Sukses

Pesan Noah Long, Tunanetra yang Derita Kelumpuhan Otak pada Difabel Lain: Jangan Mudah Menyerah

Liputan6.com, Jakarta Noah Long adalah salah satu disabilitas yang patut dicontoh. Kerja kerasnya kini membuahkan hasil. Meski terlahir tunanetra dan menderita kelumpuhan otak 27 tahun yang lalu, ia bisa hidup mandiri dengan hasil kerjanya sebagai resepsionis terpercaya dan pengisi suara.

Mengutip Einnews, batang titanium ditanamkan di kedua sisi tulang punggungnya, dari leher hingga pinggul saat usianya masih 15 tahun.

"Setelah menjalani beberapa operasi lainnya, ini adalah satu-satunya saat saya melihatnya menangis," kata nenek Noah, Joy Boyette, kepada einnews.

"Ibuku, dialah yang paling banyak mengadvokasi aku ketika aku masih kecil. Tapi kakek saya, merekalah yang mendorong saya, terutama kakek saya,” kata Noah.

Menurut kakek Noah, Bruno Toffolo, teknologi telah menjadi faktor besar dan penyeimbang dalam membantu Noah mengatasi kebutaannya. “Jika ditanya, dia mungkin akan memberi tahu Anda bahwa satu-satunya kekurangannya adalah cerebral palsy yang memengaruhi mobilitas dan kemampuannya untuk melakukan beberapa tugas sesuka dia,” ujarnya.

Noah merasa sangat senang akan pemaparan teknologi yang ia terima dari Governor Morehead School karena sangat penting untuk mendorongnya terus maju. Serta mendapat fasilitas yang sangat dibutuhkan oleh para tunanetra seperti dirinya.

"Mereka telah menggunakan platform pembelajaran digital dan memiliki konsultan IT. Sekolah umum tidak memfasilitasi saya pada peralatan baru yang kami miliki sekarang. Sekolah sangat penting bagi populasi tunanetra dengan kurikulum inti yang dirancang untuk mengajar siswa tunanetra keterampilan yang mereka butuhkan untuk mandiri," ujar Noah.

"Governor Morehead School membantu saya bersosialisasi, mengadvokasi diri sendiri, berlatih mobilitas, terapi okupasi, dan terapi fisik," tambahnya. Sehingga ia dapat dengan mudah berinteraksi dengan siswa lain, mengetahui bahwa mereka memiliki jenis disabilitas visual yang sama.

Ukuran kapasitas kelas yang kecil berarti setiap siswa memiliki lebih banyak waktu untuk dihabiskan untuk mempelajari apa yang masing-masing butuhkan.

Noah sendiri diberkahi dengan suara yang bagus, sehingga dia diamanati untuk menjadi resepsionis selama bersekolah dan berkesempatan bekerja dengan Triangle Radio Reading Service dalam berbagai kolaborasi sekolah. Awalnya, program radio tersebut hanya untuk memberikan kesempatan bagi siswa untuk melakukan siaran radio, namun kini telah berkembang menjadi mata kuliah yang sebenarnya dan telah memasuki tahun keenamnya.

 

2 dari 3 halaman

Bekerja di Easterseals United Cerebral Palsy

Kini, Noah bekerja di Easterseals United Cerebral Palsy. Ia bertanggung jawab untuk menerima telepon, mengunggah dokumen, membuat formulir persetujuan di Microsoft Word, serta menggunakan Microsoft Excel untuk tugas yang diberikan oleh pengawas.

“Orang-orang yang bekerja dengan saya kagum dengan kemampuan yang saya miliki terkait teknologi dan fakta bahwa saya dapat melakukan pekerjaan itu. Setelah kami menginstal perangkat lunak ke PC saya, mereka seperti, "Whoa! Dia bisa mengambil alih." Mereka melihat pekerjaan saya di Excel. Mereka tidak tahu seorang tunanetra bisa menggunakan Excel. Saya telah menunjukkan kepada mereka peralatan yang saya gunakan untuk membaca dengan huruf braille, apa yang mereka lihat di layar komputer.”

“Noah memiliki sikap yang baik. Dia memiliki hasrat untuk mempelajari hal-hal baru, dan kepribadiannya yang besar membantunya terhubung dengan orang lain dan melakukan pekerjaannya dengan baik. Dia adalah aset bagi tim mana pun, dan saya yakin dia akan mencapai karier dan tujuan hidupnya," kata Luanne Welch, Presiden dan CEO Easterseals UCP NC & VA.

Noah berencana untuk terus mempertahankan pekerjaannya di Easterseals UCP. "Saya bekerja tiga hari seminggu. Begitu saya mendapatkan pekerjaan ini, saya senang. Saya tidak ingin duduk di rumah setiap hari. Menjadi kupu-kupu sosial, saya benci dikucilkan secara sosial," ujarnya.

“Saya tahu saya memiliki keterbatasan fisik, tetapi bakat utama saya adalah suara saya. Selain Easterseals UCP, saya berharap dapat terhubung dengan seseorang di industri sulih suara yang dapat memberikan beberapa panduan. Saya memiliki perangkat lunak dan peralatan perekam di rumah dan dapat dengan mudah mengirim rekaman suara ke klien untuk dimasukkan ke dalam sistem mereka."

“Pekerjaan impian Noah adalah bekerja di radio melakukan sulih suara,” kata Casey Corder, Manajer Program untuk Easterseals UCP. “Ini akan menjadi pekerjaan yang sempurna untuknya karena dia memiliki suara radio yang sempurna.”

“Di luar pekerjaan, tujuan saya adalah menemukan orang yang spesial untuk berbagi hidup saya,” kata Noah.

“Sebagai ibu Noah, saya harap dia menemukan seseorang yang spesial. Tidak ada yang tahu kehidupan apa yang menanti mereka, tapi bagi Noah, dia menempa jalannya sendiri dan tidak membiarkan apapun menghalangi jalannya,” ,” kata Lamarr Scott.

"Dua disabilitas yang saya miliki tidaka akan menghentikan saya. Saya siap untuk tantangan apa pun. Saya sangat paham teknologi dan dapat dengan mudah membantu orang saat terjadi masalah dengan komputer. Kekuatan lain yang saya miliki adalah mengajarkan berbagai teknologi untuk tunanetra," kata Noah.

“Banyak perusahaan tidak tahu bagaimana mengakomodasi seorang tunanetra dan cerebral palsy. Nasihat terbaik yang bisa saya berikan kepada penyandang disabilitas adalah terus berusaha. Jangan menyerah," saran Noah.

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut Ini: