Sukses

Jaksa Sita Aset Pendiri FTX Sam Bankman Fried Rp 10,5 Triliun, Apa Saja?

Liputan6.com, Jakarta - Jaksa telah menyita aset salah satu pendiri FTX, Sam Bankman Fried senilai USD 697 juta atau sekitar Rp 10,5 triliun (asumsi kurs Rp 15.071 per dolar AS) sebagian besar terdiri dari lebih dari 56 juta saham Robinhood senilai USD 526 juta.

Melansir Bitcoin, Minggu (22/1/2023) pemerintah AS menyita serangkaian rekening bank milik Bankman Fried yang menyimpan jutaan uang tunai.

Pemerintah AS telah menyita hampir USD 700 juta dari mantan CEO dan salah satu pendiri FTX, Sam Bankman Fried alias SBF, menurut dokumen pengadilan yang ditinjau oleh CNBC.  

Sebagian besar dana tersebut berasal dari 56.273.269 saham Robinhood Markets Inc. (Nasdaq: HOOD) yang dimiliki oleh Bankman Fried. Menggunakan nilai tukar mulai 20 Januari 2023, saham Hood bernilai lebih dari USD 526 juta.

Wartawan CNBC Rohan Goswami dan MacKenzie Sigalos menjabarkan, hampir USD 56 juta yang disimpan di empat rekening bank juga disita.  

Tiga rekening berisi USD 6 juta diduga disimpan di Silvergate Bank dan satu rekening dilaporkan disimpan di Moonstone Bank berisi USD 50 juta.  

Secara total, USD 171 juta uang tunai diambil oleh pemerintah AS dari Bankman Fried. Moonstone Bank menjelaskan pada 19 Januari 2023, lembaga keuangan tersebut secara resmi akan keluar dari ruang crypto atau kripto.

Selain itu, Alameda Research menginvestasikan USD 11,5 juta ke Moonstone Bank, juga dikenal sebagai Farmington State Bank, melalui FBH, perusahaan induk Moonstone.  

Jaksa AS yakin aset senilai USD 697 juta, sebagian besar terdiri dari saham Robinhood, diperoleh dengan menggunakan dana yang dicuri dari pelanggan FTX.  

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sam Bankman-Fried Membantah

Sedangkan, Bankman Fried mempertahankan ketidakbersalahannya dan telah menyangkal penyelewengan aset pelanggan. Hal itu diungkapkan Sigalos pada Jumat.

Selain itu, agen federal juga menyita dana milik SBF yang disimpan di bursa crypto Binance dan Binance AS. Pemerintah AS mengungkapkan niat untuk menyita saham Robinhood selama minggu pertama Januari 2023, dan Departemen Kehakiman (DOJ) AS memulai proses tersebut.

Sam Bankman Fried berusaha untuk mendapatkan kembali akses ke saham tersebut, dengan catatan dia membutuhkan uang untuk membayar biaya hukum. 

Pemerintah AS dapat menyita dana dari warga negara yang diduga melakukan kesalahan tanpa harus menuntut mereka dengan kejahatan dan dari tersangka yang menunggu persidangan. Jaksa AS tidak percaya bahwa aset yang disita adalah properti dari harta pailit.

 

3 dari 4 halaman

Bos FTX Ungkap Peluang Kembali Bangkitkan Perusahaan

Sebelumnya, Chief Executive Officer pertukaran kripto yang bangkrut FTX, John Ray mengatakan pada Kamis (19/1/2023) sedang melihat kemungkinan untuk menghidupkan kembali bisnisnya.

Ray, yang mengambil alih kendali pada November, telah membentuk gugus tugas untuk menjajaki memulai kembali FTX.com, pertukaran internasional utama perusahaan, katanya dalam sebuah wawancara bersama Wall Street Journal. 

Ray juga mengatakan kepada Journal dia akan melihat apakah menghidupkan kembali pertukaran internasional FTX akan memulihkan lebih banyak nilai bagi pelanggan perusahaan daripada yang bisa didapat timnya hanya dengan melikuidasi aset atau menjual platform.

Setelah wawancara ini, token pertukaran kripto, FTX (FTT Coin), naik sebanyak 35 Persen. FTT Coin sebelumnya telah kehilangan 90 persen nilainya sejak akhir Oktober 2022. Pada puncaknya pada September 2021, FTT diperdagangkan di antara USD 70 atau sekitar Rp 1 juta (asumsi kurs Rp 15.159 per dolar AS) per token.

Pendiri dan mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried turut memberikan komentar terkait pernyataan Ray dalam sebuah cuitan di Twitter.

“Saya senang Mr. Ray akhirnya memberikan basa-basi untuk mengembalikan pertukaran setelah berbulan-bulan melakukan upaya seperti itu,” tulis Bankman-Fried di Twitter, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (20/1/2023).

Bankman-Fried menambahkan, masih menunggu Ray untuk akhirnya mengakui FTX US mampu membayar dan mengembalikan uang pelanggan.

Bankman-Fried telah dituduh mencuri miliaran dolar dari pelanggan bursa untuk membayar hutang yang ditimbulkan oleh dana lindung nilai yang berfokus pada kripto, Alameda Research. Dia mengaku tidak bersalah atas tuduhan penipuan.

Namun, masa depan dana nasabah masih belum jelas. Awal pekan ini, FTX mengatakan dalam sebuah laporan kepada kreditur peretas mencuri sekitar USD 415 juta atau setara Rp 6,2 triliun (asumsi kurs Rp 15.154 per dolar AS) dalam kripto dari bursa internasional dan AS sejak kebangkrutannya pada November.

 

4 dari 4 halaman

FTX Ungkap Kripto Senilai Rp 6,2 Triliun Telah Diretas

Sebelumnya, Pertukaran kripto yang bangkrut FTX mengatakan pada Selasa, 17 Januari 2023 kripto senilai USD 415 juta atau setara Rp 6,2 triliun (asumsi kurs Rp 15.176 per dolar AS) diretas dari akun bursa, mewakili porsi yang cukup besar dari aset yang teridentifikasi yang coba dipulihkan oleh perusahaan.

Dilansir dari CNBC, Rabu (18/1/2023). dalam presentasi berjudul "Memaksimalkan Pemulihan FTX", pengacara dan penasihat untuk debitur FTX telah memperbarui total aset likuid yang diidentifikasi untuk pemulihan nilainya sekitar USD 5,5 miliar atau setara Rp 83,4 triliun. 

Presentasi 20 halaman dari pengacara dan penasihat FTX memberikan perincian aset FTX dan di mana mereka mencari pemulihan potensial yang dapat dikembalikan ke debitur. Itu termasuk properti bernilai ratusan juta dolar di Bahama, tempat Bankman-Fried tinggal dan menjalankan perusahaan.

Namun, dari total aset yang tercatat ada aktivitas yang tidak sah sebesar USD 323 juta atau setara Rp 4,9 triliun dari akun FTX.com dan USD 90 juta atau setara Rp 1,3 triliun dari akun FTX AS, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Anak perusahaan FTX lainnya, Alameda Research juga mengalami pencurian sebesar USD 2 juta atau setara Rp 30,3 miliar. Secara total, ada USD 415 juta kripto yang diretas dari perusahaan FTX.

FTX mengajukan kebangkrutan setelah gelombang penarikan melumpuhkan bursa dan anak perusahaannya, Alameda Research. Pendiri dan mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried didakwa oleh jaksa federal atas tuduhan penipuan dan pencucian uang pada bulan Desember. 

Bankman-Fried mengaku tidak bersalah atas dakwaan awal bulan ini. Dia dibebaskan dengan jaminan USD 250 juta atau setara Rp 3,7 triliun menjelang persidangannya, yang ditetapkan pada Oktober 2022.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS