Sukses

Dokter Peringatkan Bahaya Gas Nitrous Oxide yang Picu Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Para dokter telah memperingatkan tentang peningkatan kasus kerusakan saraf dan disabilitas terkait dengan penggunaan nitrous oxide.

Dilansir dari The Guardian, penggunaan gas yang disebut juga dengan gas tertawa ini berbahaya karena sejumlah temuan kasus kerusakan saraf tulang belakang dan saraf, termasuk kelumpuhan.

Selain itu, dalam Crime Survey tahun 2019-2020 untuk Inggris dan Wales, ditemukan bahwa hampir 9% anak berusia 16 hingga 24 tahun mengatakan mereka telah mengonsumsi nitro oksida pada tahun lalu, naik dari 6,1% pada tahun 2012-2013.

“Tidak diragukan lagi bahwa kami telah melihat peningkatan kasus, karena ini hampir tidak diketahui tahun lalu dan sekarang [kami] melihat kasus setiap minggu,” kata Dr Nikos Evangelou, seorang ahli saraf akademik di University of Nottingham.

Ia pun menggambarkan situasinya bagai pandemi dan memposting kalimat berikut di Twitter: "Mengerikan melihat orang-orang muda yang lumpuh karena tabung gas tertawa."

Dr David Nicholl, ahli saraf di Sandwell and West Birmingham NHS Trust, juga menyebut masalah ini sebagai epidemi dalam video TikTok baru-baru ini.

“Kami melihat lusinan anak muda datang ke rumah sakit karena mereka tidak bisa bergerak; beberapa dari mereka mengalami cedera neurologis yang mengubah hidup,” katanya.

Gas tertawa ini ditemukan oleh ahli kimia Joseph Priestley pada tahun 1772 dan kemudian menjadi subjek berbagai eksperimen dan kartun, karena zat nitrous oxide menjadi alat yang berguna dalam pengaturan medis untuk mengobati rasa sakit yang parah.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Efeknya Tawa dan Halusinasi

Meskipun dapat menyebabkan tawa dan halusinasi, itu juga dapat menyebabkan masalah neurologis dengan menonaktifkan vitamin B12.

"B12 sangat penting dalam produksi myelin, yang merupakan selubung lemak di sekitar saraf di tubuh Anda," kata Dr Trevor Pickersgill, konsultan ahli saraf di Cardiff and Vale University Health Board. Ketika B12 diinaktivasi oleh nitrous oxide, myelin tidak lagi terpelihara dengan baik. “Itu menyebabkan kerusakan sumsum tulang belakang, yang tidak dapat dipulihkan jika tidak diobati,” kata Pickersgill.

Dr Mark Ellul, spesialis registrar di bidang neurologi yang berbasis di Liverpool, mengatakan kasus kerusakan saraf akibat penggunaan nitrous oxide sering terjadi. "Saya akan mengatakan sebagai satu unit kita mungkin melihat kasus setiap beberapa minggu," katanya. “Sebagian besar adalah anak muda, dan banyak yang sebelumnya tidak menyadari bahwa zat itu bisa berbahaya. Dalam beberapa kasus, efeknya bisa sangat parah dan bertahan lama.”

 

3 dari 4 halaman

Ilegal di Inggris

Satu studi yang dilakukan oleh para peneliti di Strasbourg melaporkan bahwa lima pasien dirawat di pusat perawatan tersier antara April 2020 dan Februari 2021 dengan gejala neurologis progresif cepat setelah menggunakan nitrous oxide.

“Ketika saya melakukan analisis retrospektif dari semua pasien yang dirawat dalam 10 tahun sebelum April 2020, tidak ada satu pasien pun yang didiagnosis dengan komplikasi neurologis akibat penyalahgunaan nitro oksida di rumah sakit kami,” kata penulis utama, Maximilian Einsiedler.

Meskipun ilegal di Inggris untuk memasok nitrous oxide untuk konsumsi manusia atau menjualnya kepada anak-anak, memiliki obat tersebut bukanlah ilegal. Pengguna sering membeli tabung gas perak kecil, yang dikenal sebagai whippits karena tujuan awalnya sebagai pengisi krim kocok, dan menghirupnya dari balon.

Namun, ada kekhawatiran bahwa tabung gas besar menjadi lebih umum, dengan wadah raksasa berukuran 80 kali lipat dari whippit yang ditemukan di jalan-jalan London setelah karnaval Notting Hill akhir pekan lalu.

Harry Sumnall, seorang profesor penggunaan zat di Liverpool John Moores University, mengatakan ada kekurangan data keras tentang prevalensi masalah serius akibat penggunaan nitrous oxide di Inggris.

Sementara Sumnall mengatakan bahwa bahkan peningkatan yang relatif kecil dalam kasus-kasus dari awal yang rendah menjadi perhatian ahli saraf, ia mengatakan orang-orang yang paling berisiko mengalami komplikasi yang signifikan adalah mereka yang terpapar gas dalam jumlah tinggi.

“Sebagai gambaran, [ada] lebih dari 600.000 pengguna di Inggris, dan kebanyakan orang jika mereka menggunakannya akan menggunakannya beberapa kali dalam setahun, dengan tingkat risiko yang sangat rendah,” katanya.

 

4 dari 4 halaman

Korban Zat Angkat Tersebut

Kasus ini semakin diperbincangkan berkat pengakuan Kerry Donaldson, 25 tahun, yang menderita kerusakan saraf akibat penggunaan zat tersebut. Ia terus menerus kesakitan. Ia tidak bisa lagi keluar ruumah dengan kedua kakinya, melainkan harus dengan kursi roda, sehingga ia tidak dapat bekerja dan keluarganya yang harus menyiapkan semua makanan dan kebutuhannya.

Seperti dikutip dari laman The Times, Donaldson, yang tinggal di Newham, London timur, mulai menggunakan narkoba dengan santai ketika ia berusia 18 tahun. Tetapi ketika ia berusia 20 tahun, ia semakin ketagihan dan menjadi pengguna berat. Ia beralih dari menggunakan beberapa kotak sekali setiap beberapa bulan menjadi menggunakan enam hingga sepuluh kotak tabung, masing-masing berisi 24 tabung, dalam satu sesi di akhir pekan. Kemudian ia merasa kesemutan di anggota tubuhnya, dan suatu pagi ia bangun tidur tapi tidak bisa berdiri.

Dokternya mendiagnosis itu gejala terkait penggunaan zat nitrous oxide. Setelah dirawat, ia bisa merasakan tangan dan kakinya kembali, namun ia tidak bisa berhenti menghirup balon. Berkat itu, ia mulai kehilangan perasaan di kaki kirinya pada tahun 2020. Namun kini meskipun ia telah dirawat dan berhenti menghirup zat tertawa, kerusakan telah terjadi, dan pada bulan Januari tahun ini ia dirawat di rumah sakit dengan tonjolan cakram di punggung bawahnya, dan kerusakan saraf.

Alastair Noyce, konsultan ahli saraf di Bart's Health NHS Trust di London timur, percaya tren bagi pengguna untuk membeli gas dalam tabung yang lebih besar mungkin menjadi penyebabnya. Kebanyakan pengguna awalnya menggunakan tabung kecil untuk mengisi balon dan mereka menghirup dari sana.

Noyce dan rekan-rekan lokal telah merancang pengobatan yang melibatkan suntikan otot langsung B12 "sedini mungkin". Mereka berbagi ini dengan Asosiasi ahli saraf Inggris untuk bekerja menuju pengobatan standar. Tetapi ia menekankan bahwa lebih banyak penelitian sangat dibutuhkan.

Donaldson mengatakan ia ingin menceritakan kisahnya sehingga orang bisa menghindari nasibnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS