jika Anda tidak mengenali norma sosial. Inilah sebabnya mengapa orang dengan autisme lebih cenderung berteman dengan orang lain yang menerima perbedaan sosial mereka dan memiliki minat yang sama.

 

 

6 dari 6 halaman

5. Lakukan Riset Dahulu

Tidak apa-apa jika Anda tidak memiliki semua jawaban. Menjawab pertanyaan dengan jujur, dan mengakui jika Anda tidak tahu jawabannya, dapat menginspirasi beberapa penelitian yang membantu Anda dan anak mengembangkan pemahaman Anda.

Cari buku, film, dan situs web yang menegaskan autisme untuk persepsi autisme yang lebih empati dan akurat.

Contohnya meliputi:

- Buku tentang pengalaman autisme, seperti We're Not Broken: Changing the Autism Conversation

- Podcast tentang autisme dari pembicara autisme, seperti The Loudest Girl in the World

- Advokasi dan akun pendidikan di media sosial, seperti Neurodiversity Insights

 

Bagaimana menjelaskan autisme kepada anak autisme?

Percakapan tentang autisme mungkin menyertakan informasi tambahan jika Anda menjelaskannya kepada anak autis Anda. Yakinkan mereka bahwa autisme bukanlah hal yang buruk, dan mereka tidak sendirian.

"Jika mereka pernah memiliki pertanyaan tentang autisme atau ingin bertemu orang lain yang memiliki autisme, buka pintu bagi mereka untuk berbagi dan membantu mereka menjalin hubungan," kata Rothschild.

Penting: Beberapa dokter atau guru mungkin menjelaskan autisme dengan penekanan pada kata " gangguan ", yang mungkin terasa membingungkan atau menyusahkan anak Anda. Anda dapat membantu dengan menekankan bahwa autisme tidak berarti ada yang "salah" dengan mereka, dan tidak perlu merasa malu atau malu.

Percakapan ini akan mengambil bentuk yang berbeda untuk setiap anak, berdasarkan usia dan kebutuhan mereka.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.