Sukses

Mantan Kepala Pertukaran Kripto FTX AS Sempat Galang Dana Sebelum Bangkrut

Liputan6.com, Jakarta - Mantan kepala pertukaran kripto FTX AS Brett Harrison sempat mengumpulkan uang untuk startup kripto. Harrison telah mencari dana untuk membuat perusahaan perangkat lunak kripto selama lebih dari sebulan dan sebelum FTX mengajukan kebangkrutan.

Dilansir dari Yahoo Finance, Jumat (9/12/2022) hal ini diungkapkan oleh orang-orang yang mengetahui masalah ini dan berbicara dengan syarat anonim karena diskusi bersifat pribadi.

Berbagai valuasi didiskusikan selama beberapa minggu, dan beberapa orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan mereka diberitahu target penggalangan dana bisa mencapai USD 10 juta (Rp 154,2 miliar) untuk valuasi USD 100 juta. Harrison menolak berkomentar.

Gagasan yang diusulkan adalah untuk perangkat lunak yang dapat digunakan pedagang kripto untuk menulis algoritme strategi mereka dan untuk mengakses berbagai jenis pasar kripto, baik terpusat maupun terdesentralisasi.

Ketika pertukaran kripto FTX milik Bankman-Fried dan lebih dari 130 entitas terkait termasuk cabang AS yang sebelumnya dipimpin Harrison  mengalami kebangkrutan bulan lalu, pelanggan dibiarkan terguncang. 

Sam Bankman-Fried telah meminta maaf dalam serangkaian penampilan media, menyalahkan ledakan FTX dan dana lindung nilai saudaranya Alameda Research pada manajemen risiko yang buruk dan pengawasan yang lemah.

Pengacara kebangkrutan sedang memilah-milah puing-puing untuk mencari apa pun yang masih berharga. LedgerX, platform perdagangan derivatif yang merupakan bagian berharga dari FTX US, sedang bersiap untuk menyediakan USD 175 juta untuk digunakan dalam proses kebangkrutan, 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Dewan Perwakilan AS Minta Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried Bersaksi pada 13 Desember 2022

Sebelumnya, Ketua Komite Layanan Keuangan Dewan Perwakilan AS, Maxine Waters menuntut pada Senin, 5 Desember 2022 agar pendiri dan mantan CEO pertukaran kripto FTX, Sam Bankman-Fried, yang sekarang bangkrut, bersaksi di depan Kongres pada 13 Desember 2022.

"Sangat penting bagi Anda untuk menghadiri sidang kami pada tanggal 13, dan kami bersedia menjadwalkan sidang lanjutan jika ada lebih banyak informasi untuk dibagikan nanti," tulis Perwakilan Maxine Waters, di Twitter, dikutip dari Channel News Asia, Jumat (9/12/2022).

Pada Minggu pekan lalu, Bankman-Fried men-tweet dia akan bersaksi di depan komite setelah dia selesai "mempelajari dan meninjau" peristiwa yang menyebabkan keruntuhan spektakuler pertukaran mata uang kripto miliknya.

Dalam tweet tersebut Bankman-Fried mengatakan dia tidak yakin apakah itu akan terjadi sebelum 13 Desember.

Namun dalam jawabannya pada Senin, Waters menulis di Twitter. berdasarkan peran Bankman-Fried sebagai CEO FTX dan wawancara media selama beberapa minggu terakhir, jelas bagi dewan keuangan informasi yang dimiliki sejauh ini cukup untuk kesaksian.

Bankman-Fried menolak saran penipuan dalam serangkaian wawancara minggu lalu setelah keruntuhan perusahaannya mengejutkan investor dan menyebabkan kreditur menghadapi kerugian sebesar miliaran dolar.

FTX mengajukan kebangkrutan pada bulan November setelah satu minggu di mana kemungkinan merger dengan saingan kripto exchange Binance gagal.

 

3 dari 4 halaman

Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried Berpotensi Hadapi Hukuman Penjara

Sebelumnya, mantan CEO pertukaran kripto yang bangkrut FTX, Sam Bankman-Fried menjadi salah satu sosok berpengaruh di industri kripto. Dirinya dikenal sebagai penyelamat perusahaan kripto yang terancam bangkrut di tengah kondisi crypto winter.

Namun, belakangan ini citra Bankman-Fried menjadi buruk setelah membawa pertukaran kripto FTX pada kebangkrutan. Lantas apakah Bankman-Fried bisa menghadapi hukuman penjara akibat membawa FTX bangkrut yang membuat sedikitnya USD 8 miliar (Rp 124 triliun) dana pelanggan hilang?

Mantan jaksa federal dan pengacara yang telah mewakili klien di klaim terkait derivatif dan tindakan kelas sekuritas, Renato Mariotti mengatakan penipuan adalah jenis tuntutan pidana yang dapat menempatkan pelaku di balik jeruji besi seumur hidup. 

Dengan Bankman-Fried, pertanyaannya adalah apakah dia menyesatkan pelanggan FTX untuk percaya uang mereka tersedia, dan tidak digunakan sebagai jaminan pinjaman atau untuk tujuan lain. 

 

4 dari 4 halaman

Potensi Hukuman

Menurut Mariotti, jika Bankman-Fried benar terbukti menyesatkan pelanggan, maka dia bisa saja menghadapi hukuman penjara selama bertahun-tahun.

"Sepertinya ada kasus penipuan yang dikenakan biaya di sini. Jika saya mewakili Tuan Bankman-Fried, saya akan mengatakan kepadanya dia harus sangat memperhatikan waktu penjara. Bahwa itu harus menjadi perhatian utama baginya,” ujar Mariotti dikutip dari CNBC, Rabu (7/12/2022).

Namun Mariotti mengatakan untuk saat ini, Bankman-Fried tampak tidak peduli dengan paparan hukum pribadinya.

Hal ini ditambah dengan kurangnya tindakan nyata oleh regulator atau otoritas, telah membantu memicu kemarahan di antara banyak orang di industri ini bukan hanya mereka yang kehilangan uang. 

Runtuhnya FTX dan SBF yang spektakuler membuat para investor, pelanggan, pemodal ventura, dan Wall Street sama-sama buta.

Kedua orang tua Bankman-Fried adalah profesor Sekolah Hukum Stanford yang sangat dihormati. Semafor juga melaporkan profesor Hukum Stanford lainnya, David Mills, sedang menasihati Bankman-Fried.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS