Sukses

Mirip Manusia, Movia Robotics Bisa Temani Anak Autisme Tanpa Lelah

Liputan6.com, Jakarta Sudah sejak lama penyandang autisme menerima pelajaran hidup dari orang tua atau orang sekitar. Tetapi perkembangan teknologi telah membuat robot dapat tersenyum, berkedip, tangan yang bergerak dengan ekspresif dan yang terpenting kesabaran mereka tidak ada habisnya dan mereka tidak pernah lelah seharian bekerja dengan siswa autisme.

Dilansir dari Disabilityscoop, robot yang diprogram oleh Movia Robotics, sebuah perusahaan Bristol, Conn. menciptakan sesuatu yang mirip dengan manusia yang dapat menjangkau anak-anak dengan gangguan spektrum autisme.

"Mereka sangat konsisten, sangat sabar, sangat mudah ditebak," kata Timothy Gifford, presiden dan kepala ilmuwan perusahaan itu. "Mereka tidak mendesah atau menguap yang bisa membuat seorang anak mungkin salah menafsirkan."

Movia Robotics, terbentuk pada tahun 2010, dan hingga kini telah memprogram 350 robot yang ditempatkan di lingkungan Federal Hill Bristol, dan dijual ke sekolah, rumah, dan yang terbaru, rumah sakit.

Memprogram robot adalah "masalah yang menarik" karena pengembangnya membuat robot bereaksi, menunjukkan ekspresi, membuat gerakan, dan berinteraksi, katanya.

Robot dapat mencapai ini dengan memberi anak lebih banyak petunjuk atau mengurangi perilaku dengan tindakan lain, kata Gifford.

Namun, ia mencatat bahwa robot adalah alat yang digunakan oleh seorang guru atau terapis dan tidak sepenuhnya otonom. Itu tidak akan menggantikan pentingnya keberadaan orang dewasa di kelas.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Robot Mendorong Keterlibatan Anak-anak

Sekitar satu dari enam anak antara usia 3 dan 17, atau sekitar 17 persen didiagnosis dengan disabilitas perkembangan, seperti yang dilaporkan oleh orang tua, selama masa studi 2009-2017, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Ini termasuk gangguan spektrum, gangguan attention-deficit/hyperactivity, kebutaan, cerebral palsy dan kondisi lainnya.

Sebuah studi tahun 2018 menemukan bahwa robot mendorong keterlibatan anak-anak, kegiatan yang disesuaikan dengan kinerja masa lalu anak, model keterampilan sosial yang positif dan membantu meningkatkan keterampilan sosial.

Sebuah perusahaan yang mengembangakan robotika untuk anak-anak dengan disabilitas perkembangan, LuxAI di Luksemburg, memiliki robot sosial humanoid untuk penelitian autisme dan pendidikan anak berkebutuhan khusus lainnya.

Mereka dengan gangguan spektrum autisme dinilai sering memiliki masalah dengan komunikasi dan interaksi sosial dan perilaku atau minat yang terbatas atau berulang. Mereka juga mungkin memiliki cara belajar, bergerak, atau memperhatikan yang berbeda.

 

3 dari 4 halaman

Lima Model Movia Robotics

Satu tinjauan studi tentang robot interaktif menemukan, anak ASD menunjukkan kekuatan dalam memahami objek dan kelemahan relatif dengan dorongan sosial. Namun mereka ternyata lebih responsif terhadap komunikasi yang menggunakan teknologi daripada dari manusia.

Gifford mengatakan anak-anak ASD mampu membuat koneksi dengan robot yang mereka lihat sebagai "entitas sosial." Mereka bahkan dapat melakukan kontak mata, berlatih mengangkat tangan, mencocokkan warna dan bentuk, serta merespons gerakan. Robot-robot itu “benar-benar dapat diandalkan, dapat diprediksi, dan dapat diandalkan,” kata Gifford.

Movia Robotics menjual lima model, dengan masing-masing robot dijual sekitar $2.000 (Rp 30,6 juta) dan tersedia dengan upgrade.

 

 

4 dari 4 halaman

Orangtua Mendukung Robotika

Barry Simon, CEO Oak Hill, penyedia pendidikan khusus swasta, mengatakan kebanyakan orang tua mendukung penggunaan robotika.

“Yang mereka miliki hanyalah harapan,” katanya. “Mereka hampir mau mencoba apa saja.”

Programnya-- yang beroperasi di beberapa sekolah di Connecticut, menggunakan tiga robot dan ia ingin membeli tujuh lagi. Pada akhirnya, gurulah yang memegang kendali, tetapi robot adalah asisten yang sukses karena anak-anak yang berjuang dengan interaksi sosial tidak harus menatap langsung atau merasa sedang dihakimi.

“Alasannya bekerja dengan sangat baik adalah karena robot itu agnostik terhadap hal-hal emosional yang bekerja dengan anak itu,” kata Simon.

Gifford mengatakan kalau ia memiliki pengalaman dalam psikologi, ilmu komputer, rekayasa perangkat lunak dan realitas virtual dan membangun karakter animasi.

"Robotika pada akhirnya akan digunakan di kelas untuk populasi umum, tetapi kebutuhan sekarang adalah bekerja dengan anak-anak autisme," kata Gifford.

“Jika Anda meletakkan robot di depan seorang anak, mereka akan memperhatikan,” katanya. “Tapi sampai kapan? Dan apa manfaat dari interaksi itu? Kami ingin hubungan itu menjadi jangka panjang," pungkasnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.